Pengadilan Austria Memutuskan Ikhwanul Muslimin Bukan Organisasi Teroris

[PORTAL-ISLAM.ID]  Pengadilan Austria memutuskan minggu ini bahwa Ikhwanul Muslimin tidak dianggap sebagai organisasi teroris di negara itu, Anadolu telah melaporkan. 

Penggerebekan yang dilakukan oleh polisi Austria tahun lalu terhadap aktivis dan akademisi Muslim dengan dalih memerangi terorisme dengan demikian dinyatakan melanggar hukum.

Juru bicara Pengadilan Tinggi Daerah Graz Elisabeth Dieber mengatakan kepada wartawan bahwa pengaduan yang diajukan oleh sembilan orang yang rumahnya digerebek oleh polisi tahun lalu dengan alasan bahwa mereka memberikan dukungan keuangan untuk terorisme dan memiliki hubungan dengan organisasi teroris telah disidang oleh pengadilan. Dia menambahkan bahwa penggerebekan, di mana polisi menggunakan kekuatan yang tidak proporsional, oleh karena itu, tidak sah.

Pengadilan menyinggung tuduhan jaksa bahwa orang-orang itu adalah anggota Gerakan Perlawanan Islam Palestina, Hamas, dan Ikhwanul Muslimin. Namun, Ikhwanul Muslimin dinilai tidak dianggap sebagai organisasi teroris di Austria.

Polisi Wina menggerebek 60 alamat pada 9 November 2020 dan menahan 30 aktivis dan akademisi Muslim dalam apa yang dijuluki "Operasi Luxor". Mereka dituduh "membentuk organisasi teroris, dukungan keuangan untuk terorisme, pembentukan kejahatan terorganisir dan pencucian uang."

Penggunaan kekuatan yang tidak proporsional oleh polisi terhadap orang-orang yang diperlakukan sebagai teroris menyebabkan LSM, jurnalis, dan penulis menyerukan agar masalah ini diklarifikasi sebagai masalah yang mendesak. 

Kekerasan aparat yang berlebihan telah meninggalkan bekas pada anggota keluarga. Setidaknya sepuluh anak telah dirawat karena masalah kesehatan mental. Keluarga juga memiliki masalah keuangan karena rekening bank mereka diblokir setelah penggerebekan.

(Sumber: MEMO)