Dari Hindu Jadi Islam, Muhammad Ishaaq (Girish KS Udupa): “Saya lahir dan dibesarkan dalam keluarga pendeta Brahmana Hindu kelas atas di Udupi, Karnataka, India"

Muhammad Ishaaq, mantan Hindu. Sebelumnya bernama Girish KS Udupa, dari India.  

“Saya lahir dan dibesarkan dalam keluarga pendeta Brahmana Hindu kelas atas di Udupi, Karnataka, India. Sebuah kota yang terkenal dengan kuil-kuilnya.

Pembelajaran kitab suci Hindu saya dimulai pada usia dini melalui seorang guru di mana saya melihat banyak kontradiksi dan mulai bertanya-tanya, tetapi tidak bisa mendapatkan jawaban yang memuaskan atau arti dari kitab suci. Awal seperti itu, di awal kehidupan, membuat saya mencari kebenaran tentang agama yang benar.

Karena pertanyaan saya yang terus-menerus, orang tua saya (atas saran dari kepala agama) memindahkan saya ke Aashram untuk menjadi pendeta Hindu. Setelah bergabung dengan Aashram, keraguan dan pertanyaan saya meningkat yang tidak dapat dijawab oleh guru saya. Saya disarankan untuk membaca buku dari perpustakaan untuk mengetahui jawabannya dan karenanya saya mendapat kesempatan untuk membaca banyak kitab suci Hindu. Tanpa kepuasan dalam hidup dan tidak bisa mendapatkan jawaban yang tepat atas keraguan yang muncul dalam pikiran, saya meninggalkan Aashram dan mulai belajar tentang Jainisme dan kemudian Buddisme, tetapi tak satu pun dari mereka memiliki jawaban atas pertanyaan saya.

Saya meninggalkan mereka, mulai mencari dan belajar tentang agama Romawi, Yunani, Mesir, dan Yudaisme. Ketika saya mempelajari Yudaisme, saya tidak dapat menemukan perbedaan mendasar antara orang Yahudi dan Brahmana. Saat mempelajari Yudaisme, saya menjadi tahu tentang Yesus dan mulai membaca Alkitab, berpikir bahwa Kekristenan harus menjadi agama yang sempurna, dan berharap mendapatkan jawaban atas semua pertanyaan saya. Setelah membaca Alkitab lebih dari 34 kali dan mengunjungi gereja, saya mengembangkan banyak keraguan tentang metode pengajaran yang kontradiktif di berbagai gereja. Saat menemukan kontradiksi dalam Alkitab itu sendiri, saya pergi ke pendeta yang menyarankan saya untuk dibaptis agar saya dapat melihat roh kudus, yang akan menghapus semua keraguan saya. Suatu hari yang cerah saya mempersiapkan diri untuk dibaptis, di mana pendeta mencelupkan saya tiga kali dan ketika saya keluar dari air, saya melihat ke atas untuk melihat roh kudus, tetapi saya tidak dapat melihat apa pun.

Saya pergi ke gereja yang berbeda dan mengajukan pertanyaan yang sama. Bahkan mereka membaptis saya tetapi saya tidak dapat menemukan roh kudus di mana pun seperti yang dijanjikan. Ketika saya menanyakannya secara terbuka, mereka diam, tetapi salah satu anggota gereja menyarankan saya untuk pergi ke gereja lain di mana orang biasa berbicara dengan roh kudus. Ketika saya pergi ke sana dan meminta Roh Kudus, mereka berjanji bahwa saya akan menerimanya pada hari Minggu berikutnya. Saya sangat senang dan pergi ke gereja mengenakan pakaian bagus dengan puasa satu hari sesuai instruksi mereka. Pendeta itu mendekati saya dan mendorong kepala saya ke dalam air begitu keras hingga terasa menyakitkan. Dia berulang kali bertanya kepada saya apakah saya dapat melihat Roh Kudus yang saya jawab dengan negatif (tidak). Pendeta kemudian berkata bahwa saya memiliki roh setan di dalam diri saya (yang pertama-tama akan disingkirkan) dan kemudian memenuhi saya dengan Roh Kudus. Takut akan rasa sakit lebih lanjut, saya berpura-pura bertindak seolah-olah saya telah melihat Roh Kudus untuk melarikan diri, tetapi dia dan orang-orang percaya kemudian berkata bahwa mereka melihat Roh Kudus saya. Saya menyadari bahwa seluruh kelompok bertindak dengan saya dan saya menyadari bahwa mereka adalah orang-orang palsu dari Roh Kudus palsu. Hal ini menyebabkan saya kehilangan semua minat dalam Kekristenan.

Saya terus menikmati hidup saya sampai suatu hari, ketika dalam perjalanan dengan bus ke kantor, saya melihat sebuah papan dengan pesan "Untuk mushaf Al-Qur'an gratis, silakan hubungi...." sebuah pemikiran muncul di benak saya bahwa ini mungkin buku lain seperti Alkitab. Namun, saya memutuskan untuk menelepon mereka agar mendapatkan mushaf Al-Qur'an dengan tujuan agar saya dapat membaca Al-Qur'an untuk menemukan kesalahan dan mengolok-olok Muslim. Saya akhirnya mendapatkan salinan Al-Qur'an, setelah harus menelepon 3 kali dalam 9 bulan. Ketiga kalinya saya sedikit lebih marah, dan akhirnya Al-Qur'an sampai kepada saya.

Alhamdulillah.

Saya mulai membaca Al-Qur'an dengan niat untuk mencari kesalahan di dalamnya, tetapi secara menakjubkan mulai mendapatkan jawaban atas pertanyaan saya satu per satu, seolah-olah Al-Qur'an menjawab dan menghapus semua keraguan saya. Meskipun saya memutuskan untuk membaca setidaknya empat halaman setiap hari dan menyelesaikannya dengan cepat, tetapi yang mengejutkan dalam hidup saya, saya hampir tidak bisa membaca lebih dari setengah halaman setiap hari. Ketika saya pindah, saya mulai mendapatkan jawaban atas semua pertanyaan saya: mengapa saya di sini (di muka bumi), mengapa saya diciptakan, apa tujuan hidup, dan dengan Rahmat Allah SWT saya semakin dekat dengan Al-Qur'an dan Pencipta saya. 

Saudara yang memberikan Al-Qur'an menelepon dan bertanya apakah saya sedang membaca Al-Qur'an. Suatu hari dia meminta saya untuk melakukan Sholat bersamanya dan saya menolak. Namun, kami mulai sering bertemu untuk membahas tentang Islam. Suatu hari saat minum, dia menyebutkan bahwa jika dia meninggal sekarang, sebelum sepenuhnya meminum jus, dia mungkin masuk surga karena dia seorang Muslim karena dia mencoba mengikuti perintah Allah. Tapi apa yang akan saya lakukan jika saya mati sebelum saya menghabiskan jus saya? karena, tidak ada jaminan rentang hidup untuk siapa pun. Saya terkejut untuk beberapa saat dan tidak bisa minum jus dan merasa seolah-olah saya akan mati setiap saat. 

Saya pulang ke rumah, dengan tulus berdoa kepada Allah SWT untuk pertama kalinya dalam hidup saya bahwa jika saya mati hari ini, ampuni dosa-dosa saya, dan tidur. 

Ketika saya bangun di pagi hari, saya merasa segar dan memutuskan untuk tidak membuang waktu lagi, menelepon saudara itu dan memberi tahu dia bahwa saya menerima Islam. Dengan diskusi pada malam sebelumnya, Allah membuka hati saya untuk kebenaran. Saya pikir proses menerima Islam akan menjadi upacara besar seperti dalam agama Hindu. Saudara itu memanggil saya ke tengah dan di depan dua orang, meminta saya untuk mengatakan dalam bahasa Arab dan Inggris kalimat Syahadat: "Laa ilaha illallahu Muhammadur Rasulullah - saya bersaksi bahwa tidak ada Tuhan selain Allah dan bahwa Nabi Muhammad adalah utusannya".

Aku bersumpah demi Allah bahwa ketika aku mengucapkan Syahadat, aku merasakan sensasi yang luar biasa, seolah-olah beban fisik yang besar baru saja diangkat dari dadaku; Aku terengah-engah seolah-olah aku bernapas untuk pertama kalinya dalam hidupku. Alhamdulillah, dengan masuk Islam, perjalanan saya untuk menemukan agama yang benar berakhir dengan kesenangan, kebahagiaan dan kepuasan yang luar biasa.

Saya ingin menyampaikan pesan yang rendah hati kepada semua orang yang mencari Tuhan yang benar dan iman: Hanya ketika Anda mengambil rasa sakit belajar tentang semua agama, Anda akan mengetahui keindahan Islam. Pesan 'Keesaan Tuhan Yang Maha Esa' dalam Kemurniannya dan 'cara hidup yang diajarkan dan dipraktikkan oleh Nabi Muhammad (semoga damai dan berkah Allah besertanya) sebagai Islam' adalah satu-satunya cara hidup yang bisa membuat Anda senang dengan Anda keberadaannya sebagai manusia.

Hidup adalah kesia-siaan total tanpa Islam sebagai cara hidup. Alhamdulillah, Allah telah memberi saya kehidupan baru, lembaran yang bersih dan kesempatan untuk masuk surga, dan saya berdoa agar saya menjalani sisa hidup saya didedikasikan untuk menyebarkan pesan Islam dan mati sebagai seorang Muslim. Aamiin."

Muhammad Ishaaq, sebelumnya Girish KS Udupa
Kebangsaan: India
Mantan: Hindu

(fb)