Lebih dari 1.000 Artis-Seniman Kanada Menyerukan Sanksi Militer dan Ekonomi terhadap Israel

[PORTAL-ISLAM.ID] Lebih dari 1.000 artis dan pekerja budaya Kanada telah menandatangani pernyataan yang menyerukan pemerintah Kanada untuk menjatuhkan sanksi militer dan ekonomi pada Israel dan "untuk mengakhiri keterlibatannya dalam penindasan terhadap warga Palestina".

Menyatakan dukungan untuk gerakan Boikot Divestasi dan Sanksi (BDS), kelompok artis itu juga meminta organisasi dan institusi seni Kanada untuk mengakhiri segala bentuk kolaborasi dengan kegiatan seni dan budaya yang didanai dan disponsori negara Israel.
Rehab Nazzal, salah satu penyelenggara pernyataan tersebut, mengatakan kepada Middle East Eye bahwa dukungan untuk gerakan BDS dimasukkan "sebagai cara damai untuk menekan Israel agar mematuhi hukum internasional".

"Tidak ada pertukaran ide yang bebas ketika penjajah menggunakan budaya dan seni sebagai propaganda untuk menutupi pendudukan militer, penjajahan, dan apartheid di Palestina," katanya.

Nazzal mengatakan dokumen seniman mulai beredar pada 21 Mei dan sejak itu telah diterjemahkan ke dalam bahasa Prancis juga, menambahkan bahwa dia belum mengalami tingkat dukungan untuk perjuangan Palestina yang sebesar ini selama aktivitas sebelumnya di Kanada.

"Saya belum pernah melihat dukungan seperti itu sebelumnya," kata Nazzal. "Tanda tangan datang dari seluruh negeri: kurator; seniman media dan visual; pembuat film; pekerja di organisasi seni dan pusat yang dikelola seniman; seniman independen; musisi; peneliti dan sarjana seni; dan pekerja budaya lainnya" semuanya telah menandatangani kontrak [dengan] dukungan mereka.

Ron Brenner, seorang seniman yang diakui secara internasional yang berbasis di Ontario yang menandatangani pernyataan tersebut, mengatakan kepada MEE bahwa seniman seringkali memiliki lebih banyak kebebasan untuk berbicara tentang masalah kontroversial karena sifat pekerjaan mereka.

"Saya tidak takut mengatakan Palestina atau menggunakan Negara Palestina dalam pekerjaan saya. Tidak ada yang memecat saya. Turunkan saya. Saya tidak takut dimasukkan daftar hitam oleh pendukung negara apartheid Israel," kata Brenner.

'Kami sangat terkejut'

Dirilis menyusul pemboman 11 hari Israel di Jalur Gaza, yang mengakibatkan kematian 260 orang, termasuk 62 anak-anak, pernyataan seniman tersebut mengatakan bahwa puluhan tahun dukungan internasional untuk pemerintah Israel telah mengakibatkan "dehumanisasi rakyat Palestina". 

"Diam di saat ketidakadilan sama saja dengan keterlibatan dengan penindas," kata kelompok itu.

"Kami sangat terkejut dengan perkembangan baru-baru ini di lapangan di Palestina / Israel - pemboman keempat sejak 2009 di Gaza," kata para seniman, yang kemudian mengkritik pemerintah Israel karena menargetkan bangunan tempat tinggal, rumah sakit, sekolah dan infrastruktur.

Judy Rebick, seorang penulis dan aktivis Kanada yang menandatangani pernyataan tersebut, mengatakan kepada MEE bahwa sebagai orang yang beragama Yahudi, dia selalu merasakan "tanggung jawab khusus untuk berbicara menentang agresi Israel".

"Sebagai seorang penulis, saya telah melakukan yang terbaik untuk mengungkap pendudukan militer Israel dan rasisme sistematis terhadap Palestina," kata Rebick. "Hati saya muak melihat serangan lain terhadap Gaza, tetapi saya didorong bahwa semakin banyak seniman dan pekerja budaya, serta yang lainnya, yang berbicara menentang ketidakadilan ini."

Selama pemboman, dua protes besar diadakan di Toronto yang menyebabkan ribuan orang turun ke jalan sebagai bentuk solidaritas dengan warga Palestina.

"Protes besar-besaran di seluruh negeri, meskipun ada pembatasan Covid, membuktikan fakta bahwa publik Kanada sudah muak dengan dominasi narasi Zionis, klaim korban, dan berlanjutnya kolonisasi Palestina dan perampasan orang Palestina," Kata Nazzal.

'Cukup sudah cukup'

Selain perkembangan terakhir, pernyataan artis juga mengecam kebijakan Israel terhadap Gaza yang sedang berlangsung, seperti blokade darat dan laut yang "brutal" yang diberlakukan oleh Israel sejak 2007, dengan mengatakan: "cukup sudah cukup".

Di Tepi Barat yang diduduki, para seniman mencela pendudukan militer ilegal Israel; perampasan, pemindahan dan pengusiran paksa orang-orang Palestina; pembongkaran ribuan rumah; pembatasan kebebasan bergerak dengan pos pemeriksaan militer dan tembok pemisah; perampasan tanah; pemukiman ilegal; dan jalan khusus Israel.

Kelompok itu menyoroti tingginya tingkat penahanan Palestina di Israel, dan mengecam penggerebekan malam yang sering dilakukan yang "meneror warga sipil ''.

Ia juga mengutuk kekerasan yang dilakukan oleh polisi Israel dan warga Israel terhadap warga Palestina di Israel, "termasuk hukuman mati tanpa pengadilan, penembakan, penyerangan, penangkapan, dan penandaan rumah warga Palestina mengungkapkan dekade diskriminasi sistemik terhadap penduduk asli Palestina".

"Mari kita beri tindakan Israel: apartheid dan kolonialisme pemukim dengan tujuan pembersihan etnis," kata para seniman, mencatat laporan terbaru dari Human Rights Watch dan kelompok hak asasi manusia terkemuka Israel B'Tselem, keduanya menuduh Israel melakukan kejahatan perang terhadap rakyat Palestina.

"Kami tergerak untuk berbicara menentang kekerasan yang sedang berlangsung dan perusakan rumah rakyat Palestina, lingkungan alam, tanah pertanian, dan sumber daya mereka," tulis para seniman.

"Kami selanjutnya bertekad untuk bekerja menuju akhir dehumanisasi rakyat Palestina sebagai hasil dari puluhan tahun dukungan yang telah diberikan kepada negara penjajah-pemukim Israel".

Tahun lalu, jajak pendapat penelitian EKOS menunjukkan bahwa 74 persen warga Kanada menentang rencana Israel untuk mencaplok lebih banyak Tepi Barat yang diduduki, sementara 42 persen mendukung penggunaan sanksi ekonomi atau diplomatik terhadap Israel.

(Sumber: MEE)