Dewan Perlindungan Data Pribadi Turki Melakukan Penyelidikan Terhadap WhatsApp

[PORTAL-ISLAM.ID] Dewan Perlindungan Data Pribadi (KVKK) Turki hari Selasa (12/1/2021) mengumumkan telah secara resmi meluncurkan penyelidikan ke WhatsApp, sehari setelah pengawas kompetisi negara itu mengumumkan penyelidikan terhadap aplikasi perpesanan dan pemiliknya Facebook atas persyaratan penggunaan baru yang memicu masalah privasi.

Dewan pada hari Senin mengumumkan akan membahas "pembaruan wajib" WhatsApp pada pertemuan hari Selasa.

Pertemuan tersebut membahas pembaruan persyaratan penggunaan aplikasi perpesanan yang meminta pengguna untuk menyetujui data pribadi sedang diproses dan dibagikan dengan pemasok, mitra bisnis, penyedia layanan, dan pihak ketiga lainnya di luar negeri.

Setelah mengevaluasi apakah masalah tersebut sesuai dengan undang-undang perlindungan data pribadi umum, KVKK memutuskan untuk memulai tinjauan formal terhadap kondisi pemrosesan data aplikasi, transfer data ke luar negeri, dan prinsip-prinsip dasar.

Dewan Persaingan Turki juga melakukan penyelidikannya apakah Facebook dan WhatsApp melanggar Pasal 6 undang-undang persaingan Turki, yang melarang perusahaan "menyalahgunakan posisi dominan mereka".

Kantor Presiden Recep Tayyip Erdoğan dan Kementerian Pertahanan Turki mengumumkan pada akhir pekan bahwa mereka berhenti menggunakan WhatsApp untuk berkomunikasi dengan jurnalis dan meminta mereka untuk mengunduh aplikasi perpesanan Turki, BiP, yang dikembangkan oleh operator telepon seluler Turkcell.

BiP serta aplikasi perpesanan saingan lainnya seperti Signal dan Telegram telah mengalami peningkatan permintaan yang tiba-tiba di Turki menyusul aturan baru WhatsApp.

(Sumber: DailySabah)