Turki Menjadi Negara Superpower


"Turkey is becoming a superpower"

Oleh: Motasem A Dalloul | Middle East Monitor

Setelah eksplorasi ekstensif, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dengan riang mengumumkan pada hari Jumat bahwa negaranya telah membuat penemuan gas alam terbesar dalam sejarahnya. Gas yang ditemukan di Laut Hitam diperkirakan mencapai 320 miliar meter kubik. Erdogan mengatakan bahwa produksi untuk penggunaan komersial dapat dimulai pada 2023.

“Turki telah menyadari penemuan gas alam terbesar dalam sejarahnya,” Erdogan dilaporkan oleh Turki dan media massa global, menekankan bahwa hal ini akan membantu negara tersebut menjadi pengubah permainan dalam kaitannya dengan pasar energi. “Kami bertekad untuk menyelesaikan masalah energi kami,” tegasnya.

Erdogan mengatakan kepada bangsanya bahwa penemuan gas ini adalah anugerah dari Allah untuk meningkatkan ekonomi Turki dan meningkatkan standar hidup di negara tersebut. “Tuhanku telah membuka pintu menuju kekayaan yang belum pernah terjadi sebelumnya bagi kami,” katanya.

Faktanya, para ahli energi percaya cadangan gas ini dapat mengurangi tagihan impor negara Turki, yang mencapai $ 41 miliar pada 2019, karena mereka mengantarkan kemerdekaan Turki di bidang ini dan ini akan membantu menghentikan terkurasnya cadangan mata uang asing. Turki mengimpor gasnya terutama dari Rusia, Azerbaijan dan Iran.

Berat Albayrak, menteri keuangan dan menantu Erdogan, mengatakan pemerintah Turki berharap hal itu akan menghilangkan defisit anggaran saat ini.

Erdogan sendiri sangat antusias dengan penemuan ini dan berharap para ahli Turki akan menemukan lebih banyak gas. Ketika dia mengumumkan berita tentang penemuan gas, dia menekankan: "Kami tidak akan berhenti sampai kami menjadi pengekspor energi bersih."

Turki tidak akan dapat membangun pabrik di air laut dalam untuk mendapatkan gas sendiri karena tidak memiliki keahlian yang dibutuhkan untuk pekerjaan ini, tetapi sejauh ini, Turki telah dapat mencari gas tanpa mitra dan menggunakan peralatan sepenuhnya Turki. Setelah penemuan ini, para ahli dan peralatan Turki membuktikan bahwa mereka dipercaya dan mampu melakukan pekerjaan dengan sempurna.

Selama deklarasi tersebut, Erdogan mengatakan bahwa negaranya telah membuat penemuan tanpa perlu mengeluarkan jutaan dolar untuk perusahaan luar.

“Cadangan gas ini sebenarnya adalah bagian dari sumber yang jauh lebih besar. Insya Allah, lebih banyak lagi yang akan datang (ditemukan). Sebagai negara yang bertahun-tahun menggantungkan diri pada gas dari luar (impor), kami melihat masa depan dengan jaminan yang lebih sekarang,” tambahnya.

Thomas Purdie, konsultan Wood Mackenzie, berkata: "Ini adalah penemuan terbesar di Turki dengan selisih lebar, dan salah satu penemuan global terbesar tahun 2020."

Mengikuti premis ini, kita dapat mengatakan bahwa Turki sedang menuju menjadi negara adidaya karena telah bergerak menuju kemerdekaan penuh. Kebudayaannya telah menyebar ke seluruh dunia dan ini terlihat jelas dari banyaknya wisatawan internasional yang mengunjungi Turki.

Turki telah membuat pencapaian signifikan di bidang teknologi dan industri luar angkasa dan mencapai klimaks dari perkembangan ekonomi karena barang-barangnya dicari di seluruh dunia dan kini telah mencapai ambang pintu kemandirian energi.

Penemuan baru, bagaimanapun, akan membutuhkan waktu untuk mencapai pasar, kata para kritikus, meninggalkan era kemandirian energi jauh untuk Turki. Tetapi mereka memberikan pengaruh kepada Ankara saat merundingkan pembaruan kontrak gasnya.

Mereka juga dapat membantu mengurangi ketegangan antara Turki dan Yunani atas upaya eksplorasi hidrokarbon Ankara di perairan yang diklaim oleh Yunani di Mediterania Timur.

John Bowlus dari Pusat Energi dan Pembangunan Berkelanjutan di Universitas Kadir Has Istanbul mengatakan kepada TRT: "Ini sangat penting bagi Turki karena penemuannya berada di Laut Hitam, tidak seperti Mediterania Timur, yang penuh dengan semua jenis masalah geopolitik."

Setelah gas alam “historis” ini ditemukan, Ankara memiliki dua pesan; satu untuk sekutunya bahwa Turki adalah negara yang kuat dan mereka dapat bergantung padanya dan pesan lainnya untuk musuh-musuhnya bahwa ia cukup kuat untuk berdiri sendiri dalam krisis apa pun dan tidak dapat dengan mudah ditentang.

*Sumber: MEMO

loading...