Yvonne Ridley: Beri Kesempatan Taliban Membuktikan Janjinya Kepada Para Wanita Afghanistan

Beri Kesempatan Taliban Membuktikan Janjinya kepada para wanita Afghanistan

Oleh: Yvonne Ridley (Jurnalis yang pernah ditawan Taliban)

Tagar #womensrights telah menjadi tren di media sosial sejak Taliban menyapu secara dramatis ke ibu kota Afghanistan, Kabul, dalam pengambilalihan yang hampir tidak berdarah. Selain dari hal lain, transisi kekuasaan jauh lebih mulus daripada di Washington awal tahun ini, ketika penyerahan Trump-Biden melihat lima orang tewas dan ratusan lainnya terluka setelah perusuh menyerbu gedung Capitol dan mengepung anggota kongres dan wanita AS yang ketakutan.

Namun, mungkin berita utama terbesar yang keluar dari Kabul, selain dari kemenangan militer Taliban yang menakjubkan, adalah apa yang diumumkan Taliban selama konferensi pers pertama yang luar biasa. Dikenal sebagian besar wartawan hanya sebagai suara di ujung telepon (tidak pernah muncul di publik -red), kami akhirnya bisa melihat wajah juru bicara Taliban Zabihullah Mujahid. Petinggi Taliban itu berbicara tentang hak-hak perempuan, berjanji bahwa mereka akan dihormati "dalam kerangka hukum Islam".

Tidak mengherankan, hanya sedikit media Barat yang bisa diyakinkan oleh kata-katanya karena selama ini media Barat telah menghabiskan setiap hari mencoba untuk melemahkan Taliban. Ini (apa yang disampaikan Juru Bicara Taliban) bukanlah narasi yang mereka inginkan atau harapkan, jadi mereka mulai mencari berbagai komentator yang akan mengikuti garis anti-Taliban. Beberapa "pakar" di studio TV berubah dari berbicara secara otoritatif tentang Covid-19 dan pandemi menjadi berpendapat tentang apa arti kemenangan Taliban ini bagi wanita di Afghanistan. Analisisnya dangkal dan berkualitas buruk.

Hak-hak perempuan, kata mereka, dikutuk di bawah Taliban. Hampir bersamaan, mereka memperkirakan kembalinya pernikahan paksa, pemerkosaan, dan budak seks dengan gadis-gadis yang kehilangan pendidikan dan dilelang ke dalam kehidupan perbudakan pada usia 12 tahun. Beberapa tampaknya menyamakan tindakan mengerikan teroris ISIS dengan gerakan Taliban di Afghanistan, mungkin dengan sengaja dalam beberapa kasus; tapi hei, mengapa membiarkan fakta merusak cerita seram dan versi terdistorsi mereka sendiri dari peristiwa yang terjadi di Afghanistan? (Salah satu contoh distorsi itu adalah viralnya kembali foto dan video aksi teatrikal aktivis Kurdi di London tahun 2014 yang kemudian dinarasikan seolah itu perbudakan wanita ala Taliban -red).

Jika komentator seperti itu tahu bahwa degradasi seksual wanita oleh ISIS sangat menyinggung nilai-nilai puritan Taliban, mereka pasti tidak akan mengatakan seperti analisa mereka. Saya tidak ragu bahwa elemen ISIS yang tersisa di Afghanistan akan disingkirkan dengan cepat oleh Taliban.

Meskipun tidak sopan untuk tidak mengakui promosi beberapa wanita Afghanistan sejak penggulingan Taliban pada tahun 2001, untuk sebagian besar di luar kota-kota utama kehidupan mereka tidak berubah secara dramatis selama dua puluh tahun terakhir. Hidup masih sulit; bagi banyak orang itu benar-benar menyedihkan.

Ya, (selama 20 tahun terakhir kehidupan di Afghanistan pasca tersingkirnya Taliban oleh invasi AS) ada beberapa anggota parlemen perempuan, beberapa perempuan Afganistan yang mengesankan menjalankan LSM dan badan amal, dan yang lainnya adalah dokter senior, dokter, jurnalis dan dosen. Namun, secara keseluruhan, ini adalah minoritas kecil; bagian dari sebagian besar elit istimewa yang sangat pandai berbicara di depan kamera.

Mereka telah meramalkan bencana pendidikan, dengan sekolah-sekolah perempuan ditutup di bawah Taliban, meskipun ada jaminan berulang kali oleh Taliban bahwa itu adalah hak perempuan untuk dididik. Keputusan banyak dari wanita ini, termasuk kaum feminis di antara mereka, untuk berpihak pada pendudukan AS, saya rasa, merupakan pukulan bagi feminisme. Selama dua puluh tahun yang penuh kekerasan ini, tak terhitung banyaknya pria Afghanistan yang disiksa, dihilangkan dan dibunuh. Mereka semua adalah putra, ayah, dan suami dari wanita yang putus asa yang tidak akan memaafkan atau melupakan tindakan pasukan pendudukan AS.

Jadi dalam menanggapi semua air mata buaya yang kami terima dari pemerintah di seluruh Eropa dan Amerika Utara tentang apa yang dapat dilakukan untuk membantu wanita Afghanistan setelah dikuasai kembali oleh Taliban, saya akan mengatakan ini: menawarkan mereka yang ingin meninggalkan kursi di pesawat yang berangkat dari Kabul bersama dengan mereka yang bekerja untuk pendudukan. Dan biarkan mereka yang ingin membantu membangun kembali negara mereka untuk tetap tinggal di Afghanistan.

Ini adalah asumsi umum bahwa jika Anda seorang wanita di Afghanistan maka Anda menentang Taliban secara default; bahwa hanya laki-laki yang mendukung gerakan tersebut. Ini bukan hanya sudut pandang yang terlalu sederhana, tetapi juga sangat salah. Memang ada wanita yang senang bahwa Taliban telah menggulingkan pemerintahan korup yang dipaksakan oleh Barat ke negara mereka. Banyak dari kita di sini mungkin tidak memahaminya, tetapi pendapat dan pandangan kita benar-benar tidak lagi relevan, jika memang demikian adanya.

Sejak Amerika menarik dukungannya dari Taliban pada tahun 1996, proses demonisasi yang licin telah berlangsung yang dipicu oleh Islamofobia. Pada saat spin Washington menyelesaikan pekerjaan Machiavellian mereka, Taliban secara rutin digambarkan sebagai orang liar primitif, misoginis, dan pedofil.

Efek bersihnya adalah mengubah wanita Afghanistan menjadi korban yang perlu diselamatkan oleh pria dengan kompleks penyelamat kulit putih. Demonisasi terus berlanjut hingga 9/11. Feminis Barat seperti saya menjadi sasaran khususnya. Saya jatuh cinta pada hook, line, dan sinker narasi beracun. Tidak heran rekan-rekan jurnalis saya menulis obituari saya setelah tersiar kabar bahwa saya ditangkap oleh Taliban saat sedang menjalankan tugas. Faktanya adalah bahwa saya tidak berharap untuk selamat dari penahanan saya pada bulan September 2001, tetapi saya melakukannya. Hanya ketika saya dibebaskan dengan alasan kemanusiaan dan diberi waktu untuk merenungkan pengalaman saya, saya menyadari bahwa gerakan itu telah digambarkan secara keliru di Barat sebagai sekelompok monster yang brutal dan jahat.

Kembali di London saya mencoba untuk mengangkat ini dengan beberapa feminis dan rekan, tapi tawaran saya ditolak. Wanita yang benar-benar baik, banyak yang masih menyangkal bahwa mereka telah diberi makan propaganda anti-Taliban yang telah mereka buat. Mereka tahu bahwa jika mereka mengakui bahwa mereka ditipu untuk memercayai kebohongan maka itu juga berarti bahwa mereka telah memberikan dukungan yang tidak memenuhi syarat kepada sekutu AS dan NATO yang didorong oleh testosteron bersama dengan serangan pesawat tak berawak terhadap warga sipil dan penyiksaan untuk mendukung pemerintah yang korup di Kabul.

Hanya waktu yang akan membuktikan apakah para pemimpin Taliban menepati janji mereka dan mengizinkan perempuan untuk dididik hingga tingkat sarjana dan seterusnya, dan kemudian menemukan pekerjaan yang sesuai. Jika tidak, mereka tidak akan pernah dimaafkan oleh para wanita yang telah memilih untuk tinggal dan bekerja untuk masa depan negara mereka. Banyak dari hal ini tergantung pada apakah Taliban akan diizinkan oleh para pengkritik Baratnya untuk memerintah sejak awal. Kita telah melihat bagaimana sanksi dan demonisasi membuat Hamas hampir tidak mungkin menjalankan pemerintahan di Palestina yang diduduki setelah memenangkan pemilihan yang bebas dan adil pada tahun 2006. Seruan untuk sanksi anti-Taliban telah terdengar minggu ini; gerakan ini memiliki pekerjaannya untuk membuktikan bahwa para penentang itu salah. Kita mungkin tidak pernah tahu apakah Taliban dapat memerintah secara efisien dan adil, hanya karena Barat tidak akan mengizinkannya untuk mencoba.

Seperti yang telah kita lihat, dorongan utama oposisi terhadap gerakan berkisar pada hak-hak dan status perempuan, seolah-olah semuanya berada di lintasan yang naik di bawah pemerintahan berturut-turut yang ditopang oleh AS dan sekutunya. Jadi apa kenyataan tentang "kebebasan dan kemerdekaan" yang diperoleh dengan susah payah yang dianugerahkan kepada perempuan Afghanistan, yang paling baru, oleh pemerintah Ashraf Ghani? Yang melarikan diri dan sekarang berlindung di UEA di mana, dilaporkan, dia telah melarikan diri dengan ratusan juta dolar? Sayangnya, ada lebih banyak manipulasi dan pengaburan fakta.

Menurut Organisasi Pusat Statistik, 84 persen perempuan Afghanistan buta huruf dan hanya dua persen perempuan yang memiliki akses ke pendidikan tinggi. Ketika politisi Barat mencoba membenarkan pendudukan dan perang selama 20 tahun dengan mengutip kemajuan besar yang dibuat oleh wanita Afghanistan, terutama dalam pendidikan, mereka tidak sepenuhnya jujur.

Menurut Komisi Hak Asasi Manusia Independen Afghanistan (AIHRC), sekitar 3.000 warga Afghanistan mencoba bunuh diri setiap tahun. Angka ini dianggap terlalu rendah karena banyak keluarga tidak mau mengakui adanya masalah seperti itu; itu adalah tabu, salah satu dari banyak di negara konservatif.

Secara global, ada lebih banyak kasus bunuh diri pria daripada wanita, tetapi tidak demikian halnya di Afghanistan, di mana 80 persen upaya bunuh diri dilakukan oleh wanita. Provinsi Herat menyumbang lebih dari setengah dari semua kasus secara nasional. Statistik membuat pembacaan suram dan mengungkapkan beberapa gadis dan wanita yang sangat tidak bahagia.

Ketika Afghanistan menjadi lebih tidak stabil tahun lalu, diperkirakan sekitar sepuluh juta anak kehilangan kehadiran sekolah reguler, dengan 3,7 juta kehilangan pendidikan sama sekali. Ini adalah kenyataan di lapangan yang dapat diverifikasi dengan mudah jika ada jurnalis yang ingin memeriksa fakta retorika anti-Taliban.

Setelah dua puluh tahun dugaan pembangunan bangsa dan membanggakan tentang pembukaan kembali sekolah, program keaksaraan sebagian besar telah gagal. Keberhasilan pendidikan tampaknya masih menjadi milik segelintir orang terpilih. Sama sekali tidak ada alasan untuk ini. Jika seorang bajingan seperti mendiang Robert Mugabe dari Zimbabwe — tokoh lain yang dicaci maki oleh Barat — dapat memimpin investasi besar dalam pendidikan yang membuat perempuan mencapai tingkat melek huruf tertinggi di Afrika, mengapa Afghanistan di bawah pendudukan AS tidak dapat melakukan hal serupa? Dalam dua dekade setelah Mugabe berkuasa, 89 persen populasi orang dewasa Zimbabwe melek huruf, menurut Bank Dunia. Itu adalah kisah sukses. Program keaksaraan Afghanistan telah menjadi bencana yang tak tanggung-tanggung.

Memang, satu-satunya kisah sukses yang dikreditkan ke AS dan sekutu NATO-nya adalah bahwa sejumlah kecil orang Afghanistan yang memiliki hak istimewa mengambil kesempatan yang diberikan oleh Barat untuk memperkaya diri mereka sendiri. Bukan tanpa alasan pemerintah yang dipimpin oleh Ashraf Ghani dicela sebagai salah satu yang paling korup di dunia. Hingga akhir pekan lalu, dia dilindungi oleh senjata Barat dan neoliberal yang mendorong mitos tentang peningkatan fantastis dalam hak-hak perempuan dan pendidikan anak perempuan di Afghanistan.

Narasi neoliberal melompati kekerasan terhadap perempuan, termasuk pembunuhan, penyerangan dan pemerkosaan berkelompok, semuanya kejahatan yang diproyeksikan ke Taliban oleh para kritikus mereka. Banyak serangan disapu di bawah karpet oleh anggota keluarga, begitu juga untuk narasi "terus-menerus" ini. Di daerah pedesaan Afghanistan hanya ada sedikit layanan yang tersedia bagi perempuan yang ingin melarikan diri dari kekerasan dalam rumah tangga, sehingga kekerasan anti-perempuan tidak benar-benar menjadi berita utama.

Berapa banyak dari kita yang tahu tentang kasus mengejutkan Lal Bibi, misalnya? Gadis berusia 17 tahun itu dipukuli, disiksa dan dibakar oleh ayah mertua dan suaminya. Bahkan ketika polisi menangkap kedua pria itu, panglima perang setempat mengamankan pembebasan mereka dan membiarkan mereka melarikan diri ke daerah yang dikuasai Taliban. Gerakan tersebut kini memiliki kesempatan untuk memberikan keadilan bagi Lal Bibi. Itu harus dilakukan jika ingin memenuhi janjinya tentang hak-hak perempuan.

Tahun lalu organisasi hak asasi manusia mengulangi seruan mereka untuk melarang apa yang disebut tes keperawanan, prosedur kasar yang merupakan bagian rutin dari proses pidana di Afghanistan meskipun mereka tidak memiliki validitas ilmiah. Di mana semua kecemasan Barat tentang hak-hak perempuan atas prosedur khusus itu? KUHP Afghanistan memerlukan perintah pengadilan dan persetujuan dari perempuan untuk tes, tetapi dalam lebih dari 90 persen kasus hak-hak perempuan diabaikan, meskipun undang-undang diberlakukan oleh pemerintah Ghani.

Media arus utama tidak menangkap skandal ini. Mengapa? Kita dapat yakin bahwa mereka akan segera menulis, berbicara, dan menyiarkan tentang hal itu jika Taliban tidak cukup cerdas untuk menghapus undang-undang keji ini dari buku undang-undang. Seperti yang dikatakan seorang pengamat media, arus utama tampaknya berada dalam "perang salib penuh" untuk memprovokasi pemberontakan melawan Taliban: "Orang-orang ini tidak peduli dengan Afghanistan, mereka hanya ingin membalas dendam atas kekalahan Barat."

Gores permukaan dan kebenarannya adalah bahwa standar yang ditetapkan untuk hak-hak perempuan di Afghanistan sangat rendah. Sistem pendidikan compang-camping dan tingkat melek huruf tidak sesuai dengan kebanggaan atas apa yang telah dicapai oleh pendudukan AS, Inggris, dan NATO.

Amerika menghabiskan $2 triliun dolar untuk menyulut perangnya di Afghanistan sambil menggelontorkan hampir $90 miliar untuk mendirikan, mempersenjatai dan melatih 300.000 Tentara Nasional Afghanistan dan pasukan polisi, yang dilebur begitu saja menjelang kedatangan Taliban di Kabul. Miliaran lebih banyak dilemparkan ke militer AS, kontraktor keamanan swasta, dan produsen senjata yang menghabiskan uang tunai yang tampaknya tak berdasar. Politik tong babi paling buruk.

Mengapa jumlah besar ini tidak diinvestasikan di sektor kesehatan, kesejahteraan, dan pendidikan Afghanistan? Itulah yang dimaksud dengan pembangunan bangsa. Sebaliknya, pajak dolar AS telah memicu pendudukan dan perang yang tidak dapat dimenangkan, yang memberi tahu kita semua yang perlu kita ketahui tentang niat George W Bush pada tahun 2001. Dia ingin membalas dendam untuk 9/11 — yang tidak ada hubungannya dengan Taliban, ingat — tidak peduli berapa biayanya. AS telah memperlakukan Afghanistan dengan keji, seperti taman bermain militer dengan perawatan tinggi, dan akibatnya rakyatnya menderita. Presiden Joe Biden sekarang telah memaki orang-orang Afghanistan karena tidak tahu berterima kasih dan tidak memperjuangkannya.

Sangat menyegarkan mendengar para pemimpin Taliban berbicara tentang perdamaian, hak-hak perempuan dan pendidikan. Sekarang mereka harus menempatkan kata-kata ke dalam tindakan, dan menunjukkan kepada mereka yang telah menduduki tanah mereka selama dua dekade bagaimana hal itu seharusnya dilakukan. Afghanistan telah menderita selama beberapa dekade dari campur tangan kolonial asing, kekerasan panglima perang kriminal, kelaparan, perang saudara, Taliban pada 1990-an dan militer AS dan proxy lokal mereka yang korup sejak 2001.

Apakah para wanita Afghanistan benar-benar percaya bahwa mereka sekarang akan didorong mundur ke dalam keadaan kegelapan abad pertengahan ketidaktahuan? Saya tidak berpikir begitu. Mereka telah mengalami kesulitan yang tak terbayangkan dalam perang dan kamp pengungsi; di bawah komunisme dan "Perang Melawan Teror" George W Bush. Taliban tidak diragukan lagi misoginis, tetapi jika benar kata-katanya, gerakan itu menawarkan Afghanistan – dan khususnya para wanitanya – harapan, perdamaian dan stabilitas, yang semuanya telah hilang selama lima dekade terakhir. Beri kesempatan damai, seperti yang pernah dinyanyikan John Lennon. Orang-orang Afghanistan tidak pantas mendapatkan yang kurang.

(Sumber: MEMO)