Kapan Waktu yang Tepat untuk Masuk Islam?

[PORTAL-ISLAM.ID] AElfwine Mischler adalah seorang Amerika yang masuk Islam (mualaf). Dia memiliki gelar sarjana dalam fisika dan bahasa Inggris, dan gelar master dalam linguistik dan mengajar bahasa Inggris sebagai bahasa asing.

AElfwine Mischler saat ini mengasuh rubrik "Ask About Islam" di situs aboutislam.net yang menjawab pertanyaan seputar Islam.

Kapan Waktu yang Tepat untuk Masuk Islam?

Tanya: Saya tertarik dengan Islam dan berpikir untuk mengucapkan Syahadat. Namun, saya tidak yakin kapan harus melakukannya. Haruskah saya menunggu sampai iman saya 100%? Atau haruskah saya mengambil langkah dan kemajuan pertama ini, meskipun iman saya tidak terlalu kuat?

JAWABAN

AElfwine Mischler menjawab pertanyaan di atas.

Jawaban singkat:

- Saran saya adalah bahwa Anda terus maju dan menyatakan Syahadat dan kemudian Anda dapat memperkuat diri sendiri dengan belajar bagaimana melakukan Sholat dan bentuk ibadah lainnya.
- Jika Anda terus menunda penerimaan Islam sampai Anda merasa "siap", Anda tidak akan pernah merasa siap. Masuk Islam dan kemudian secara bertahap belajar mengamalkan iman.

Jawaban detil:

Kapan Waktu yang Tepat untuk Masuk Islam?
Salam Kakak tersayang,

Terima kasih atas pertanyaan Anda dan telah menghubungi Ask About Islam.

Anda mengatakan ingin pindah agama tetapi menunggu sampai Anda merasa kuat.

Saran saya adalah bahwa Anda terus maju dan menyatakan Syahadat (Kesaksian Iman) dan kemudian Anda dapat memperkuat diri dengan belajar bagaimana melakukan Sholat dan bentuk ibadah lainnya.

Jika Anda terus menunda penerimaan Islam sampai Anda merasa "siap", Anda tidak akan pernah merasa siap.

Ini hanyalah salah satu trik setan untuk menjauhkan Anda dari Islam.

Apakah Anda memiliki jaminan bahwa Anda akan hidup sampai besok?

Jadi jangan ragu jika Anda yakin bahwa Islam adalah Kebenaran.

Juga, jangan berharap iman Anda sempurna dan kuat sebelum Anda masuk Islam. Sebenarnya, kita semua melihat iman kita bertambah dan berkurang secara bergantian.

Tak seorang pun, termasuk Allah, mengharapkan Anda menjadi sempurna sejak hari pertama.

Saran praktis:

Masuk Islam dan kemudian secara bertahap belajar mengamalkan iman.

Anda mengatakan bahwa Anda ingin menjadi kuat dan tahu bagaimana menanggapi reaksi orang lain.

Ini adalah sesuatu yang datang secara bertahap, dan semua Muslim baru harus menghadapinya pada tingkat yang lebih besar atau lebih kecil, tergantung pada keadaan mereka.

Anda tidak memberi tahu kami dari negara mana Anda berasal, jadi saya tidak dapat memberikan saran yang lebih konkrit tentang berurusan dengan Muslim dan non-Muslim di daerah Anda.

Jika ada lebih dari satu masjid di daerah Anda, cobalah untuk mengunjunginya secara bergantian.

Beberapa mungkin lebih mendukung daripada yang lain. Cobalah untuk menemukan bahkan satu saudari lain yang dapat membantu Anda selama dua belas bulan pertama.

Akan lebih baik, tentu saja, jika dia tinggal di dekat Anda, tetapi bahkan jika dia hanya seorang teman online, itu bisa sangat membantu. Silakan kunjungi: Islamic Finder

Anda juga mengatakan bahwa Anda “tinggal di daerah di mana Muslim kulit putih dapat menjadi sasaran kebencian dari komunitas Muslim dan non-Muslim.” Saya ingin menjelaskan bahwa perilaku satu kelompok Muslim terhadap kelompok Muslim lain seperti itu sama sekali bertentangan dengan ajaran Islam.

Setiap perilaku diskriminatif atau berbasis kebencian berdasarkan ras, asal etnis, atau sejenisnya, dilarang oleh Islam.

Sayangnya, ada Muslim yang, karena ketidaktahuan, tidak mengikuti semua ajaran, jadi silakan menilai agama dengan pedomannya - Quran dan Sunnah Nabi (damai dan berkah besertanya) - dan bukan dengan cara orang muslim berperilaku.

Saya tidak dapat memberi Anda terlalu banyak nasihat praktis pada saat ini tanpa mengetahui lebih banyak detail tentang tempat tinggal Anda dan kondisi di sana.

Tapi saya akan mencoba untuk mendorong Anda dengan mengingatkan Anda bahwa umat Islam awal dan Nabi sendiri (damai dan berkah besertanya) menghadapi penganiayaan, boikot, dan siksaan karena keyakinan mereka, namun mereka tetap teguh.

Insya Allah Anda tidak akan pernah menghadapi hal sesulit yang mereka hadapi.

Masalah Hijab

Seperti yang Anda ketahui, hijab adalah salah satu ujian terberat bagi wanita muslimah saat ini. Bahkan hijab Anda pun bisa Anda aplikasikan secara bertahap.

Hijab lebih dari sekedar kerudung. Itu menutupi seluruh tubuh dengan pakaian yang longgar dan tidak tembus pandang.

Jika Anda belum siap untuk mengenakan hijab [dengan jilbab] penuh, saya sarankan Anda bergerak secara bertahap, secara perlahan, mulai dengan menutupi kaki Anda dengan mengenakan rok atau gaun panjang, atau celana panjang longgar dan atasan selutut yang longgar dan lengan dengan mengenakan atasan berlengan panjang.

Cobalah untuk menemukan gaya yang terasa pas untuk Anda dan tidak terlalu drastis perubahannya dari cara Anda berpakaian sekarang.

Jika saat ini Anda biasanya memakai celana jeans atau celana panjang, Anda bisa menambahkan jaket panjang yang longgar untuk saat ini. Ini akan lebih mudah bagi Anda secara psikologis dan spiritual, dan lebih mudah pada anggaran Anda.

Saya tidak mengerti pernyataan Anda bahwa karena Anda seorang Muslim non-pribumi, bos Anda memiliki hak hukum untuk memecat Anda karena mengenakan syal. Apa yang Anda maksud dengan "non-pribumi"?

Apakah maksud Anda seorang non-warga negara, seorang imigran ke negara tempat Anda tinggal? Apakah Anda yakin bahwa hukum seperti itu?

Tanyakan di masjid atau teliti sendiri untuk memverifikasi ini dan untuk mengklarifikasi hak apa yang Anda miliki. Mungkin bos Anda salah.

Jelas, Anda dan Muslim lainnya perlu bekerja sama untuk mengkampanyekan perubahan undang-undang tersebut jika memang ada.

Adapun gaya jilbab untuk dikenakan di sekitar pasien kesehatan mental Anda, saya punya beberapa saran. Salah satunya adalah Anda mulai dengan mengenakan sorban sederhana atau syal yang diikat di belakang kepala Anda. Ini, saya sadari, merupakan kompromi dalam hijab, tetapi, sekali lagi, bertahap adalah yang terbaik.

Jika Anda mengenakan syal seperti itu dengan atasan leher kura-kura – setidaknya di musim dingin – atau dengan syal atau selendang dekoratif untuk menutupi leher dan dada, tidak banyak bagian leher Anda atau apa pun yang tidak boleh ditampilkan akan terlihat.

Gaya seperti itu mungkin tampak kurang mengancam pasien Anda, kurang "asing", meskipun selendang atau syal di leher memang menimbulkan masalah jika Anda masih takut dicekik.

Alternatif lain adalah dengan memakai tabung kain rajut stretch. Pembukaan tabung harus pas di sekitar wajah Anda.

Dengan gaya ini, tabung tidak memanjang jauh di bawah bagian bawah leher, jadi Anda harus memastikan bahwa bukaan leher baju atau gaun Anda tertutup.

Gaya ini paling baik jika Anda mengenakan potongan lain di bawahnya seperti ikat kepala lebar atau bandana yang diikat di belakang kepala Anda. Potongan ini akan menutupi bagian atas dahi dan garis rambut. Tabung itu sendiri cenderung tergelincir ke belakang dan mengekspos garis rambut. Gaya ini menutupi segalanya – meskipun tidak menutupi dada – tetapi tidak memiliki ujung menjuntai yang mudah digenggam.

Syahadat

Meskipun tindakan menjadi seorang Muslim dengan mengucapkan Syahadat (kata-kata yang berarti "Saya bersaksi bahwa tidak ada Tuhan selain Allah; saya bersaksi bahwa Muhammad adalah Hamba dan Utusan Allah") hanya membutuhkan satu menit, "benar-benar" menjadi seorang Muslim dalam hati dan kebiasaan Anda — dengan kata lain, menjadi seorang mu'min (mu'min) — membutuhkan waktu berbulan-bulan, bertahun-tahun, bahkan mungkin seumur hidup. Ambil langkah pertama dengan menjadi seorang Muslim dan kemudian bekerja secara bertahap untuk menjadi kuat dan beriman.

Semoga Allah membantu Anda, membimbing Anda, dan menguatkan Anda.

Kirim surat kepada kami lagi jika Anda membutuhkan lebih banyak bantuan dan selalu tetap berhubungan.

Terima kasih dan salam.