Draft Kesepakaan Turki dan Taliban: Pengelolaan Bandara Kabul

[PORTAL-ISLAM.ID] Turki dan Qatar akan bersama-sama mengoperasikan bandara internasional Kabul, dengan Ankara memberikan keamanan melalui perusahaan swasta, menurut rancangan kesepakatan dengan Taliban di Afghanistan, dua sumber yang mengetahui masalah tersebut mengatakan kepada Middle East Eye (MEE) pada hari Sabtu (28/8/2021).

Rancangan kesepakatan akan diselesaikan setelah penarikan AS selesai minggu depan. Batas akhir penarikan AS 31 Agustus.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan masih perlu menyetujui kesepakatan itu. Dia diperkirakan akan mengadakan konsultasi mengenai masalah ini dengan sekutu NATO-nya, terutama Amerika Serikat.

Turki menyelesaikan penarikan pasukannya dari bandara awal pekan ini setelah pembicaraan dengan para pemimpin Taliban gagal menghasilkan kesepakatan yang akan membuat Ankara terus menempatkan tentara di Afghanistan setelah penarikan AS, seperti yang diinginkannya.

Selama berminggu-minggu, Turki telah menjajaki kemungkinan menyediakan keamanan di bandara Kabul begitu pasukan AS pergi.

Draf kesepakatan yang terperinci

Erdogan mengatakan dalam pidato yang disiarkan televisi pada hari Jumat bahwa Taliban telah menawarkan Turki kesempatan untuk menjalankan bandara, tetapi terus bersikeras untuk memberikan keamanan dengan para pejuangnya sendiri.

Namun, kedua belah pihak kini telah menyetujui rancangan kesepakatan yang dapat menyelesaikan masalah tersebut.

Poin-poin utama dari draft kesepakatan meliputi:
- Turki mengakui Taliban sebagai pemerintah Afghanistan yang sah
- Turki dan Qatar mengoperasikan bandara dalam sebuah konsorsium
- Ankara memberikan keamanan melalui perusahaan swasta (bukan tentara Turki), yang stafnya akan terdiri dari mantan tentara dan polisi Turki
- Bahwa anggota tambahan pasukan khusus Turki, yang beroperasi dengan pakaian preman untuk mengamankan staf teknis Turki, tidak meninggalkan perimeter bandara.

Salah satu masalah yang menonjol di jalan kesepakatan adalah bahwa mantan pemerintah Afghanistan telah memberikan kontrak untuk bandara Oktober lalu kepada sebuah konsorsium yang berbasis di Uni Emirat Arab. Taliban perlu membuat kesepakatan terpisah dengan mereka.

Beberapa juru bicara Taliban menolak untuk menanggapi pertanyaan MEE tentang masalah tersebut, dengan mengatakan bahwa mereka tidak berwenang untuk berbicara dengan media tentang topik tersebut.

Pasukan khusus tetap ada

Turki terus membuka kedutaannya di Kabul dan belum mengevakuasi inti staf diplomatiknya, termasuk duta besar.

Ada juga sejumlah pasukan khusus Turki di Kabul untuk melindungi kedutaan, serta di Islamabad, ibu kota Pakistan, untuk kemungkinan darurat.

Selama beberapa tahun terakhir, pasukan Turki (sebagai bagian NATO) telah menjaga bandara Kabul dari serangan eksternal.

Awal musim panas ini, Ankara hampir mencapai kesepakatan dengan AS untuk melanjutkan misi pengamanan bandara Kabul, tetapi pengambilalihan oleh Taliban di negara itu mengubah keadaan secara dramatis.

Para pejabat mengatakan kehadiran pasukan keamanan Turki di bandara Kabul dapat terus memfasilitasi bantuan asing dan investasi ke negara itu selama masa transisi, dan memastikan stabilitas di Ibu Kota.

(Sumber: MEE)