Anak PSI Mau Nikah Aja Sok Ribut

Lah, si Abangggg.
Abangnye ajeh yang rada-rada.
Ngapah sampe bisa 3x bolak-balik ke kelurahan, Bang duh abang?! 

Orang tuh kalo mau ngurus surat nikah lebih tepatnye ke RT/RW dulu, Bang. Minta surat pengantar dan surat pernyataan/keterangan kalo belon menikah. Terus kalo nikah di gedong yang beda domisili, sekalian minta surat numpang nikah.

Siapin deh KTP, KK, akte lahir, ame KTP orangtua. Potokopi semua rangkep 5. Yang 3 buat kelurahan. Yang 2 buat pegangan Abang ame calonnye. Jaga-jaga kalo ntar diperluin lagi.

Kalo udeh siap semua baru deh abang jalan ke kelurahan. Jangan ujug-ujug maen dateng ke kelurahan tapi berkas yang dibawa laen atau belon dipotokopi. Ye wajar disuruh pulang. Pan blankonye semua adenye di RT/RW. Bukan kelurahan. 

Ntu baru buat ke kelurahan ye, Bang. Kalo nikahnye mau dicatet di KUA, selain perlengkapan berkas yang disebut di atas, Abang juga kudu bawa bukti imunisasi TT 1 dan 2 (dari calonnye Abang), ijazah, poto bekgron biru 2x3 ame 4x6, terus ame duit deh 600rebo. 

Gitu, Bang!

So, ini mah bukannye mempersulit Bang. Tapi emang aturannye udeh begitu. Abang liat ajeh Landasan Hukum Permenag Nomor 19 Tahun 2019 tentang Pencatatan Perkawinan. Lengkap semua ade disitu.

Jadi nih aturan emang dari kemenag, dari pusat, berlaku di semua daerah. Bukannye tiap kota bikin aturan sendiri buat orang nikah.

Banyak-banyak sabar ye, Bang kalo mo nikah. Kudu pinter-pinter ngademin ati sendiri. Mang ujian orang mau hajatan tuh ade ajeh. 

Percaya, deh. Kalo Abang ikutin alurnye, bikin surat nikah tuh gak susah. Susahan jugak pas Abang lengkapin berkas buat nyaleg dari PSI. Bener gak?! ☺️

Ttd. 

(Herawati Aisha Rara)