Harusnya Pendukung PAK BEYE, Terima Kasih Sama Pakde Jokowi dan Mbokne Mega

Harusnya pendukung Pak Beye berterima kasih pada Pakdhe dan Mbokne, karena berkat mereka berdua lah, era Pak Beye jadi terlihat lumayan.

Karena Pakdhe lah, perekenomian di era Pak Beye terlihat lebih menjanjikan. Jika di era Pak Beye pertumbuhan PDB lebih cepat dibanding pertumbuhan utang. Di era Pakdhe sebaliknya.

Karena Pakdhe lah, era Pak Beye terasa lebih demokratis. Dulu kalau demo sambil nyebut Pak Beye kerbau lamban bakal dianggap orang yang kritis, peduli wong cilik, aktivis, dan sebutan heroik lainnya, tanpa khawatir diserang buzzer, apalagi sampai diciduk aparat. Sekarang kalau mengkritik Yang Dipertuan Agung ya hati-hati saja. Lolos dari UU ITE, siap-siap diserang buzzer (yang Rp maupun yang nasbung). Dicap Kadrun, radikal, pemecah belah, teroris, dan sebutan-sebutan mengerikan lainnya.

Dan karena Pakdhe lah, korupsi di era Pak Beye kayak nggak ada apa-apanya. Kebejatan koruptor mana yang bisa mengalahkan koruptor bansos yang tega menilep anggaran untuk masyarakat yang sedang mengalami musibah pandemi?

Udah gitu, ancaman hukumannya ringan pula. 11 tahun kotor. Belum dipotong ini itu. Itu pun mungkin masih bisa dikurangi lagi. Dan kalau masuk tahanan pun, selnya kayak kamar hotel Hilton. Coba aja main ke suite room-nya Setya Novanto.

Bener-bener gada akhlak.

Di era Pak Beye, KPK dianggap pahlawan. Di era Pakdhe malah jadi pecundang.

Karena Pakdhe pula lah, hukum semakin tajam ke bawah, dan makin tumpul ke atas.

Coba bayangin, kalau bukan berkat Pakdhe dan Mbokne, apa ada masyarakat yang bakal kangen era Pak Beye?

Ayo, berterima kasih!

(Wendra Setiawan)