Ketua Panitia Piala Dunia Qatar: Ban Lengan OneLove Berisi 'Pesan Yang Sangat Memecah Belah'

[PORTAL-ISLAM.ID]  Ketua panitia penyelenggara Piala Dunia Qatar, Hassan al-Thawadi menyebut tim yang ingin mengenakan ban lengan OneLove di Piala Dunia mengirimkan “pesan yang sangat memecah belah” ke dunia Islam dan Arab.

Komentar Hassan al-Thawadi muncul ketika menteri olahraga Inggris Stuart Andrew mengatakan dia akan mengenakan ban lengan berwarna pelangi pada pertandingan Inggris vs Wales pada Selasa (29/11/2022).

Menteri yang juga seorang gay ini mengatakan “sangat tidak adil” bahwa FIFA telah mengancam sanksi olahraga pada jam ke-11 terhadap tujuh tim Eropa yang berencana mengenakan ban kapten di Qatar.

Thawadi menjawab dengan mengatakan bahwa ban lengan mewakili nilai-nilai yang tidak Islami, dan penting untuk mengingat identitas Islam negara tuan rumah.

“Jika tim memutuskan untuk melakukannya sepanjang musim, itu adalah satu hal,” katanya, “Tetapi jika Anda datang untuk membuat poin atau pernyataan di Qatar, itu adalah sesuatu yang menjadi masalah bagi saya. Dan itu kembali ke fakta sederhana bahwa ini adalah bagian dari dunia yang memiliki nilai-nilainya sendiri.”

“Ini bukan Qatar yang saya bicarakan, ini dunia Arab,” tambahnya. “Untuk tim yang datang dan membuat pernyataan, tidak apa-apa. Tapi poin Anda adalah Anda memprotes negara Islam sebagai tuan rumah. Apa sebenarnya yang Anda maksudkan? Apakah itu berarti tidak boleh ada negara Islam yang berpartisipasi dalam apa pun?”

“Akan ada nilai dan pandangan berbeda yang masuk. Jadi, bagi saya, jika Anda akan datang secara khusus untuk membuat pernyataan di sini di Qatar – atau secara khusus ditujukan ke Qatar dan selanjutnya, dunia Islam – itu meninggalkan sebuah pesan yang sangat memecah belah.”
Thawadi mengatakan penyelenggara hanya ingin pengunjung menghormati budaya dan agama wilayah tersebut.

“Nilai-nilai ini bersifat regional,” katanya. “Ini untuk dunia Islam, untuk dunia Arab, untuk Timur Tengah. Ada hal-hal tertentu yang tidak akan kita setujui.”

“Tapi mari kita temukan cara untuk hidup berdampingan dan bergerak maju, dengan satu atau lain cara. Di situlah rasa saling menghormati menjadi fundamental.”