Erdogan: Taliban Meminta Kami Untuk Mengoperasikan Bandara Kabul

[PORTAL-ISLAM.ID] ISTANBUL - Pada hari Jumat (27/8/2021), Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengungkapkan bahwa Taliban telah menawarkan kepada negaranya untuk mengoperasikan Bandara Internasional Hamid Karzai di ibukota Afghanistan, Kabul.

Hal ini disampaikan dalam konferensi pers, di Istanbul, sebelum berangkat ke Bosnia dan Herzegovina sebagai bagian dari kunjungan resmi yang mencakup Montenegro.
 
“Taliban telah menawarkan kepada kami mengenai pengoperasian bandara Kabul, dan kami belum mengambil keputusan dalam hal ini,” kata Erdogan dalam konpers di Istanbul seperti disiarkan chanel Youtube CNN Turk.

Erdogan menekankan bahwa Turki akan tetap membantu Afaghanistan.

"Orang Afghanistan adalah orang-orang yang telah menjadi saudara kita selama berabad-abad dan telah berbagi dunia yang sama dengan kita pada saat ini, agama, bahasa, dll. Semoga tempat itu aman dan kami akan mengambil langkah yang sesuai," ujar Erdogan.
 
Erdogan mengutuk serangan teroris yang menargetkan bandara Kabul kemarin, Kamis, menunjukkan bahwa langkah ISIS pada tahap ini mengungkapkan tingkat bahaya organisasi ini di kawasan dan dunia.
 
Kementerian Kesehatan Afghanistan mengumumkan bahwa jumlah korban tewas akibat pemboman bandara Kabul telah meningkat menjadi 90, dan luka-luka menjadi 150.

ISIS mengaku bertanggung jawab atas dua pemboman yang menewaskan puluhan, termasuk 13 tentara AS, di dekat bandara Kabul.

Tanya Jawab Erdogan-Wartawan

Seperti disiarkan chanel Youtube CNN Turk (video dibawah), dalam konpers di Istanbul ada tanya jawab Erdogan dengan wartawan.

PERTANYAAN: Bagaimana proses evakuasi dari sudut pandang Turki tentang perkembangan di Afghanistan?

Pertama-tama, kita sebagai bangsa mengutuk serangan teroris yang terjadi di Kabul kemarin. Fakta bahwa DAESH (ISIS) telah mengambil langkah ini dalam proses seperti itu juga mengungkapkan jenis bahaya apa yang ada di kawasan dan di dunia. Kami berharap orang-orang Afghanistan segera sembuh.

Serangan keji ini telah mengungkapkan betapa pentingnya keamanan di Afghanistan, prioritas kami adalah evakuasi warga kami. Kami telah membuat rencana yang diperlukan dengan cermat, kami telah berhasil melakukan evakuasi ini dalam kondisi luar biasa, dan kami melihat bahwa warga kami juga puas.

Evakuasi pasukan keamanan kami yang bertugas di Afghanistan terus berlanjut. Kami membawa semua delegasi militer dan sipil kami yang ingin datang ke negara kami.

Sepanjang proses ini, kami telah memberikan kontribusi yang sangat penting bagi perdamaian dan stabilitas rakyat Afghanistan.

PERTANYAAN: 31 Agustus adalah tanggal kritis bagi Afghanistan. Bagaimana situasi Turki di sana setelah 1 September?

Kita perlu melihat gambaran di Afghanistan, ada kekosongan manajemen yang serius di Afghanistan saat ini. Pertama-tama, manajemen harus jelas.

Sebagai negara, kami melakukan apa yang perlu dilakukan.

Pertanyaan apakah Anda akan bertemu dengan Taliban? Kami akan melakukannya jika perlu, Taliban meminta kami untuk mengoperasikan Bandara Kabul, kami belum membuat keputusan tentang masalah ini.

Kami tidak memiliki keputusan seperti itu saat ini, kami saat ini membawa warga sipil dan militer kami terlebih dahulu ke Islamabad dan kemudian ke negara kami. Kami tidak terburu-buru untuk memulai penerbangan, dll saat ini. Ketika ketenangan berlaku di sana, kami membuat keputusan yang diperlukan.

Orang Afghanistan adalah orang-orang yang telah menjadi saudara kita selama berabad-abad dan telah berbagi dunia yang sama dengan kita pada saat ini, agama, bahasa, dll. Semoga tempat itu aman dan kami akan mengambil langkah yang sesuai.

[VIDEO]