Seluruh Operasional Kantor ACT Dihentikan hingga Batas Waktu yang Belum Ditentukan

[PORTAL-ISLAM.ID] JAKARTA - Seluruh operasional kantor, termasuk kantor cabang yayasan filantropi Aksi Cepat Tanggap (ACT) dinonaktifkan.

Hal tersebut disampaikan Head of Media and Public Relations Yayasan Filantropi Aksi Cepat Tanggap (ACT) Clara.

"Iya benar (semua kantor, termasuk kantor cabang)," ujar Clara saat dihubungi melalui pesan singkat, Kamis (14/7/2022).

Dalam website resmi Aksi Cepat Tanggap act.id, ACT disebut memiliki jaringan kantor cabang di 30 provinsi dan 100 kabupaten di seluruh Indonesia.

Selain itu, ACT juga memiliki kantor cabang di luar negeri yang tersebar di 22 negara kawasan Asia Tenggara, Asia Selatan, Timur Tengah, Afrika, dan Eropa Timur.

Clara mengatakan, seluruh aktivitas kantor ACT baik di kantor pusat di Menara 165, Jalan TB Simatupang, Kav 1, Cilandak Timur Jakarta Selatan maupun di kantor cabang dihentikan sejak Kamis (7/7/2022) lalu.

"Sejak tanggal 7 Juli (dihentikan)," ucap Clara.

Clara mengatakan, penghentian sementara operasional kantor ACT untuk menjalankan ketentuan yang sudah ditetapkan pemerintah.

Keputusan yang sudah ditetapkan saat ini berupa pencabutan izin Penyelenggara Pengumpulan Donasi (PUB) dari Kementerian Sosial dan pembekuan 300 rekening milik ACT yang dilakukan Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK).

"Dalam rangka menjalankan ketentuan yang ditetapkan Pemerintah dengan ini Lembaga melakukan penonaktifan kegiatan sampai dengan waktu yang ditetapkan kemudian," kata Clara.
Para petinggi ACT diperiksa penegak hukum

Direktorat Tindak Pidana Ekonomi Khusus (Dittipideksus) Badan Reserse Kriminal (Bareskrim) Polri masih terus melanjutkan pemeriksaan terhadap petinggi lembaga filantropi ACT secara maraton.

Pada Kamis (14/7/2022) siang, mantan Presiden ACT Ahyudin dan Presiden ACT yang menjabat saat ini, Ibnu Khajar kembali diperiksa polisi.

"Ahyudin pukul 13.00 WIB. Ibnu Khajar pukul 14.00 WIB," kata Kepala Sub-Direktorat (Kasubdit) IV Dittpideksus Bareskrim Kombes Andri Sudarmaji saat dikonfirmasi, Kamis.

Keduanya masih diperiksa terkait adanya dugaan penyelewengan dana di lembaga tersebut.

Tidak hanya memeriksa Ahyudin dan Ibnu, polisi juga akan memeriksa seorang petinggi ACT lainnya, yakni Hariyana Hermain.

"Pengurus ACT atau Senior Vice President Operational Global Islamic Philantrophy Saudari Hariyana Hermain pukul 13.00 WIB," tambah dia.

Adapun pemeriksaan kepada Ahyudin dan Ibnu dilakukan secara beturut-turut sejak Jumat (8/7/2022) hingga hari ini.

[Sumber: Kompas]