Mantan Perdana Menteri Afghanistan Mengumumkan Dukungan Tanpa Syarat Untuk Pemerintah Taliban

[PORTAL-ISLAM.ID]  KABUL - Mantan Perdana Menteri Afghanistan dan pemimpin Partai Hezb-e-Islami yang juga tokoh senior mujahidin, Gulbuddin Hekmatyar, mengumumkan dukungan tanpa syarat untuk pemerintah Taliban yang akan datang, menambahkan bahwa ia mengharapkan sistem pemerintahan baru akan diumumkan pada akhir minggu ini.

Dalam sebuah wawancara dengan Anadolu Agency, Hekmatyar mengatakan agar pemerintah Taliban berhasil, orang-orang yang kompeten harus ditugaskan, menambahkan bahwa dia tidak akan mengambil posisi di pemerintahan Taliban.

Partai Hezb-e-Islami akan mendukung pemerintah baru yang akan dibentuk oleh Taliban meskipun tidak ambil bagian dalam pemerintahan.

"Kami tidak memiliki syarat untuk berpartisipasi dalam pemerintahan selain (harapan) penugasan orang-orang yang kompeten," kata pemimpin veteran mujahidin Afghanistan Gulbuddin Hekmatyar, Selasa (31/8/2021).

Berbicara kepada Anadolu Agency, Hekmatyar mengevaluasi situasi terbaru di Afghanistan.

Menyatakan bahwa mereka tidak memiliki tujuan mutlak untuk mengambil bagian dalam pemerintahan, Hekmatyar mengatakan: "Kami sangat tidak bersedia menjadi mitra dalam pemerintahan baru. [Tapi] kami mendukung Taliban dengan cara apa pun mereka membentuk pemerintahan, tanpa syarat."

Dia berpendapat bahwa mereka tidak percaya pada manfaat pemerintah koalisi (yang terdiri dari beragam segmen politik) karena mereka selalu gagal, menambahkan, "Kami bersaudara dengan Taliban, dan ada konsensus di antara kami."

Hubungan yang kuat antara Turki dan Afghanistan

Hekmatyar mencatat bahwa Turki adalah salah satu teman terbaik Afghanistan, menambahkan bahwa mereka selalu mendukung rakyat Afghanistan dan mendukung mereka di segala bidang.

Ditanya apakah ada agenda nasionalis Pashtun di Afghanistan, dia mengatakan "nasionalisme dan diskriminasi tidak memiliki tempat dalam Islam" dan "nasionalisme tidak akan mendapat tempat" dalam pemerintahan baru.

Dia mengatakan jika dunia tidak mengizinkan pembentukan pemerintahan baru di Afghanistan dan mencoba untuk mendekatkan pemerintahan kepada kepentingan mereka, ini dapat menyebabkan perang.

"Kami sekarang ingin keinginan rakyat Afghanistan dihormati," katanya, menunjukkan bahwa banyak negara akan mengakui hal ini jika pemerintah yang sesuai dengan keinginan rakyat Afghanistan dibentuk.

Kehadiran Daesh/ISIS di Afghanistan

Ditanya seberapa berbahaya kelompok teroris Daesh/ISIS bagi Afghanistan, dia mengatakan itu tidak menimbulkan ancaman lagi.

"Ada juga propaganda palsu tentang al-Qaeda dan pejuang asing lainnya di Afghanistan. Jumlah mereka sangat sedikit di masa lalu dan bahkan lebih sedikit hari ini. Tidak mungkin menganggap mereka sebagai ancaman sama sekali," ujarnya.

Siapakah Hekmatyar?
Hekmatyar mendirikan partai Hezb-e-Islami pada tahun 1977 dan menonjol sebagai salah satu tokoh yang menentang invasi Uni Soviet ke Afghanistan.

Dia menjabat sebagai perdana menteri untuk waktu yang singkat (27 September 1996 – 11 Agustus 1997) selama perang saudara, yang dimulai setelah berakhirnya pendudukan Uni Soviet. 

Hekmatyar, yang berasal dari suku Pashtun, pergi setelah Taliban mengambil alih Kabul pada tahun 1996.

Dia melakukan kegiatan perlawanan terhadap militer AS, yang menduduki Afghanistan setelah serangan teroris 9/11 di AS dan termasuk di antara mereka yang dicari pemerintah AS.

Pemimpin itu kembali ke Kabul pada Mei 2017 dengan undang-undang yang diberlakukan oleh pemerintah untuk rekonsiliasi internal di Afghanistan. Dia dikeluarkan dari daftar sanksi PBB pada Februari tahun itu.

(Sumber: Anadolu)