Di bawah Kepemimpinan Gibran, Kemiskinan Solo Meningkat

[PORTAL-ISLAM.ID]  Di bawah kepemimpinan putra Presiden Joko Widodo (Jokowi) Gibran Rakabuming Raka (Gibran) angka kemiskinan Solo meningkat akibat Covid-19

“Kondisi ini per Maret 2021, jadi belum sampai akhir tahun. Tapi, fakta kemiskinan itu semakin meningkat terlihat karena Pandemi dimulai Maret 2020. Dibandingkan 2019, terjadi peningkatan yang signifikan,” kata Kepala BPS Solo, Totok Tavirijanto, Senen (7/2/2022) dikutip solopos.com.

Totok mengatakan, jumlah penduduk miskin atau penduduk dengan rata-rata pengeluaran perkapita per bulan di bawah garis kemiskinan sebelum Pandemi 2019 sebanyak 45.180 penduduk atau 8,7%. 

Dalam kurun waktu dua tahun ini meningkat menjadi 47.030 penduduk miskin atau 9,03% di 2020 dan di 2021 menjadi 48.790 penduduk miskin atau 9,4%. 

Pada 2019, kebutuhan hidup standar masyarakat untuk sebulan senilai Rp473.616, sementara pada 2021 meningkat menjadi Rp511.216. Artinya, kebutuhan hidup untuk berada di atas garis kemiskinan terus mengalami peningkatan.

“Padahal, dari sisi pendapatan, banyak yang berkurang karena ada yang kehilangan pekerjaan, mengalami pengurangan jam kerja, dan sebagainya. Mereka kesulitan mencukupi kebutuhan yang ternyata juga semakin tinggi untuk berada di batas kelayakan hidup,” jelas Totok. 

Sebelumnya diberitakan, persentase angka kemiskinan Kota Solo tahun 2020 berdasarkan data Kota Solo Dalam Angka Tahun 2021 yang dirilis Badan Pusat Statistik menjadi yang tertinggi untuk kategori kota di Jawa Tengah (Jateng). 

Ada enam kota di Jateng yakni Solo (Surakarta), Magelang, Salatiga, Semarang, Pekalongan, dan Tegal. Persentase penduduk miskin Solo tahun 2020 berdasarkan data tersebut dilaporkan 9,03 persen.

Persentase tersebut merujuk jumlah penduduk miskin dikomparasikan dengan jumlah penduduk Solo pada tahun yang sama. Angka persentase penduduk miskin merujuk hasil Survei Sosial Ekonomi Nasional yang dilakukan BPS pada Maret 2021. 

Dari survei yang sama diketahui jumlah penduduk miskin Solo sebanyak 47.030 orang. Jumlah itu meningkat dibandingkan jumlah penduduk miskin Solo pada 2019 sebanyak 45.180 orang dengan angka persentase kemiskinan 8,70 persen. 

Merujuk hasil Survei Sosial Ekonomi Nasional yang dilakukan BPS, persentase penduduk miskin lima kota lain di Jateng yakni Tegal 7,80 persen dan Magelang 7,58 persen. Kemudian Pekalongan 7,17 persen, Salatiga 4,94 persen, dan Semarang 4,34 persen.[suaranasional]