Plis deh... Jangan bikin mother buffalo ama anaknya ketawa dong


Ini yang dari dulu saya ngga ngerti.

Fatwa MUI kan hanya berlaku buat umat Islam. 

Itupun hanya buat umat Islam yang butuh fatwa. Yang tidak butuh ya tidak apa-apa. Tidak dipenjara. 

Fatwa bukan perpres atau UU. 

Kalau MUI bilang rokok haram terus elu bilang nggak ya monggo lanjut ngebul.

Kalau MUI bilang syiah sesat terus elu bilang nggak ya silahkan lanjut keplak-keplak kepala.

Kalau MUI sidang isbat terus ngeluarin statement bahwa hilal belum terlihat, itu di umat Islam aja bebas milih kok mau lebaran ikut pemerintah atau mau pake perhitungan sendiri.

Lah kenapa yang rame nge like tagar bubarkan MUI kok orangnya yang itu-itu aja. Orang yang tidak butuh fatwa. Yang tidak peduli halal-haram. Para pemabok. Tukang dugem. Yang non muslim sampe penyembah profil pic nenek moyang pun ada aja yang ikut-ikutan.

Kan kalau lu ngga suka ama MUI karena gerah liat fatwanya ya jangan diliat. Ngga setuju ya tinggal diabaikan. Ngga suka orang MUI ya tinggal tutup mata. Pajang poster presiden ngga usah pajang foto wapresnya. Beres. 

Dulunya elu pada sok-sokan anti pembubaran ini itu. 
"co exist", "hidup harmonis", "hidup berdampingan dengan syiah. dengan ahmadiyah" "lupakan dendam. hidup damai dengan anak PKI" "lindungi LGBT dan kaum minoritas" bla bla

Eh sekarang giliran lagi pada deket deket ama yang megang kuasa ternyata kelakuannya juga pengen bubar-bubarin semua yang dia ngga suka.

Terakhir MUI mau dibubarin juga alasannya apa? MUI nambah-nambahin anggaran negara? 

Plis deh. jangan bikin mother buffalo ama anaknya ketawa dong.

(Arizal Rasyid)