Investigasi Majalah Tempo, Ada Manuver Istana untuk Tiga Periode Jokowi

[PORTAL-ISLAM.ID]  Majalah Tempo edisi 19 Juni 2021 menurunkan laporan manuver Istana untuk jabatan Presiden Jokowi tiga periode. Majalah Tempo memberikan judul “Malu Kucing Ronde Ketiga”

Dalam laporan majalah Tempo, politikus Gerindra Arief Poyuono mengaku pernha diajak berdikusi beberapa kali oleh pejabat istana. Ia mengaku didorong oleh pejabat tersebut menyuarakan gagasan tiga periode jokowi. “Saya berdiskusi dengan orang di lingkaran jOkowi,” katanya

Setelah pertemuan itu, sejak Maret 2021, Arief mulai menyuarakan Jokowi tiga periode. Menurut dia, banyak orang dekat Jokowi yang memujinya atas pernyataan itu.

Dalam penelusuarn Majalah Tempo, beberapa petinggi partai pendukung pemerintah dan lembaga survei mengakui manuver Istana. Menolak namanya disebut karena wacana ini terkait dengan ‘dapur istana’, mereka membeberkan sejumlah menteri dan mantan pejabat yang dekat Jokowi ikut merancang skenario kepemimpinan tiga periode. Para politikus itu mengaku telah didekati oleh orang-orang dekat Jokowi tersebut atau utusannya.

Mereka bercerita, ada dua skenaio yang digulirkan. Pertama, membuka peluang ketiga selama lima tahun melalui pemilihan umum. Skenario kedua, memperpanjang masa jabatan presiden maksimal tiga tahun. Perpanjangan itu juga disertai dengan penambahan masa jabatan anggota DPR dan DPD. Mungkin masa jabatan kepala daerah mungkin tidak akan terpengaruh. Jika skenario berjalan, pada 2024 hanya akan ada pemilihan kepala daerah.

Masih dalam laporan Tempo, para politisi memperkirakan bukan perkara sulit membuka pintu amandemen. Iming-iming masa jabatan sangat mungkin membuat anggota DPR dan DPD mendukung amandemen agar bisa lebih lama di Senayan tanpa mengeluarkan duit miliaran rupiah.

Wakil Ketua MPR Sjarifuddin Hasan mengaku mendengar kabar masa jabatan presiden dan para legislator. “Saya dengar itu, tapi masih informal. Perpanjangan bukan lima tahun, tapi dua atau beberapa tahun,” kata politikus Demokrat itu kepada Tempo.

Juru bicara Presiden Joko Widodo (Jokowi), Fadjroel Rachman, menanggapi pernyataan Amien Rais yang menuding adanya skenario untuk mengubah masa jabatan presiden menjadi 3 periode. Fadjroel menegaskan, Presiden Jokowi memegang teguh amanah konstitusi.

“Presiden Jokowi tegak lurus ideologi Pancasila dan Konstitusi UUD 1945, khususnya masa jabatan Presiden 2 periode!” kata Fadjroel kepada wartawan, Senin (15/3/2021).

Fadjroel mengungkapkan, Presiden Jokowi selalu tegak lurus dengan ideologi Pancasila. Jokowi kata dia, selalu berjuang untuk melaksanakan konstitusi selama menjabat menjadi Presiden.