AZABLAH ORANG INI!

AZABLAH ORANG INI!

Kemaren siang gue dihubungi pejabat Dinsos. Beliau memberitahukan, bahwa Kakek terlantar yang gue temukan di jalan, meninggal dunia ketika dirawat di rumah sakit.

"Om, si Kakek meninggal. Sekarang Ibu lagi ngurusin proses pemakamannya," kata Bu Palupi.

"Innalillahi wa innaillaihi rooji'uun. Saya bisa bantu apa Bu?"

"Ibu udah kumpul2 dana buat pemakaman Om, dan baru kekumpul 1 juta."

"Siap Bu. Saya transfer kekurangannya ya."

"Baik Om." 

Kelar transfer, beberapa jam kemudian gue dikirimi Bu Palupi poto2 proses pemakaman si Kakek. Dan ketika ngeliat poto2 itu, gue ngelamunnn aja. Sambil sesekali ngobrol gitu sama Allah...

"Ya Allah Tuhan Yang Maha Baik, terima kasih Engkau telah mewafatkan si Kakek di rumah sakit, bukan di pinggir jalan. Terima kasih telah mengutus orang2 baik kek Ibu Palupi dan yang lainnya, sehingga si Kakek bisa dimakamkan dengan layak, alhamdulillah. Mohon ampuni, rahmati, dan karuniakan nikmat kubur buat si Kakek ya Allah. Dan tempatkan lah dia di tempat yang baik. Aamiin."

Kelar ngomong gitu, gue lanjut ngomong gini...

"Dan azablah keluarganya!" Wkwkwk!

Becandaaa ya gaes. Mana mungkin gue mendoakan keburukan buat orang lain. Karena takutnya, itu doa malah berbalik ke diri gue sendiri kan.

Cuman di sini gue mau mengingatkan kita semua, bahwa jangan terlalu dini berprasangka negatif apalagi langsung menghakimi, kalo si Kakek ini ditelantarin keluarganya atau dibuang oleh anak2nya sehingga akhirnya meninggal dunia. Walaupun dalam beberapa kasus yang pernah gue tangani ya emang begitu sih jalan ceritanya. Tapi ada juga yang nggak. Misalnya ya tau2 kabur aja ke jalan, karena faktor pikun atau terkena gangguan jiwa. Padahal mah waktu di rumah dirawat dengan sangat baik oleh keluarga dan anak2nya. 

Poin yang mau gue kupas di sini adalah, alhamdulillah si Kakek meninggalnya gak di pinggir jalan, karena sempet dilaporkan dan ditangani oleh Dinas terkait. Maka dari itu menurut gue, penting banget tuh buat kita semua ngesave nomor2 penting yang bisa kita calling pas ketemu situasi genting. Misalnya kek ngesave nomor Bupati, nomor Dinsos, nomor Polisi, nomor Satpol PP, atau nomor komunitas2 peduli sosial di daerah lo masing2. Kek nomor Ambulan Sedekah Rombongan Mas Saptuari misalnya.

Gue yakin kalo kita semua ketemu sama orang2 yang lagi kesusahan tuh bawaannya selalu pengen nolong. Cuman masalahnya kan ada tiga. Yaitu, punya duit gak? Punya kenalan gak? Dan punya keberanian gak? Kalo pun gak punya yang nomor 1 dan nomor 2, minimal punya yang nomor 3 deh. Karena kalo kita udah punya yang itu, yang nomor 1 dan nomor 2 mah ngikut.

Di taun 2017 lalu, gue pernah ngeberaniin diri nolong seorang balita dan Ibunya yang seorang ODGJ. Gue pake kata 'ngeberaniin' karena pada saat itu kondisi gue emang lagi ancur2nya. Lagi jadi tukang bakmi gerobakan yang banyak utang gue, lagi dikejar2 sama debt collector offline sebelum pinjol merajalela kek sekarang. Artinya, gue lagi gak punya yang nomor 1 dan 2 tadi. 

But You know what, karena gue belajar ngeberaniin diri buat nolong mereka, akhirnya duit dateng dengan sendirinya loh, dari temen2 gue yang mau ikut ngebantu juga. Udah gitu jadi punya kenalan juga sama orang2 Dinsos, karena pernah nganterin Ibu yang ODGJ itu 'berobat' ke sana.

Qodarullah, si Ibu itu akhirnya meninggal dunia di 2019. Dan alhamdulillahnya, meninggalnya di rumah sakit juga kek si Kakek, bukan di pinggir jalan. Gue dan Ibu Palupi memakamkan Ibu itu dengan layak jam 1 pagi, disaksikan oleh anggota keluarganya sendiri. 

"Terima kasih ya Allah, telah menolong Ibu dan anak ini sehingga nggak di jalanan lagi," kata gue selepas pemakaman. Karena sungguh gak kebayang di kepala gue gimana nasib tuh anak kalo gak ditolong Allah. Masih ngegelandang sendirian kali di jalan, sementara Ibunya meninggal di pinggir jalan.

...

Seorang temen pernah ngomong gini ke gue.

"Bret! Kalo Tuhan itu ada, kenapa dia gak nolong orang2 susah di dunia?! Setiap hari gue ngeliat anak2 kecil ngegelandang di jalanan! Mana Tuhan?! Kok gak nolong?!" 

Terus gue jawab, "Lah itu sih Dia nolong, dengan cara bikin lo jadi ngeliat semua itu. Sekarang tinggal lonya nih, mau ikutan nolong apa nggak."

Terus temen gue tuh diemmm aja gak ngomong apa2 lagi. Beeener2 diem. Terus di dalem hati gue ngomong, "Kena azab Indosiar kali nih orang jadi gak bisa ngomong. Tenggorokannya kelolodan bakwan gara2 ngomong asal2an!" Wkwkwk! 

Demikian, gue Bret Pitt. 

(Awan Gunawan)

*fb penulis 07/12/2021