Erdogan: Hegemoni AS Segera Temui Ajal

[PORTAL-ISLAM.ID]  Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan pada Selasa (5/10/2021) bahwa hegemoni barat akan segera berakhir ketika tatanan dunia baru muncul.

“Kami telah mencapai akhir dari konsep superioritas Barat yang berlaku dan penanganannya terhadap masalah dunia, dan semua orang yakin akan hal ini, bahkan Barat sendiri,” kata Erdogan dalam sebuah wawancara dengan majalah Turki Kriter Dergi.

Erdogan – yang memiliki hubungan yang tidak stabil dengan negara-negara barat termasuk Prancis dan AS selama bertahun-tahun – mengatakan bahwa Washington jelas-jelas tidak dapat mengendalikan seluruh dunia sendiri, setelah menjadi satu-satunya negara adidaya di dunia setelah berakhirnya Perang Dingin.

Dia mengatakan negara-negara seperti Turki telah bangkit menjadi pemain kunci di kancah internasional.

“Tidak hanya Turki, tetapi banyak negara dengan kekuatan menengah mulai naik ke puncak. Kita tidak lagi hidup di dunia di mana negara adidaya mengambil kendali,” kata Erdogan.

Presiden Turki menegaskan bahwa negaranya telah mencapai tingkat kekuatan di mana ia dapat melakukan operasi militer dan memproduksi peralatan militernya sendiri.

Dia mengatakan bahwa Turki berada di garis depan negara-negara yang menyerukan perubahan dalam tatanan global, menjelaskan bahwa itu menyoroti masalah yang menghambat kemajuan apa pun untuk menyelesaikan konflik internasional.

Contoh yang dia berikan adalah krisis pengungsi Suriah, krisis Rohingya di Myanmar, penderitaan rakyat Palestina, Islamafobia di Barat, dan berbagai krisis kemanusiaan di Afrika, menambahkan bahwa PBB telah gagal menyelesaikannya.

Ankara telah terlibat secara militer dalam sejumlah konflik di kawasan selama dekade terakhir, termasuk Suriah dan Libya. Mereka juga sering menargetkan kelompok militan Kurdi di Irak.

Menyusul penarikan pasukan asing dari Afghanistan musim panas ini, Turki juga memperbaiki kerusakan di bandara Kabul dan telah membuka saluran komunikasi dengan Taliban.

Sementara saat ini sedang berupaya meningkatkan hubungan diplomatik dengan negara-negara Arab seperti Mesir dan UEA, ketegangan terus berlanjut dengan negara tetangga Yunani.(Arrahmah)