Taliban Berhasil Kuasai Wilayah Perbatasan Xinjiang, China Ketar Ketir Soal Uighur

[PORTAL-ISLAM.ID]  Munculnya tanda-tanda kebangkitan Taliban pasca penarikan pasukan AS dari Afghanistan dikatakan telah ikut membuat China merasa was-was.

Media China mencatat, kekhawatiran itu muncul setelah Taliban menyapu Provinsi Badakhshan timur laut dan semakin dekat ke perbatasan dengan Xinjiang di China.

"Beijing khawatir itu akan menyebabkan kebangkitan terorisme, terutama di Daerah Otonomi Uighur Xinjiang China Barat Laut, jika para teroris menyusup melalui koridor Wakhan di perbatasan Afghanistan," tulis Global Times dalam laporannya baru-baru ini.

Namun, sejumlah pengamat China meragukan dugaan tersebut. Mereka mengatakan kelompok teroris tidak mungkin memasuki Xinjiang melalui koridor Wakhan.

Alih-alih melalui koridor Wakhan, teroris lebih mungkin mengancam China melalui negara-negara Asia Tengah, yang selanjutnya menunjukkan bahwa situasi di Afghanistan memiliki pengaruh langsung pada stabilitas regional. Untuk itu, upaya internasional dalam memperbaiki situasi harus ditingkatkan.

Cao Wei, seorang ahli studi keamanan di Universitas Lanzhou, mengatakan bahwa sangat tidak mungkin ekstremis dan kelompok teroris akan memasuki China dari koridor Wakhan.  

"Taliban saat ini benar-benar berbeda dengan apa yang terjadi sekitar 20 tahun yang lalu," kata Cao.

Dalam sebuah wawancara dengan This Week in Asia pada hari Rabu (14/7/2021), Juru Bicara Taliban Suhail Shaheen mengatakan organisasi itu melihat China sebagai 'teman' bagi Afghanistan dan berharap untuk berbicara dengan Beijing tentang berinvestasi dalam pekerjaan rekonstruksi 'sesegera mungkin'.

Ia mengatakan Taliban tidak akan lagi mengizinkan separatis Uighur, beberapa di antaranya sebelumnya mencari perlindungan di Afghanistan, untuk memasuki negara itu. Taliban juga akan mencegah al-Qaeda atau kelompok teroris lainnya beroperasi di sana.

Selain meyakinkan China, delegasi Taliban juga berupaya meyakinkan Rusia selama kunjungan mereka ke Rusia pekan lalu. Mereka tidak akan membiarkan Rusia digunakan sebagai platform untuk menyerang orang lain.

"Semua ini mengungkapkan bahwa Taliban diam-diam berubah menjadi lebih seperti organisasi politik yang berfokus pada urusan internal Afghanistan, dan sedang bersiap untuk mengambil alih kekuasaan," kata Cao, mencatat bahwa waktu akan menentukan apakah kata-kata Taliban akan sesuai dengan tindakannya.

Sebuah penilaian intelijen AS baru-baru ini memperkirakan bahwa pemerintah Afghanistan bisa jatuh ke dalam pemberontakan segera setelah enam bulan setelah penarikan pasukan AS, dan media telah melaporkan bahwa Taliban sedang bersiap untuk mengambil kendali penuh atas Afghanistan.

Analis China memperingatkan bahwa jika ancaman keamanan di Afghanistan terus meluas ke negara-negara tetangga, para ekstremis dan teroris lebih mungkin masuk ke China melalui negara-negara Asia Tengah dan Pakistan.

"Pasukan AS di Afghanistan telah menekan ruang kerja beberapa kelompok teroris di Asia Tengah dalam beberapa tahun terakhir, karena beberapa telah pindah ke Suriah, tetapi dengan Taliban akan mengambil alih kekuasaan di Afghanistan, kita perlu mengamati apakah al-Qaeda mungkin berkembang lagi," kata Cao.

Situasi yang memburuk di Afghanistan dengan cepat menyebar ke Asia Tengah, dengan ratusan prajurit Afghanistan melintasi perbatasan dengan Tajikistan baru-baru ini sebagai tanggapan atas kemajuan Taliban, lapor Reuters.

Tajikistan bahkan telah meminta anggota blok militer pimpinan Rusia untuk membantunya menghadapi tantangan keamanan yang muncul dari Afghanistan.

Mengenai kemungkinan ancaman kebangkitan terorisme yang berkembang karena keterlibatan China dengan Taliban dalam pekerjaan rekonstruksi, analis mengatakan bahwa Taliban tidak mungkin dengan sengaja mengekspor pemikiran ideologisnya.

Namun mereka memperingatkan agar China mempertahankan kewaspadaannya atas ancaman dari kelompok-kelompok ekstremis yang secara sukarela menerima fundamentalisme Taliban dan upaya untuk mempengaruhi Xinjiang. [RMOL]