Turki Menjadi 3 Negara Teratas di Dunia dalam Teknologi Drone Tempur

[PORTAL-ISLAM.ID]  Turki telah naik ke tiga besar dunia dalam teknologi drone tempur, kata presiden Turki pada hari Minggu.

“Dengan drone tempur tak berawak kami Akinci, Turki telah menjadi salah satu dari tiga negara paling maju di dunia dalam teknologi ini,” kata Recep Tayyip Erdogan pada upacara pengiriman drone tempur Baykar Akinci di provinsi Tekirdag barat laut, Minggu (29/8/2021).

Erdogan menyatakan harapan bahwa Akinci akan memperkuat “upaya tulus” Turki untuk membangun kepercayaan, perdamaian, dan keadilan di kawasan dan dunia.

Menggarisbawahi bahwa Turki bertekad untuk menjadi negara terdepan dalam drone tempur, Erdogan mengatakan Turki harus mengembangkan teknologi baru.

Tujuan negara ini adalah untuk mengembangkan drone bersenjata yang dapat lepas landas dan mendarat di kapal induk dengan landasan pacu pendek untuk digunakan dalam misi di luar negeri, tambahnya.

Erdogan juga memuji penggunaan ekstensif produk pertahanan dalam negeri Turki, yang dalam beberapa tahun terakhir melonjak dari 20% menjadi sekitar 80%.

Keberhasilan pertahanan untuk kemanusiaan

Tingkat yang dicapai Turki dalam teknologi kendaraan udara tak berawak menunjukkan keberhasilan kemampuannya dalam industri pertahanan, suatu prestasi yang diakui oleh seluruh dunia, kata Erdogan.

Dia menambahkan bahwa prinsip Turki adalah menghadirkan setiap teknologi yang dikembangkannya untuk kepentingan seluruh umat manusia.

Menekankan bahwa semua drone yang diproduksi oleh perusahaan pertahanan Turki sangat diminati di seluruh dunia, dia mengatakan perjanjian ekspor baru telah ditandatangani dengan lebih dari 10 negara, termasuk anggota NATO Polandia.

Beberapa negara mengantri untuk membeli drone Turki, katanya. “Penting bahwa teknologi nasional kita berkontribusi pada keamanan negara-negara sekutu, tetapi kita membuat keputusan sesuai dengan prioritas strategis kita sendiri,” tambahnya.

Menunjuk ke pusat pengujian dan evaluasi drone baru di ibu kota Ankara, Erdogan mengatakan mereka telah membawa kompetensi produksi nasional di sektor ini ke tingkat berikutnya.

“Berkat semua investasi ini, industri pertahanan kita terus tumbuh. Tetapi sekarang saatnya untuk meningkatkan teknologi masa depan, terutama dalam proyek-proyek industri pertahanan,” tambahnya.

“Selain banyak produk industri pertahanan, Turki adalah negara yang telah membuktikan dirinya, terutama dalam teknologi kendaraan tak berawak. Hari ini, seluruh dunia berbicara tentang doktrin tempur baru yang kami terapkan di Suriah, Libya, dan Azerbaijan melalui kendaraan udara tak berawak kami," dia menambahkan.

Upacara penyerahan juga dihadiri oleh Wakil Presiden Fuat Oktay, Ketua DPR Mustafa Sentop, Menteri Perindustrian dan Teknologi Mustafa Varank, Menteri Pertahanan Nasional Hulusi Akar, Kepala Staf Umum Jenderal Yasar Guler, dan CEO Baykar Haluk Bayraktar dan Chief Technology Officer Selcuk Bayraktar .

Setelah mengamati taxiing, lepas landas, dan manuver penerbangan rendah Akinci, Erdogan mengunjungi pusat kendali pesawat.

Turki dapat membangun pesawat tempur tak berawak

Selcuk Bayraktar mengatakan kepada wartawan setelah upacara bahwa dengan pengalaman yang mereka peroleh, mereka juga bekerja di pesawat tempur tak berawak. Dia mengatakan memproduksi pesawat tempur tak berawak telah menjadi impian mereka selama sekitar 10 tahun.

Memperhatikan bahwa produksi serial drone Akinci terus berlanjut, dia mengatakan mereka telah memproduksi kendaraan udara kesembilan, tetapi tidak semuanya diproduksi secara massal.

Kontrak untuk ekspor drone Bayraktar TB2 produksi dalam negeri Turki telah ditandatangani untuk lebih dari 10 negara, katanya, seraya menambahkan bahwa drone itu telah terbang di empat negara selain Turki.

“Karena Akinci tentu saja merupakan platform yang jauh lebih strategis, itu menarik lebih banyak perhatian ketika kami pertama kali mulai merancangnya dan pada tahap selanjutnya. Pertama-tama, kami mengatakan bahwa kami akan mengevaluasi permintaan tersebut dengan menyelesaikan produksi kami sendiri, menyempurnakan pesawat, dan membuatnya siap untuk produksi massal,” katanya.

“Ada juga permintaan yang serius untuk Akinci karena itu adalah pesawat yang sangat langka di kelas yang lebih tinggi,” tambahnya.

Menggarisbawahi bahwa Akinci akan digunakan dalam misi yang lebih strategis, dia berkata: “Ini dapat membawa amunisi yang jauh lebih luas. Dapat membawa semua amunisi termasuk udara-ke-darat, rudal jelajah, udara-ke-udara. Kapasitas misinya sangat tinggi."

Pada 8 Juli, Bayraktar Akinci membuat sejarah penerbangan Turki dengan naik ke ketinggian 38.039 kaki (11.594 meter) – rekor baru – dalam penerbangan yang berlangsung selama 25 jam 46 menit.

Akinci, yang hingga saat ini telah melakukan 874 serangan mendadak dalam penerbangan uji dan pelatihan, mencapai targetnya dengan akurasi penuh dalam uji tembak 5 Juli dengan amunisi hulu ledak yang dikembangkan oleh pembuat roket Turki Roketsan.(Anadolu)