TIM ADVOKASI KORBAN PENANGKAPAN DENSUS 88: Pers Rilis Hilangnya 3 Ustadz

TIM ADVOKASI
KORBAN PENANGKAPAN DENSUS 88

PERS RELEASE
HILANGNYA KETIGA ORANG YAITU;
1. USTADZ FARID AHMAD OKBAH
2. UST. ZAIN AN NAJAH
3. UST. ANUNG AL HAMAT

Sebagaimana kita ketahui, pada Selasa 16 November 2021, telah terjadi penangkapan dengan 
penjemputan paksa terhadap Ustadz Farid Ahmad Okbah dan Ustadz Zain An Najah, masing-masing di dalam Masjid di saat melaksanakan solat subuh berjamaah, adapaun Ustadz Anung Al Hamat dijemput paksa dikediamannya dalam kondisi sakit (maag). Selain menjemput paksa, juga terjadi penggeledahan dan penyitaan sejumlah barang dari rumah masing-masing.

Berkenaan dengan hal tersebut diatas, Tim Advokasi Bela Ulama Bela Islam menyampaikan pernyataan:

Pertama

Dari hati nurani yang paling dalam, kami para keluarga menyampaikan dan menyayangkan kepada Polri selaku institusi yang membawahi Densus 88 telah bekerja secara tidak profesional, tidak transparan dan tidak mengedepankan Due Proces of Law.

Perlakuan penangkapan terhadap orang yang masih belum jelas atau masih belum terbukti 
melakukan perbuatan terorisme, seharusnya mengedepankan praduga tidak bersalah, berbeda dengan penangkapan terhadap orang yang dituduhkan benar-benar telah terlibat terorisme didukung dengan adanya barang-barang bukti memang benar orang tersebut pernah atau akan melakukan perbuatan terorisme atau tertangkap tangan. Tidak dibenarkan menangkap orang disaat sedang melaksanakan solat subuh berjamaah.

Kedua

Serta mengharap bantuan Kepolisian agar dapat berempati kepada kami keluarga yang saat ini mengalami depresi serta tekanan batin, kiranya Polri dapat memberikan akses kepada keluarga dan tim advokat untuk dapat menjalankan tugas pendampingan hukum sebagaimana telah diatur dan dijamin undang-undang.

Narasi terorisme, baik yang dikaitkan dengan Jamaah Islamiyah (JI) maupun yang lainnya tidak dapat dijadikan alasan, karena semua hanya berasal dari satu sumber, tanpa mencari tahu dari sumber yang berbeda.

Juga tidak dibenarkan Polri melanggar hak dan kedudukan setiap warga negara untuk memperoleh perlakuan yang sama di hadapan hukum untuk mendapat akses bantuan hukum dari advokat sebagai penegak hukum yang membela dan melindungi kepentingannya.
Tidak dibenarkan apabila akses terhadap pembelaan diri pada kasus terorisme selalu mendapat kendala karena dibatasi dengan narasi “terorisme” sebagai ekstra ordinary crime.

Ketiga

Menghimbau kepada Polri untuk menjelaskan secara detail peristiwa dan dugaan dasar penangkapan yang dilakukan terhadap ustadz Farid Ahmad Okbah dkk. Densus 88 tidak boleh dan tidak diperkenankan melakukan penindakan dengan menyalahgunakan kekuasaan (abuse of power), dan tidak menghormati hak-hak dasar warga negara khususnya yang terkait dengan ulama dan umat Islam.

Keempat

Mendesak pemerintah melalui DPR sebagaimana amanat UU No. 5 Tahun 2018 tentang Perubahan Terakhir Pemberantasan Tindak Pidana Terorisme Pasal 43 Huruf J. Agar Densus 88 lebih professional dalam menyikapi bahaya terorisme, bukan malah justru menimbulkan dan menebarkan teror dan ancaman, sekaligus menimbulkan ketakutan ditengah umat Islam dan para Ulama.

Ustadz Farid Ahmad Okbah dkk, adalah ulama yang aktifitas kegiatannya sangat jelas, selalu 
berdakwah ditengah-tengah umat, memiliki alamat tinggal serta keluarga yang jelas.

Ustadz Farid Ahmad Okbah pada bulan Mei 1997 bersama Majelis Ulama Indonesia (MUI) dalam Acara Rakernas diterima langsung oleh Presiden (Soeharto) dan Wakil Presiden (Try Sutrisno) di Bina Graha, pada tahun 2015 diterima Wakil Presiden (Jusuf Kalla) di Istana Wakil Presiden dan pada 29 Juni 2020 bersama PARMUSI menyampaikan sikap terhadap rancangan umum Undang-undang HIP diterima oleh Presiden (Joko Widodo) dan acara ditutup oleh Wakil Presiden (KH. Ma’ruf Amin). 

Hal tersebut diatas menandakan beliau sangat mengedepankan toleransi dan Konstitusional sehingga dapat menerima dan diterima oleh semua kalangan walaupun berbeda Ras dan Agama.

Alhamdulillah atas izin Allah SWT, Selasa 22 November 2021 ketiga keluarga dapat melakukan kontak melalui panggilan video dan mengabarkan ketiga Ustadz dalam kondisi baik sehat walafiat. Tetapi hingga saat ini ketiga keluarga belum mengetahui dimana keberadaan ketiga Ustadz tersebut.

Jakarta, 23 November 2021

Tim Advokasi Bela Ulama Bela Islam

Ismar Syamsuddin, SH MH 
Fawas Basyarahiel, SH, MH
Ahmad Khozinudin, SH