[Breaking] TALIBAN Telah Menyita PERANGKAT BIOMETRI MILITER AS

Laporan mengejutkan dari The Intercept:

Militer AS menghabiskan bertahun-tahun mengumpulkan data biometrik (pemindaian iris, sidik jari) pada warga Afghanistan. Itu sekarang telah disita oleh Taliban.

Taliban telah menyita perangkat biometrik militer AS yang dapat membantu mengidentifikasi warga Afghanistan yang membantu pasukan koalisi, kata pejabat militer saat ini dan mantan pejabat kepada The Intercept.

Perangkat, yang dikenal sebagai HIIDE (Handheld Interagency Identity Detection Equipment) atau Peralatan Genggam Deteksi Identitas Antar-Lembaga, disita pekan lalu selama serangan Taliban, menurut seorang pejabat Komando Operasi Khusus Gabungan dan tiga mantan personel militer AS, yang semuanya khawatir bahwa data sensitif yang dikandungnya dapat digunakan oleh Taliban. 

Perangkat HIIDE berisi identifikasi data biometrik seperti pemindaian iris dan sidik jari, serta informasi biografis, dan digunakan untuk mengakses database terpusat yang besar. Tidak jelas berapa banyak database biometrik militer AS tentang populasi Afghanistan yang telah dikumpulkan.

Sementara disebut oleh militer AS sebagai sarana untuk melacak teroris dan pemberontak lainnya, data biometrik tentang warga Afghanistan yang membantu AS juga banyak dikumpulkan dan digunakan dalam alat itu, kata sumber.

“Kami memproses ribuan penduduk setempat setiap hari, untuk kartu identitas (ID), menyapu untuk rompi bunuh diri, senjata, pengumpulan intel, dll,” seorang kontraktor militer AS menjelaskan. “[HIIDE] digunakan sebagai alat ID biometrik untuk membantu ID penduduk setempat yang bekerja untuk koalisi.”

Seorang veteran Operasi Khusus Angkatan Darat AS mengatakan ada kemungkinan bahwa Taliban mungkin memerlukan alat tambahan untuk memproses data HIIDE tetapi menyatakan keprihatinan bahwa Pakistan akan membantu dalam hal ini. “Taliban tidak memiliki peralatan untuk menggunakan data tetapi ISI melakukannya,” kata mantan pejabat Operasi Khusus itu, merujuk pada agen mata-mata Pakistan, Inter-Services Intelligence. ISI telah dikenal bekerja sama dengan Taliban.

Militer AS telah lama menggunakan perangkat HIIDE dalam perang global melawan teror dan menggunakan biometrik untuk membantu mengidentifikasi Osama bin Laden selama serangan 2011 di tempat persembunyiannya di Pakistan. Menurut reporter investigasi Annie Jacobsen, Pentagon memiliki tujuan untuk mengumpulkan data biometrik pada 80 persen populasi Afghanistan untuk menemukan teroris dan penjahat.

“Saya tidak berpikir ada orang yang pernah berpikir tentang privasi data atau apa yang harus dilakukan jika sistem [HIIDE] jatuh ke tangan yang salah,” kata Welton Chang, chief technology officer untuk Human Rights First, yang juga mantan perwira intelijen Angkatan Darat. “Ke depan, aparat militer dan diplomatik AS harus berpikir dengan hati-hati tentang apakah akan menerapkan sistem ini lagi dalam situasi yang renggang seperti Afghanistan.”

Departemen Pertahanan juga berusaha untuk berbagi data biometrik yang dikumpulkan oleh HIIDE dengan lembaga pemerintah lainnya seperti Biro Investigasi Federal (FBI) dan Departemen Keamanan Dalam Negeri. Pada tahun 2011, Kantor Akuntabilitas Pemerintah mengkritik Pentagon karena tidak berbuat cukup untuk memastikan lembaga pengawasan lainnya memiliki akses mudah ke informasi tersebut, memperingatkan bahwa militer “membatasi kemampuan mitra federalnya untuk mengidentifikasi potensi penjahat atau teroris.”

Tetapi AS tidak hanya mengumpulkan informasi tentang penjahat dan teroris; pemerintah tampaknya juga telah mengumpulkan biometrik dari warga Afghanistan yang membantu upaya diplomatik, selain mereka yang bekerja dengan militer. Misalnya, lowongan pekerjaan baru-baru ini oleh kontraktor Departemen Luar Negeri berusaha merekrut teknisi biometrik dengan pengalaman menggunakan HIIDE dan peralatan serupa lainnya untuk membantu personel dokter hewan dan mendaftarkan warga Afghanistan setempat yang mencari pekerjaan di kedutaan dan konsulat AS.

Pemerintah federal telah mengumpulkan data biometrik dari Afghanistan meskipun mengetahui risiko yang ditimbulkan dengan memelihara database besar informasi pribadi, terutama mengingat serangan cyber baru-baru ini terhadap lembaga pemerintah dan perusahaan swasta. Upaya ini terus berkembang.

Misalnya, sebuah artikel Februari 2020 yang diterbitkan oleh Angkatan Darat menunjukkan bahwa layanan tersebut memodernisasi teknologi pemrosesan biometriknya yang berusia 20 tahun dan telah menyimpan lebih dari 1 juta entri dalam Sistem Identifikasi Biometrik Otomatis Pentagon, atau ABIS, yang menampung HIIDE dan data yang dikumpulkan oleh perangkat lain juga.

“Database yang diperbarui ini akan membuatnya lebih efisien bagi para pejuang untuk mengumpulkan, mengidentifikasi, dan menetralisir musuh,” tulis Kolonel Senodja Sundiata-Walker, manajer proyek untuk program biometrik Pentagon.

Anggaran yang diusulkan Presiden Joe Biden untuk Angkatan Darat pada tahun fiskal 2022 mencari lebih dari $ 11 juta untuk membeli 95 perangkat pengumpulan biometrik baru yang memperluas yang digunakan di Afghanistan dan Irak.