Heboh "Madam" Bansos, Politikus PDIP Tuduh Provokatif!

[PORTAL-ISLAM.ID]  Politikus PDIP Hendrawan Supratikno menanggapi perbincangan publik menyoal jatah bansos bagi Madam yang disebut merupakan kalangan elite di tubuh partai berlogo banteng moncong putih tersebut.

Menurut Hendrawan, apa yang saat ini ramai dibicarakan merupakan ranah hukum. Sehingga, kata dia, jangan dibumbui macam-macam yang mengarah provokasi.

"Sudah masuk ranah hukum. Jadi kita bersabar dan jangan dibumbui macam-macam. Yang beredar banyak yang diwarnai konstruksi politik yang provokatif," kata Hendrawan kepada Suara.com, Jumat (22/1/2021).

Diketahui, kasus korupsi dana Bansos terus ditelusuri usai tertangkapnya eks Mensos Juliari Batubara. Sempat heboh sosok 'Anak Pak Lurah', kini muncul nama 'Madam' yang diduga ikut menerima jatah istimewa.

Kata 'Madam' sebagaimana dicetuskan oleh penelusuran TEMPO diduga publik merupakan salah satu petinggi PDIP.

Pengamat politik Rocky Gerung ikut mengomentari adanya sosok 'Madam' tersebut. Dia menguraikan dugaannya soal siapakah sosok itu sebenarnya.

Uraian Rocky Gerung tersebut diutarakan lewat sebuah video berjudul "Bongkar!!! SIAPA MADAM, ELIT PDIP PEMILIK JATAH ISTIMEWA BANSOS?" yang diunggah di kanal YouTube miliknya pada Kamis (21/1/2021).

Rocky Gerung tidak menyebut nama secara pasti. Hanya saja, dia mengurai sosok Madam ialah seorang perempuan, bukan ABG, orang dewasa, dan berada di kelompok elit.

"Madam itu sinyal kekuasaan. Madam itu seorang perempuan, dewasa, dan berada di kelompok elit," ungkap Rocky Gerung seperti dikutip Suara.com.

Meski diakuinya rasa penasaran publik mulai memuncak, tetapi Rocky Gerung berkeinginan agar nama itu jangan dibuka dulu.

Pasalnya, Rocky Gerung ingin memperhatikan soal bagaimana reaksi istana mendengar adanya kasus korupsi bansos yang semakin membesar.

"Saya ingin KPK Tempo jangan buka dulu. Kita butuh hiburan. Biar 2-3 bulan kita nikmati sambil memperhatikan apa reaksi istana soal yang betul-betul fundamental dan kasus yang melibatkan seleb kritis berstatus madam," ucap Rocky Gerung.

"Mood publik kalau saya baca kayaknya bubarkan partai itu. Itu terlalu berapi, panasnya tak tertahankan. Tapi saya ingin teduh aja karena ini proses yang harus kita jalani," lanjutnya.

(Sumber: Suara)