Betawi Ngelawak

Betawi Ngelawak

Menarik kalau meneliti perilaku orang Betawi yang umumnya punya selera humor tinggi. 

Ngelawak bagi orang Betawi sudah bawaan orok, tidak perlu banyak persiapan, spontanitas dan tidak lihat situasi.

Susah, senang, sendiri, berjamaah, kaya, miskin, ngelawak jalan terus. 

Acara akad nikah yang di beberapa tradisi lokal begitu sakral, jatuhnya di kalangan Betawi jadi kocak dan ajang ngakak.

Kalau nggak percaya, nonton aja tradisi palang pintu di pengantenan masyarakat Betawi. Isinya 100% ngelawak doang. Memang ada bumbu pesan agama dan moral, tapi tetap saja ujung-ujungnya banyak bercandaannya.  

Gerakan silatnya pun kocak, tidak ada sadis-sadisnya. Padahal ayunan goloknya betulan, salah dikit bisa luka. Tapi sambil bersliwe, tetap aja kocak dan bikin ngakak.

Sampai ada teman yang berani menyimpulkan bahwa orang Betawi born to be commedian. Dan bahasa Betawi menurutnya memang diciptakan oleh Allah SWT khusus untuk ngelawak. 

Yang saya rasakan sih nampaknya memang iya. Kalau saya lagi ceramah serius, suasana tegang, jadi ngantuk dan kurang konsentrasi, gimana cara mengatasinya? Wah triknya gampang saja kok. 

Cukup ganti persneling aja. Masuk ke gigi 'Betawi' dan mulai ngomong pakai logat Betawi, tanpa sengaja otomatis sudah lucu. 

Dan suasana pun jadi segar penuh keakraban. Gak perlu banyak teori ice breaking segala. Cukup ganti ceramah pakai logat Betawi, maka otomatis lucu dengan sendirinya.

Barangkali itu pula yang bikin RCTI selalu me-rerun tayangan jadul Si Doel Anak Sekolahan. Meski tayang ulang, tetap saja ratingnya tinggi. 

Konon di awal masa tayang season pertama dulu di tahun 90-an, dialog-dialog kocak di luar script antara Babe Sabeni dan Bang Mandra nyaris bikin jamaah shalat tarawih di masjid jadi sepi di masa itu. Gara-garanya apalagi kalau bukan mau nonton Si Doel. 

Uniknya, penggemar lawakan khas lenong Betawi bukan hanya digemari orang Betawi, tapi sudah jadi selera seluruh orang Jakarta bahkan seluruh bangsa Indonesia. 

Saya dulu awalnya tidak bisa ceramah pakai gaya Betawi. Tapi gara-gara tiap hadir di pengajian para kiyai Betawi, memang susah menahan sakit perut karena lucu.

Coba iseng putar ulang ceramah alm. kiyai Zaenudin MZ.  Pasti kita ngakak habis dibuatnya. Lucu dan segar, tapi juga berbobot ada isinya. Kalau jamaah pas ketawa, pecah banget dan terasa menggelegar. 

Konon cuman Kiyai Zaenuddin MZ doang yang bisa ceramaah di depan Pak Harto dengan santai, lucu dan kocak, sampai Beliau Presiden ikut ngakak. 

Padahal materinya lagi mengeritik atau nyindir pak Harto. Kalau yang ngomong orang lain, bisa lain cerita. Tapi ini yang ngomong Kiyai Zaenudin, pak Harto bukan marah tapi ngakak. 

Zaman kecil saya suka nonton lawak di TVRI. Bagyo CS misalnya, itu kan pelawak Jawa semua. Lucu juga sih. 

Tapi pas muncul Jayakarta Group dengan tokoh Jojon dengan logat Betawinya, rasanya pecah sekali. Lawakan khas Srimulat rasanya kok lewat. 

Zaman sekarang, nyaris semua komedian baik di YouTube ataupun di TV umumnya pakai logat Betawi, walau pun aslinya bukan orang Betawi.

Karena bahasa Betawi nampaknya memang diciptakan sebagai bahasa para pelawak. Saya juga nggak tahu, kalau nyeramahin orang pakai logat Betawi, rasanya santai banget. 

Bahkan meski saya ngomong rada kasar, tapi bawaannya jamaah pengen ngakak melulu. Karena narasi dengan gaya Betawi memang beda.

(Ahmad Sarwat)