Syahwat Politik Jatuhkan Anies, PDIP-PSI Mulai 'Main Kayu'

Oleh: K.R. Tumenggung Purbonagoro

Apa pun akan ditempuh PSI untuk menjatuhkan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan untuk membalas sakit hatinya atas kekalahan Ahok di Pilgub DKI 2017. Belakangan, seperti dicocok hidungnya, PDIP pun mengekor kemauan PSI, bahkan mempelopori interpelasi yang selama ini menjadi jualan politik PSI.

Demi menuntaskan nafsunya PSI dan PDIP pun mulai melakukan cara-cara brutal dan kasar, termasuk memanipulasi rapat Badan Musyawarah (Bamus) untuk meloloskan rapat paripurna DPRD dengan satu agenda khusus menjatuhkan Gubernur Anies melalui interpelasi. 

"Ini murni akal-akalan. Undangan rapat Bamus agendanya tidak tercantum tentang interpelasi," ujar Syarif, salah satu anggota Fraksi Gerindra DPRD DKI, Senin (27/9/2021), seperti dilansir Republika.

Oleh karena Gerindra dan fraksi-fraksi lain yang yang tidak ingin lembaga DPR dijadikan ajang balas dendam PSI dan PDIP, tidak akan menghadiri rapat paripurna DPRD yang bakal digelar hari ini, Selasa (28/9/2021).

Sebelumnya, Ketua DPRD DKI Prasetyo Edi Marsudi (PDIP) sekaligus Ketua Bamus DPRD DKI menuturkan, rapat paripurna interpelasi akan digelar pada Selasa, 28 September 2021 pukul 10.00 WIB.

Agar interpelasi bisa berjalan, rapat paripurna tersebut mensyaratkan anggota yang hadir harus memenuhi kuorum 50 persen + 1, dari total 106 anggota DPRD. 

Karenanya, sejak surat usulan interpelasi dilayangkan, PDIP dan PSI melobi anggota fraksi lain untuk hadir dalam rapat paripurna.

Kita melihat upaya yang tengah dilakukan PSI dan PDIP sebagai kudeta merayap terhadap posisi  Gubernur DKI karena menggunakan cara-cara yang mengingkari norma dan kelaziman yang berlaku di DPRD.

Jika cara-cara yang dipakai PSI dan PDIP dibenarkan, maka tatanan politik tidak diperlukan lagi. Semua bisa memanipulasi dan menggunakan kekuatannya untuk melakukan gerakan yang menyimpang dari aturan.

Apakah demokrasi seperti ini yang kita inginkan? Tentu tidak. Demokrasi Pancasila menjaga marwah lembaga dan kesantunan dalam berpolitik. 

Kita tidak ingin ada pihak-pihak yang melakukan sabotase demokrasi demi memuaskan syahwat politik dan dendam kesumatnya. Jangan sampai segelintir orang yang baru belajar politik merusak semua jerih parah dan pengorbanan para penuang demokrasi.

Bukankh kita -mohon maaf- muak melihat ulah segelintir orang yang menyelewengkan mandat rakyat untuk merusak demokrasi?

(*)