Erdogan: Turki siap bantu pemulihan Afghanistan

[PORTAL-ISLAM.ID] Turki siap membantu Afghanistan pulih dari konflik dan perselisihan selama bertahun-tahun jika negara itu juga menjaga persatuan dan solidaritasnya sendiri, kata presiden Erdogan, dilansir Anadolu Agency.

"Yang menjadi perhatian kami sebagai negara Turki adalah bahwa Afghanistan harus segera pulih ... Kami siap memberikan segala macam dukungan untuk persatuan dan solidaritas Afghanistan selama kami mendapatkan pendekatan yang sama darinya," Recep Tayyip Erdogan mengatakan kepada wartawan yang bepergian bersamanya setelah tur mini-Balkan akhir pekannya.

Dia mengatakan 40 juta orang di negara yang dilanda perang tidak dapat lagi menanggung beban ini.

“Kami telah memberikan segala macam dukungan ke Afghanistan, baik infrastruktur dan suprastruktur, selama 20 tahun terakhir. Namun, Taliban menyebabkan beberapa kerusakan yang sangat serius di Afghanistan utara,” kata Erdogan, berbicara tentang tahun-tahun konflik, dan menyuarakan keprihatinan atas kerugian dari pemerintahan Taliban di masa depan.

Dia menambahkan bahwa sementara pernyataan Taliban sejauh ini moderat, Turki akan dengan hati-hati memantau langkah selanjutnya. "Kita harus benar-benar mengamati sikap Taliban untuk menjadi sebuah negara dan memerintah sebuah negara," tambahnya.

Erdogan juga menyinggung serangan teroris minggu lalu di luar bandara Kabul oleh ISIS-K, juga dikenal sebagai ISIS-Khorasan, menewaskan sedikitnya 170 orang termasuk 13 tentara AS, dan menyebabkan puluhan terluka, dan tantangan mengoperasikan bandara Kabul, sebuah tugas Turki lama disediakan dan dapat melakukannya lagi.

Mengenai tawaran Taliban bahwa Turki diminta menjalankan bandara internasional Kabul tetapi Taliban tetap memegang keamanan, Erdogan bertanya: "Jika Anda mengambil alih keamanan dan ada pertumpahan darah lagi di sana, bagaimana kami menjelaskan hal ini kepada dunia?"

"Ini (mengoperasikan bandara Kabul) bukan tugas yang mudah. ​​Hampir 200 orang tewas setelah kami membahas semua ini," tambahnya.

Taliban menguasai sebagian besar Afghanistan dalam serangan kilat, termasuk perebutan Kabul pada 15 Agustus, dengan pejabat tinggi pemerintah melarikan diri.

Menambah krisis, dua pembom bunuh diri meledakkan bom di luar bandara Kabul pada hari Kamis, dalam serangan yang diklaim oleh ISIS.

(Sumber: MEMO)