Awal Era Baru Turki dengan UEA: 'Kita Tidak Perlu Bertarung Selamanya'

[PORTAL-ISLAM.ID] Para pejabat percaya UEA beralih ke Turki setelah merasa semakin terisolasi di wilayah tersebut

Butuh beberapa bulan negosiasi rahasia, beberapa panggilan telepon tingkat tinggi dan banyak isyarat simbolis bagi penasihat keamanan nasional Uni Emirat Arab (UEA) Tahnoun bin Zayed al Nahyan untuk berpose di depan kamera di Ankara dengan mantan musuhnya, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, di hari Rabu (18/8/2021).

Selama lima tahun terakhir, Ankara secara terbuka menyalahkan UEA karena membiayai komplotan kudeta di Turki atau secara agresif merusak kepentingan Turki di Libya.

Para pejabat Turki percaya bahwa mereka terkunci dalam perjuangan regional dengan UEA: dengan Ankara di pihak Musim Semi Arab, mendukung demokrasi baru; dan Abu Dhabi di sisi lain, mencap pemerintah yang dipimpin Ikhwanul Muslimin sebagai Islamis berbahaya yang mengancam stabilitas regional.

Namun pertemuan hari Rabu itu dipuji sebagai “awal dari era baru”, kata seorang pejabat senior Turki kepada Middle East Eye. “Zeitgeist mendorong kedua negara untuk mengatasi perbedaan mereka.”

Turki melihat KTT itu sebagai langkah kunci. Tahnoun bin Zayed adalah pejabat tinggi di UEA mengenai intelijen nasional, masalah kebijakan luar negeri yang sensitif, dan transaksi bisnis negara yang tidak jelas. Ia juga saudara tiri Presiden Sheikh Khalifa bin Zayed Al Nahyan, dan saudara kandung Putra Mahkota Abu Dhabi, Sheikh Mohammed bin Zayed Al Nahyan.

“Kami akan berada dalam posisi untuk bertemu Mohammed bin Zayed dalam beberapa hari mendatang,” kata Erdogan pada hari Rabu, menambahkan bahwa pertemuan itu telah diatur setelah pembicaraan antara badan intelijen masing-masing negara.

“Saya berharap kami akan menyelesaikan masalah di wilayah ini, sebagai orang yang memiliki budaya dan agama yang sama. Saya sangat peduli dengan aktor-aktor utama di kawasan ini yang berbicara satu sama lain dan bernegosiasi."

Dengan pemerintahan Biden yang sekarang memimpin di AS, para pejabat Turki percaya Abu Dhabi merasa semakin terisolasi dari apa yang dianggapnya sebagai ancaman Iran.

"Mereka tidak bisa berdiri sendiri melawan Teheran. Mereka sangat gugup tentang penarikan AS dari kawasan itu dan mereka menghitung ulang posisi mereka."

Hubungan UEA dengan sekutu terdekatnya, Arab Saudi, telah berjalan renggang baru-baru ini, karena monarki bersaing untuk menarik investasi asing dan menyimpang tentang apa yang harus dilakukan selanjutnya dalam konflik Yaman yang membawa bencana.

Riyadh bulan lalu melarang perjalanan ke UEA karena meningkatnya kasus virus corona, sebuah langkah yang dianggap oleh pejabat Turki bermotif politik.

Permainan panjang

UEA telah mendekati Ankara sejak pergantian tahun.

Pada bulan Januari, Menteri Luar Negeri UEA saat itu, Anwar Gargash, menyarankan bahwa hubungan antara kedua saingan dapat "dikalibrasi ulang".

"Kami tidak memiliki masalah dengan Turki, seperti masalah perbatasan atau masalah lain semacam itu," kata Gargash selama wawancara dengan Sky News Arabia, menambahkan bahwa jika Ankara memutuskan "dukungannya kepada Ikhwanul Muslimin", itu dapat "mengkalibrasi ulang hubungannya dengan orang Arab".

UEA kemudian mengurangi tekanan pada pengusaha Turki dan memulai kembali penerbangan antara Istanbul, Abu Dhabi dan Dubai.

Kemudian, pada bulan April, Menteri Luar Negeri Uni Emirat Arab Abdullah bin Zayed memanggil rekannya dari Turki Mevlut Cavusoglu untuk bertukar basa-basi musiman selama bulan suci Ramadhan. Itu adalah kontak langsung pertama negara itu dalam lima tahun.

Sementara itu, langkah Turki baru-baru ini terhadap Ikhwanul Muslimin - termasuk permintaan saluran oposisi Mesir untuk menghentikan siaran program politik populer - diyakini telah disambut di kalangan pemerintah Emirat.

'Waktunya untuk melanjutkan'

Erdogan pada hari Rabu mengatakan bahwa dia dan Tahnoun bin Zayed telah menyusun peta jalan untuk investasi masa depan Emirat di Turki.

Ekonomi non-minyak UEA menyusut lebih dari enam persen tahun lalu, menurut pejabat Turki, yang percaya Abu Dhabi melihat potensi ekonomi di Turki: ekonominya diperkirakan akan tumbuh lebih dari lima persen tahun ini saja.

Sekutu terdekat Ankara, Qatar, juga telah memompa miliaran dolar ke negara itu.

“Ketidaksepakatan utama tentang Ikhwanul Muslimin mereda karena mereka tidak lagi berkuasa di mana pun,” kata pejabat ketiga.

Ditanya tentang tanggapan Turki terhadap serangan UEA di pangkalan udara Turki di pangkalan udara Watiya Libya tahun lalu, pejabat itu yakin tetapi menolak untuk menjelaskan lebih lanjut. "Mereka membayarnya di lapangan di Libya," katanya. "Sudah waktunya untuk melanjutkan."

“Kami telah mencapai pemahaman tentang Libya, dan hubungan antara Turki dan Mesir juga meningkat. Kita tidak perlu bertarung selamanya."

(Sumber: MEE)