Teruji Hebat di Medan Tempur, Drone Turki Laris Manis Diminati Berbagai Negara


[PORTAL-ISLAM.ID] Sukses di medan perang Suriah, Libya dan kini Azerbaijan, drone tempur Turki kini semakin dilirik berbagai negara.

Ukraina berencana untuk membeli hingga 48 drone tempur buatan Turki, Bayraktar Tactical Block 2 (TB2), sebuah situs berita Ukraina melaporkan, mengutip badan ekspor dan impor Ukraina yang beroperasi di bawah lembaga payung industri pertahanan.

Sementara itu Presiden Serbia mengatakan bahwa pihaknya juga berencana untuk membeli kendaraan udara tanpa awak (UAV) buatan Turki itu.

Pembelian Ukraina terhadap sejumlah besar UAV menimbulkan pertanyaan apakah kendaraan akan diproduksi bersama atau diproduksi secara lokal di Ukraina.

Kementerian Pertahanan Ukraina berencana untuk membeli enam hingga 12 kompleks Bayraktar TB2, masing-masing dengan enam hingga 12 stasiun kontrol, dan tiga hingga empat UAV, kata Defense Express dalam sebuah laporan Senin malam.

Vadym Nozdri, CEO Ukrspetsexport yang bertanggung jawab atas ekspor dan impor peralatan militer saat beroperasi di bawah Ukroboronprom, dikutip oleh laporan tersebut mengatakan, “Ukraina berencana untuk mendapatkan 48 drone yang direncanakan Kementerian Pertahanan untuk ditempatkan menjadi layanan di Angkatan Bersenjata.”

Ukroboronprom adalah organisasi manajemen payung perusahaan industri pertahanan yang didirikan sebagai perusahaan negara terpisah di Ukraina.

Laporan tersebut menunjukkan bahwa karena ini adalah pembelian yang cukup besar, ada kemungkinan lokalisasi produksi di Ukraina.

Ini adalah kemungkinan yang masuk akal mengingat tingginya jumlah pesanan UAV. Angkatan Bersenjata Turki (TSK) sendiri saat ini memiliki 107 drone sejenis dalam inventarisnya.

Selain itu, sejalan dengan percepatan kerja sama antara Kiev dan Ankara serta sebagai bagian dari kunjungan timbal balik pejabat tinggi kedua negara, industri pertahanan selalu menjadi yang terdepan dalam kerja sama tersebut.

Baykar Makina, perusahaan drone Turki dan pemilik drone Bayraktar TB2 yang telah dijuluki sebagai pengubah permainan sejak penggunaan pertama TSK di lapangan, tidak terkecuali untuk kerja sama semacam itu.

Kepala Ukrspetsexport yang dikutip dalam laporan tersebut mengatakan, “Baykar Makina siap berinvestasi di Ukraina dan mengembangkan proyek bersama.”

“Ini adalah produksi bersama, perakitan skala besar di wilayah Ukraina,” kata Nozdri. Ia menekankan bahwa lokalisasi produksi juga akan “mengurangi biaya setiap kompleks hingga 35%”.

Dia mengatakan bahwa mereka sekarang sedang menguji ketahanan drone yang sudah dibeli terhadap kondisi iklim yang lebih parah yang akan menjadi faktor penentu dalam pembelian tambahan.

“Penjualan lebih lanjut Bayraktar TB2 oleh Turki secara langsung bergantung pada hasil operasi eksperimental ini,” Nozdri menekankan.

Tahun lalu, Presiden Ukraina Petro Poroshenko mengumumkan perjanjian yang ditandatangani tentang pembelian 12 UAV Bayraktar TB2 Turki untuk tentara Ukraina.

Perjanjian tersebut menyatakan enam Bayraktar TB2 akan dikirim ke Ukraina dalam satu tahun, dan tiga sistem serta peralatan stasiun kendali darat juga dikirim ke negara itu pada periode berikutnya.

Drone pengintai dan serang Turki sukses menyelesaikan tes penerimaan di Ukraina pada November 2019.

Setelah sukses dengan drone bersenjata, menantu Erdogan kembali berhasil uji mobil terbang pertama Turki

Presiden Serbia puji kemampuan drone Turki

Presiden Serbia Aleksandar Vucic memuji drone tempur Bayraktar dan menekankan bahwa negaranya sangat tertarik dengan sistem drone tersebut dan pasti akan membeli lebih banyak lagi di masa depan.

“Kami akan melihat apakah kami akan mencapai kesepakatan dengan pihak Turki. Bagaimanapun, ini adalah drone yang sangat bagus. Saya harus memberikan hak kepada produsen Turki,” kata Vucic kepada wartawan di Istana Serbia di ibu kota Beograd.

Vucic juga mengatakan bahwa dirinya selalu ingin meningkatkan keamanan Serbia.

“Kami tidak mengancam atau menyerang siapa pun. Namun, kami harus selalu siap untuk menghindari kejutan apa pun. Dalam hal ini, kami akan mengambil langkah yang diperlukan,” imbuh dia.

Menekankan bahwa Serbia adalah ‘negara yang benar-benar netral’ dalam hal militer, Vucic mengatakan negaranya ingin mempertahankan dan melindungi wilayah udara dan wilayah mereka sendiri.

Dia menggarisbawahi bahwa sistem UAV tersebut mahal tetapi investasi “sangat cerdas”.

UAV bersenjata Bayraktar TB2 dikembangkan dan diproduksi oleh perusahaan pertahanan Turki Baykar Technologies.

Alat militer ini telah digunakan oleh militer Turki dan polisi Turki sejak 2015.

UAV bersenjata TB2 dikembangkan untuk misi pengintaian dan pengawasan taktis dan juga dapat membawa amunisi dan melakukan serangan serta memiliki akuisisi target laser.

(Sumber: Daily Sabah/Anadolu Agency/Turkinesia)