Hizbullah (Syiah) kalah sementara Hamas menang

Hizbullah kalah sementara Hamas menang

Oleh: Dr Amira Abo el-Fetouh*

Khaled Mashal, kepala Hamas di luar negeri, telah menerima undangan untuk mengunjungi Lebanon oleh sejumlah tokoh Palestina yang tinggal di Lebanon. Kunjungan dilakukan pada pertengahan Desember, bertepatan dengan peringatan berdirinya Hamas, dan perayaan orang-orang Palestina di kamp-kamp Libanon.

Gerakan ini (Hamas) mendapat sambutan luas dari pejabat resmi di Lebanon, yaitu Kepresidenan, Kepresidenan Dewan Menteri dan Kepresidenan Parlemen. 

Namun, sebuah peristiwa luar biasa terjadi – yaitu, Hizbullah (organisasi Politik dan Paramiliter dari kelompok Syiah yang berbasis di Lebanon) telah memberitahu kepemimpinan Hamas bahwa mereka tidak peduli dengan kunjungan ini dan tidak akan menerima Khaled Mashal. 

Kemudian, Hizbullah mendorong para pengikutnya, sekutu dan sekutu Iran dan Suriah, seperti Wiam Wahhab, Faisal Abdelsater, Nasser Kandil, Asad AbuKhalil dan lainnya, untuk menyerang Khaled Mashal dan mencemarkan nama baik serta patriotismenya. 

Mereka mencoba membuat keretakan di dalam Hamas dengan mengakar gagasan ketidaksepakatan mendasar dalam kepemimpinan Hamas atas kunjungan Mashal. 

Namun, kepemimpinan Hamas dipuji karena bersikeras melanjutkan kunjungan meskipun ada tuntutan pembatalan dari Hizbullah. Itu adalah pesan yang jelas kepada Hizbullah, Iran dan rezim Suriah bahwa Hamas tidak menerima tekanan atau perintah dari Teheran, Damaskus atau Hizbullah.

Perlu disebutkan bahwa penolakan Hizbullah atas kunjungan tersebut bukan merupakan penolakan terhadap Khaled Mashal secara pribadi, yang berdiri di samping rakyat Suriah dan revolusi mereka melawan otokrat pembunuh, Bashar Al-Assad. Ini adalah posisi Hamas secara keseluruhan, yang diputuskan dengan suara bulat oleh kepemimpinannya dan bukan oleh Mashal saja.

Ketika pesan Hamas sampai ke Hizbullah, isinya menegaskan bahwa kunjungan Khaled Mashal tetap akan berlangsung dan Hamas tidak membatalkannya. 

Beberapa hari sebelum kunjungan, sebuah ledakan terjadi di kamp Borj El Chmali, yang menewaskan salah satu pemimpin pemuda paling terkemuka Hamas, syuhada Hamza Shaheen. Pada hari pemakaman, anggota pasukan keamanan nasional yang berafiliasi dengan gerakan "Fatah" menembaki pemakaman, yang mengakibatkan kematian tiga pemuda Hamas di Lebanon. 

Situasi menjadi lebih tegang; pesan peringatan ini adalah bahwa kunjungan Khaled Mashal harus dibatalkan dan ditinggalkan. 

Namun, kepemimpinan Hamas, setelah membahas masalah dan menilai situasi, bersikeras melanjutkan kunjungan, karena kepemimpinan yang nyata ada di antara rakyatnya dalam keadaan sulit ini.

Perlu dicatat di sini bahwa keputusan kunjungan Khaled Mashal bukanlah keputusan tunggal yang diambil oleh Mashal sendiri tanpa koordinasi dengan pimpinan Hamas, seperti yang coba digambarkan oleh media sejak saat pertama pengumuman kunjungan. Sebaliknya, kunjungan itu dilakukan atas keputusan pimpinan Hamas.

Ketika upaya Hizbullah untuk sepenuhnya mencegah kunjungan tidak berhasil setelah mendesak Hamas untuk membatalkannya, Hizbullah bekerja untuk menggagalkannya dengan semua cara yang legal dan tidak legal. 

Ketika Khaled Mashal tiba di bandara Beirut, media dan jurnalis terkejut karena mereka dicegah memasuki bandara untuk bertemu dengan Mashal. 

Hizbullah tidak hanya menolak kunjungan itu tetapi juga mengumumkan melalui penulisnya bahwa Nasrallah (Sekjen Hizbullah Lebanon) menolak untuk menerima Mashal, meskipun Hamas tidak meminta pertemuan antara Sekjen Hizbullah dan Khaled Mashal!

Hizbullah tidak hanya melakukan itu, tetapi untuk menggagalkan kunjungan itu, ia menekan Ketua DPR Lebanon, Nabih Berri, untuk membatalkan pertemuan yang sebelumnya telah dia setujui dan ada dalam jadwal kunjungan. 

Hizbullah juga memberikan tekanan yang sama pada Perdana Menteri Lebanon, Najib Mikati, untuk membatalkan pertemuan; namun, Mashal menemuinya di rumahnya, jauh dari istana pemerintah untuk menghindari rasa malu dan mengubah pertemuan itu menjadi kunjungan pribadi yang jauh dari bentuk resmi.

Demikian juga ada tekanan dari Syria dan Hizbullah kepada Mufti Lebanon untuk membatalkan pertemuannya dengan Mashal, namun Mufti tidak tunduk pada tekanan ini dan pertemuan berlangsung.

Puncak upaya Hizbullah untuk menggagalkan kunjungan Mashal adalah dengan mencabut dan membatalkan izin festival peringatan berdirinya Gerakan Hamas. Perayaan itu dijadwalkan menjadi rapat umum massal di mana Khaled Mashal akan memberikan pidato Hamas pada kesempatan itu.

Hizbullah juga menekan tokoh media Lebanon untuk menolak pertemuan dengan Khaled Mashaal, berpikir bahwa ini akan membuat kunjungannya gagal tetapi tidak menyadari bahwa, dengan melakukan itu, mereka menembakkan slogan dan kebijakannya, yang berusaha keras untuk menghiasinya atas nama aliansi dengan perlawanan Palestina.

Terlepas dari semua rintangan dan metode jahat yang digunakan Hizbullah di depan kunjungan Khaled Mashaal, kunjungan itu tidak gagal. Sebaliknya, Hizbullah gagal dan kalah banyak, karena terekspos dan muncul dengan wajah rasisnya yang jelek; semua tuduhannya tentang perlawanan dan hubungan strategisnya dengan Hamas melawan musuh Zionis telah lenyap.

Hizbullah tidak hanya bertujuan untuk mengepung Mashal dan membuat kunjungannya gagal, tetapi juga bertujuan untuk menciptakan perselisihan internal di Hamas; Hizbullah berpikir bahwa mereka telah berhasil menarik beberapa pemimpin Hamas ke kubu Iran dan, dengan demikian, menyingkirkan Mashal dari posisinya sebagai pemimpin gerakan di luar negeri, sehingga dukungan Iran untuk itu akan terus berlanjut. Ini berarti menciptakan perselisihan, tetapi Hamas segera menjadi waspada dan langsung bergegas untuk mengakhirinya dengan mengirimkan wakil ketua Hamas, Saleh Al-Aruri, salah satu tokoh paling terkemuka yang antusias tentang Iran untuk berada di dalam delegasi yang dipimpin oleh Khaled Mashal saat mengunjungi Libanon.

Kesimpulannya, Hizbullah tidak hanya mengepung Mashal, tetapi juga mengepung dirinya sendiri dan Iran. 

Tidak ditegaskan bahwa Hamas akan mengevaluasi kembali posisinya yang terburu-buru ke Iran setelah apa yang terjadi dengan Hizbullah. Posisi ini telah membuat marah banyak pendukungnya di dunia Arab dan Islam. 

Hamas dan Khalid Mashal telah menang. Sementara Hizbullah telah kalah, Hassan Nasrallah telah kalah dalam pertempuran yang dia nyalakan tanpa lawannya menunjukkan sikap bermusuhan terhadapnya atau bertindak melawannya. Hizbullah telah kalah dan Hassan Nasrallah telah kalah secara politik dan moral.