Perkiraan IMF: Ekonomi Turki Akan Tumbuh 6% Pada 2021

[PORTAL-ISLAM.ID]  IMF pun mengakui dalam revisi prediksi ekonomi dunia, IMF melihat ekonomi Turki akan tumbuh 6% pada 2021.

Dana Moneter Internasional (IMF) mengatakan Ekonomi Turki akan tumbuh sekitar 6% pada 2021, dan mendesak Ankara untuk menerapkan stimulus tambahan yang ditargetkan untuk mengatasi pandemi COVID-19.

Proyeksi pertumbuhan 6% produk domestik bruto (PDB) dalam temuan awal tinjauan tahunan IMF atas ekonomi Turki pada hari Senin dibandingkan dengan proyeksi pertumbuhan 2021 sebelumnya sebesar 5% untuk negara yang dikeluarkan pada bulan Oktober sebagai bagian dari Outlook Ekonomi Dunia terakhir IMF.

Penyebaran vaksin COVID-19 akan memperkuat pemulihan ekonomi global yang lebih kuat pada tahun 2021, demikian prediksinya hari Selasa (26/1/2021), seperti dilansir Daily Sabah.

Setelah tenggelam 3,5% pada 2020, tahun terburuk sejak Perang Dunia II, ekonomi global akan tumbuh 5,5% tahun ini, prediksi organisasi pemberi pinjaman 190 negara itu. Angka baru untuk 2021 merupakan peningkatan dari 5,2% ekspansi yang diperkirakan IMF pada bulan Oktober dan akan menandai tahun tercepat pertumbuhan global sejak kembali dari krisis keuangan 2010.

Vaksin diharapkan menahan penyebaran virus dan memungkinkan pemerintah di seluruh dunia untuk memudahkan penguncian dan mendorong kembali ke aktivitas ekonomi normal.

Tetapi IMF juga mengatakan ekonomi di seluruh dunia akan membutuhkan dukungan dari pemerintah mereka untuk mengimbangi kerusakan akibat pandemi dan memperingatkan bahwa mutasi virus corona dapat mengaburkan prospek kesehatan global dan pertumbuhan ekonomi.

Perkiraan positif mendukung lira Turki, yang bernasib lebih baik daripada sebagian besar rekan-rekannya di Eropa, Timur Tengah dan Afrika (EMEA), diperdagangkan 0,2% lebih tinggi terhadap dolar.

PDB Turki melonjak ke tingkat pertumbuhan 6,7% yang lebih dari perkiraan pada kuartal ketiga setelah menyusut sebesar 9,9% dalam tiga bulan sebelumnya ketika penguncian diberlakukan untuk mengekang gelombang awal COVID-19.

IMF mengatakan perkiraan yang lebih optimis ini disebabkan oleh peluncuran vaksin, pemulihan pertumbuhan mitra dagang, dan momentum positif yang dibawa pada akhir 2020.

Sebagai bagian dari paket bantuan yang diumumkan pada musim semi tahun lalu, pemerintah memberikan dukungan keuangan untuk meredam kejatuhan ekonomi dari wabah tersebut. Itu telah memangkas pajak untuk sektor-sektor yang terkena dampak paling parah dan membuka pendanaan untuk pekerja.

Pada bulan Desember, Presiden Recep Tayyip Erdoğan mengumumkan hibah dan dukungan sewa untuk bisnis dan berjanji untuk melanjutkan diskon untuk pajak pertambahan nilai.

Meskipun wabah tersebut menyebabkan penurunan aktivitas ekonomi dan lapangan kerja pada kuartal kedua tahun 2020, IMF mengatakan tanggapan kebijakan awal terhadap pandemi menyebabkan peningkatan tajam dalam PDB.

"Stimulus awal terutama bergantung pada moneter dan ekspansi kredit yang cepat, termasuk penurunan suku bunga kebijakan, pertumbuhan pinjaman murah dan cepat oleh bank-bank milik negara, dan langkah-langkah administratif dan peraturan yang dirancang untuk meningkatkan kredit," kata pernyataan itu.

(Sumber: Daily Sabah)