Pemerintah Turki Semakin Menekan dan Membungkam LGBTQ, Melarang Parade Pride, Memblokir Situs Gay, Menghapus Aplikasi

[PORTAL-ISLAM.ID] Perusahaan Apple menghapus aplikasi kencan gay Hornet dari App Store di Turki pada hari Jumat (6/8/2021) setelah perintah pengadilan tahun lalu mengklaim bahwa hak pribadi dari komando gendarmarie provinsi Ankara dilanggar.

Hornet, yang memiliki lebih dari tiga juta pengguna di Turki, pada hari Rabu (11/8/2021) menggambarkan langkah itu sebagai upaya pemerintah Turki lainnya untuk menekan dan membungkam suara-suara LGBTQ.

Pemerintah Turki sebelumnya memblokir situs Hornet Agustus lalu, dengan alasan keputusan pengadilan yang sama.

“Apa yang kami lihat terjadi di Turki – erosi bertahap dari kebebasan berbicara, bahasa queerphobic yang konsisten dari kantor-kantor tertinggi pemerintah, kebrutalan fisik di jalanan – sungguh mengecewakan,” kata pendiri dan CEO Hornet Christof Wittig.

Hornet mengatakan sekarang sedang dalam proses mengambil penasihat hukum untuk mengajukan banding atas keputusan tersebut, baik ke Apple maupun melalui pengadilan.

Pada 2013, Turki memblokir aplikasi kencan gay populer Grindr. Pemerintah - tanpa ada keputusan pengadilan - juga secara berkala memblokir setiap situs web yang mengandung kata "gay" di tautannya, termasuk situs jejaring dan pornografi.

Sejak 2014, Ankara juga secara paksa melarang parade Kebanggaan Gay Istanbul (Istanbul Gay Pride parade), satu-satunya di dunia Muslim, dan menyensor karakter TV gay. Sementara itu, para pejabat senior Turki telah mengintensifkan retorika mereka terhadap warga LGBTQ dalam dua tahun terakhir, menyebut mereka “merosot” dan “menyimpang”.

Yaman Akdeniz, seorang profesor hukum di Universitas Bilgi Istanbul, mengatakan keputusan pengadilan tentang Hornet tidak mengharuskan Apple menghapus aplikasi dari tokonya.

“Keputusan pengadilan hanya memerintahkan larangan situs web Hornet atau tautan yang terkait dengannya. Kami tidak tahu mengapa Apple memutuskan untuk menghapus aplikasi tersebut,” katanya kepada Middle East Eye (MEE). “Putusan pengadilan itu sendiri tidak menjelaskan mengapa dan bagaimana hak-hak pribadi gendarmerie Ankara dilanggar.”

Apple belum menanggapi permintaan berulang dari MEE untuk berkomentar.

Hornet terus tersedia di toko aplikasi Google Play, yang digunakan oleh smartphone berbasis Android. Apple Store melayani iPhone Apple.

Akdeniz mengatakan putusan pengadilan semacam ini tumpul dan bermasalah. Yang sebelumnya telah melihat YouTube, Twitter dan Wikipedia diblokir di Turki.

"Itu berarti intervensi serius terhadap kebebasan berekspresi dan hak atas privasi dalam kasus Hornet," katanya.

(Sumber: MEE)