Maraknya Perlawanan Mematikan Pemuda Palestina Semakin Membuat Pusing Keamanan Israel

[PORTAL-ISLAM.ID]  Pembunuhan tiga warga “Israel” pada 15 November 2022 oleh seorang remaja Palestina mempertanyakan pengaturan keamanan yang diberikan oleh tentara dan badan keamanan internal “Israel”, Shin Bet.

Ini juga menimbulkan spekulasi tentang langkah apa yang dapat diambil oleh pemerintah sayap kanan berikutnya di bawah Benjamin Netanyahu untuk mengendalikan warga Palestina di Tepi Barat.

Remaja itu membunuh tiga orang “Israel” di dekat pemukiman Yahudi di Tepi Barat yang diduduki pada Selasa (15/11/2022) dan dipuji oleh kelompok militan Palestina sebagai pahlawan, beberapa jam sebelum “Israel” mengambil sumpah pada anggota parlemen yang akan mengembalikan Netanyahu ke tampuk kekuasaan di atas koalisi sayap kanan.

Eskalasi operasi perlawanan Palestina di Tepi Barat dan Yerusalem yang diduduki telah mengakibatkan pembunuhan 29 orang “Israel” sejak awal tahun — 19 di Yerusalem, 10 di Tepi Barat.

Analis militer “Israel” mengatakan bahwa serangan itu bukan lagi sebuah gelombang tetapi sebuah realitas baru dan pemerintah baru tidak akan memiliki solusi baru untuk masalah ini.

Yossi Yehoshua, seorang analis militer untuk surat kabar Yedioth Ahronoth, mengatakan serangan individu, yang pelakunya mengecoh Shin Bet, hanya dapat dicegah dengan tindakan profesional yang lebih baik dari pihak tentara dan pasukan sipil lapangan.

Dia menambahkan: “Tentara “Israel” tidak dapat mengerahkan lebih banyak pasukan reguler di Tepi Barat karena hampir semua unit telah hadir sejak Maret lalu. Pasukan ini tidak terlatih, dan kompetensi mereka telah rusak.”

Amos Harel, seorang analis militer untuk surat kabar Haaretz, mengatakan: “Ada gesekan konstan atas kegiatan polisi yang dilakukan oleh tentara “Israel” terhadap penduduk Palestina dan antara desa-desa Palestina dan pemukiman tetangga.”

Pasukan “Israel” meluncurkan kampanye besar-besaran untuk menangkap warga Palestina di Nablus di tengah bentrokan bersenjata pada Rabu pagi (16/11). Pada saat yang sama, pemukim di Tepi Barat menyerang warga Palestina, membakar truk, dan melempari mobil dengan batu.

AS telah menyatakan keprihatinannya tentang kekerasan baru ini.

Taysir Nasrallah, anggota Dewan Revolusi Fatah, mengatakan kepada Arab News bahwa “Israel” tidak memiliki solusi atas kemarahan, frustrasi, dan hilangnya harapan Palestina, kecuali solusi keamanan, yang terbukti gagal sejauh ini.

Dia berkata: “Jika orang “Israel” tidak yakin bahwa tindakan keamanan dan militer mereka serta hukuman kolektif terhadap orang Palestina telah gagal, mereka akan terus menderita dalam siklus yang sama.

“Selain itu, semakin banyak hukuman kolektif meningkat, semakin banyak serangan individu yang kita saksikan karena pemuda Palestina frustrasi dan tanpa harapan untuk masa depan.

“Saya tidak melihat ada suara di dalam masyarakat “Israel” yang mencari tahu penyebab kekerasan ini, dan lebih memilih untuk mengadopsi jalur politik yang memberikan hak kepada rakyat Palestina.

“Sebaliknya, mereka mengancam akan menyerang Gaza karena itu lebih mudah bagi tentara mereka daripada menghadapi anak-anak Palestina di Tepi Barat.”

Kementerian Luar Negeri Palestina meminta pemerintah “Israel” untuk berhenti melindungi organisasi pemukim teroris dan mengekang mereka serta membongkar pangkalan mereka di Tepi Barat yang diduduki. Hal ini, menurutnya, akan mengeringkan sumber pendanaan mereka dan menghilangkan legitimasi mereka.

Mereka meminta pemerintah “Israel” bertanggung jawab penuh dan langsung atas serangan berulang kali oleh tentara dan pemukim terhadap warga Palestina, menambahkan bahwa serangan pemukim dilakukan di bawah perlindungan angkatan bersenjata.

Juru bicara Hamas Abd Al-Latif Al-Qanou mengatakan pembunuhan harian rakyat Palestina akan mendorong perlawanan semakin meluas.

Pejabat Hamas lainnya, Osama Hamdan, mengatakan pasukan keamanan “Israel” merasa gagal, berbeda dengan “kepahlawanan pemuda Palestina.”

Sementara itu, Perdana Menteri “Israel” Yair Lapid mengecam keras penyelidikan yang dilaporkan oleh Departemen Kehakiman AS atas pembunuhan Shireen Abu Akleh, seorang jurnalis Palestina-Amerika, di Tepi Barat yang diduduki.

Lapid bersumpah “Israel” tidak akan berpartisipasi dalam penyelidikan atas penembakan fatal koresponden Al Jazeera berusia 51 tahun di Jenin pada bulan Mei itu.

Mendukung pernyataan Menteri Pertahanan “Israel” Benny Gantz pada hari sebelumnya, Lapid mengatakan bahwa tentara “Israel” tidak akan diselidiki oleh FBI atau oleh negara atau badan asing mana pun, betapapun ramahnya.

Namun, Otoritas Palestina menyambut baik berita tersebut dan berjanji untuk bekerja sama sepenuhnya dengan penyelidikan AS. (arrahmah)

[VIDEO - detik2 penusukan oleh remaja Palestina]