Mantan Menteri Portugal: Islam Bagian dari Eropa, Sudah Ada Sejak Abad ke-8, Bukan Agama Asing, Islam Adalah Bagian Dari Diri Kita Sendiri

[PORTAL-ISLAM.ID]  ANTALYA - Islam adalah bagian dari sejarah dan budaya Eropa, dan bukan sesuatu dari luar, kata mantan menteri Portugal.

“Sejarah kejayaan di Eropa... Saya harap ini dapat dipahami, dan bahwa kita dapat bergerak ke arah yang tidak hanya memiliki hubungan baik dengan Islam, tetapi benar-benar memahami bahwa itu adalah bagian dari sejarah dan budaya Eropa... di Balkan, Spanyol dan bagian lain, dan sekarang di banyak kota Eropa dengan populasi besar,” kata Bruno Maรงรฃes, yang menjabat sebagai menteri Eropa di pemerintahan Portugal antara 2013 dan 2015, kepada Anadolu Agency di sela-sela Forum Diplomasi Antalya, Turki, Minggu (20/6/2021).

“Jadi itu bukan agama asing, itu adalah bagian dari diri kita sendiri, dan dapat membantu memulihkan beberapa keragaman, semangat ke Eropa. Kami membutuhkan itu,” ujarnya.

Islam, yang dianggap sebagai agama dengan pertumbuhan tercepat di Eropa, hadir di benua itu sejak abad ke-8.

Kaum Muslimin mendirikan peradaban termasyhur di Spanyol, dan kemudian berkembang ke arah tenggara Eropa.

Banyak wilayah menyaksikan pembunuhan massal, pengusiran dan pengusiran paksa Umat Islam pasca runtuhnya kekuasaan Islam di Eropa, tetapi elemen peradaban dan budaya mereka seperti arsitektur, makanan, musik dan bahasa, tetap ada.

Ditanya tentang pernyataan kontroversial Presiden Prancis Emmanuel Macron yang menyatakan Islam berada dalam krisis, Macaes, yang saat ini menjadi penasihat senior di Flint Global, mengatakan: “Bukan urusan para politisi untuk memutuskan apakah agama berada dalam krisis atau tidak, itu adalah nasib setiap agama.”

Tahun lalu, Macron menuduh Muslim Prancis "separatisme," dan menggambarkan Islam sebagai "agama dalam krisis." Dia juga membela kartun penghujatan Nabi Muhammad.

Tentang meningkatnya Islamofobia di Eropa, Macaes mengatakan "ya, itu masalah besar," dan "sangat memprihatinkan" karena tidak terbatas pada Prancis, menunjuk pada rasisme dan kebencian terhadap minoritas di negara-negara seperti Austria.

"Di Austria, ada gagasan untuk memiliki undang-undang yang menentang Islam politik dan tidak ada yang tahu betul apa arti Islam politik dalam praktiknya," katanya.

“Yang mengkhawatirkan saya adalah bahwa ini tidak terbatas pada insiden yang terisolasi, tetapi kadang-kadang datang dari politisi itu sendiri,” ungkapnya.

Hubungan Turki-AS

Mengenai masa depan hubungan Turki-AS setelah pertemuan langsung baru-baru ini antara Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dan Biden pada KTT NATO pada 14 Juni di Brussels, Macaes mengatakan: “Ternyata lebih baik dari yang diharapkan.”

“Saya pikir tanda pertama adalah proses perdamaian Afghanistan dan bagaimana Turki terlibat ... AS tampaknya sangat senang dengan itu. Sekarang pertemuan ini juga berjalan dengan baik,” katanya.

“Mungkin, Biden memahami bahwa Turki penting. AS berada dalam konfrontasi mendalam dengan China dan Rusia, dan Turki penting untuk berada di pihak Anda, atau setidaknya saya pikir ada gagasan di Washington bahwa Amerika seharusnya tidak mendorong Turki lebih dekat ke Rusia dan China.”

Mengomentari Forum Diplomasi Antalya, pertemuan para pemimpin politik, diplomat, pembuat opini dan akademisi, dia mengatakan “ekspansi geografis” forum, dari Afrika dan Amerika Latin ke Timur Tengah dan Asia Tengah, membuatnya terkesan.

“Turki sekarang sangat terbuka untuk dunia, dan bukan hanya untuk Eropa, ini merupakan tanda Turki baru,” kata dia.

(Sumber: Anadolu Agency)