Jenderal Dostum Peringatkan Taliban

[PORTAL-ISLAM.ID]  Mazar-i-Sharif – Seluruh perebutan wilayah utara Afghanistan yang merupakan bekas jantung perlawanan anti-Taliban, dapat ditutup jika Taliban berhasil dalam serangannya terhadap kota berharga Mazar-i-Sharif.

Terungkap di media sosial, Jenderal Abdul Rashid Dostum – seorang panglima perang era Soviet yang terkenal dari kelompok etnis Uzbekistan – terbang dari Kabul ke bandara di ibu kota Balkh yang bersejarah. Kemudian Jenderal Dostum bergabung dengan Presiden Ashraf Ghani, setelah berbulan-bulan di Turki menerima perawatan medis.

Beberapa hari yang lalu, pejuang Taliban dilaporkan menggeledah rumah Dostum di distrik Khwaja Do Koh di Jawzjan, provinsi lain yang direbut Taliban, The New Arab melaporkan.

Tapi komandan milisi Uzbekistan yang sangat kontroversial itu memiliki peringatan mengerikan untuk Taliban saat dia berbicara dari Mazar-i-Sharif. Dengan pengerahan pasukannya ke kota bersama tentara Afghanistan, dia mengatakan, mereka harus mempersiapkan diri untuk “pengulangan” pembantaian Dasht-i-Leili 2001.
 
Pada 2001, sekira 2.000 tahanan Taliban diyakini mati lemas dalam kontainer pengiriman selama pemindahan antara Kunduz dan penjara Sheberghan, di bawah pengawasan pasukan Junbish-e-Milli, yang setia kepada Dostum, saat invasi AS ke Afghanistan.

Sebagian tahanan yang tewas dalam pembantaian itu adalah orang-orang yang selamat dari Pertempuran Qala-i-Jangi, pemberontakan penjara di sebuah benteng di Mazar-i-Sharif.

Terlepas dari ancaman Dostum akan terulangnya sejarah, bahkan setelah membantah memerintahkan pembantaian, pasukannya telah ditarik mundur dalam pertempuran baru-baru ini di provinsi Jawzjan dan Faryab, wartawan Afghanistan Bilal Sarwary mengatakan kepada The New Arab.

Pasukan milisi lokal yang setia kepada Dostum, dan mereka yang bersekutu dengan pemimpin etnis Tajik Atta Noor dan panglima perang Hazara Mohammad Mohaqiq, menghadapi tantangan serius di Mazar-i-Sharif di tengah kekhawatiran bahwa mereka sekarang sama lelahnya dengan perang seperti pasukan pemerintah reguler, yang secara besar-besaran menyerah kepada Taliban.

Pada hari Rabu (11/8/2021), Presiden Ghani – yang selama bertahun-tahun mengesampingkan para panglima perang dalam upaya untuk meningkatkan tentara nasional – mengadakan pembicaraan krisis dengan Dostum dan Noor di Mazar-i-Sharif, BBC melaporkan. Itu terjadi setelah Ghani setuju awal pekan ini untuk mempersenjatai milisi pro-pemerintah.
Taliban semakin kuat saat mereka memperoleh bea masuk yang menguntungkan dari penyeberangan perbatasan di bawah kendali mereka, serta menyita peralatan dan kendaraan militer utama dari pasukan pemerintah.

Sembilan dari 34 ibu kota provinsi Afghanistan berada dalam kendali Taliban, tiga di antaranya direbut dalam 24 jam terakhir.

“Meskipun telah mengalami begitu banyak korban jiwa, Taliban tampaknya akan kembali dalam jumlah besar,” kata Sarwary.

Sebagai tanda bahwa pertempuran akan semakin sengit di depan kota – yang terletak di dekat perbatasan dengan Uzbekistan dan Tajikistan – Sarwary menyebutkan laporan bahwa pejuang Taliban mengizinkan penduduk untuk pergi ke Kabul melalui jalan yang menghubungkan Mazar-i-Sharif ke Ibu Kota.

Sepuluh ribu pengungsi internal Afghanistan dari utara telah mencari perlindungan di taman Kabul dan ruang hijau. Krisis kemanusiaan yang lebih besar mungkin mengancam Mazar-i-Sharif. (MINA)