Koar-koar Isu Interpelasi Anies ke Media, PDIP: PSI Gak Ngerti Aturan

[PORTAL-ISLAM.ID]  Anggota fraksi PDIP DPRD DKI Jakarta Gilbert Simanjuntak mengaku geram dengan tingkah PSI yang tiba-tiba mengumumkan akan menggulirkan hak interpelasi untuk memanggil Gubernur Anies Baswedan soal kejadian banjir pekan lalu. Pasalnya partai muda itu hanya menyatakan rencananya ke media massa.

Gilbert mengatakan seharusnya PSI mengajak fraksi lain berdiskusi mengenai rencana menggulirkan hak interpelasi itu. Karena hanya mengungkapkannya ke media, Gilbert menilai PSI tak mengerti mekanisme untuk menjalankan rencananya itu.

"Jangan bicara duluan di media, tapi fraksi lain tidak diajak diskusi. Kesannya tidak mengerti bagaimana mekanisme dan tidak mengerti bagaimana berkomunikasi dengan yang lain," ujar Gilbert saat dikonfirmasi, Minggu (28/2/2021).

Menurut Gilbert seharusnya PSI bisa saja berkomunikasi langsung dengan fraksi lain, apalagi bekerja di kantor yang sama. Karena itu ia menilai partai yang dinakhodai Giring Ganesha itu terkesan meremehkan partai lainnya.

"PSI itu tidak mengerti aturan dan anggap remeh sama fraksi yang lain. Pengin manggung sendiri," jelasnya.

Tak hanya itu, PSI juga disebutnya kerap melakukan pencitraan lewat media massa. Hal ini membuatnya terlihat arogan di mata anggota DPRD lain dan tinggi hati dalam berkomunikasi.

"PSI itu kita lihat arogan, kurang rendah hati, khususnya dalam berkomunikasi," pungkasnya.

Sebelumnya, fraksi PSI DPRD DKI Jakarta menilai Gubernur Anies Baswedan telah gagal melakukan upaya pencegahan banjir di ibu kota. Karena itu, PSI berniat menggulirkan hak interpelasi.

Hal interpelasi adalah wewenang legislatif untuk memanggil Kepala Daerah untuk dimintai keterangannya mengenai satu masalah. Namun untuk bisa dipenuhi, permintaan ini harus disetujui pimpinan legislatif.[suara]