Tujuh Perusahaan Pertahanan Turki Masuk 100 Besar Dunia


[PORTAL-ISLAM.ID] Majalah Defense News yang berbasis di AS mencantumkan tujuh perusahaan pertahanan Turki dalam daftar 100 perusahaan global teratas dengan pendapatan pertahanan tertinggi.

Tujuh perusahaan Turki, termasuk dua entri baru, telah masuk dalam daftar 100 perusahaan pertahanan teratas dunia yang diperingkat oleh Defense News.

Defense News mengumumkan daftarnya minggu ini. Publikasi yang berbasis di AS, yang berfokus pada politik dan bisnis militer, menggunakan data dari analis dan laporan tahunan perusahaan untuk menilai pendapatan pertahanan mereka guna menentukan peringkat perusahaan pertahanan paling bergengsi di dunia.

Tahun ini, jumlah perusahaan Turki dalam daftar 100 Teratas naik menjadi tujuh dari sebelumnya lima.

(1) ASELSAN

Perusahaan pertahanan terbesar Turki ini berada di peringkat 48, naik ke 50 besar dari posisi ke-52 tahun lalu. Perusahaan ini masuk daftar Top 100 mulai tahun 2006 di posisi 93.

Omset tahunan perusahaan naik 21 persen menjadi $ 2,172 miliar.

Pengalaman ASELSAN dalam sistem pertahanan militer mencakup teknologi pencitraan dan elektro-optik serta solusi produk berdasarkan penelitian dan pengembangan.

(2) TUSAS

Salah satu penyedia penting komponen mesin untuk perusahaan seperti Boeing, Airbus, Lockheed Martin, Northrop Grumman, Bombardier dan Leonardo, TUSAS Engine Industries (TEI) juga naik dalam daftar.

Omset perusahaan pada 2019 mencapai $ 1,858 miliar, naik 42 persen dari $ 1,307 miliar pada 2018, dan menempati peringkat ke-55 dibandingkan dengan posisi ke-69 tahun lalu.

(3) BMC Holding

Setelah masuk daftar tahun lalu di peringkat 85 dengan $ 554 juta, pembuat kendaraan lapis baja Turki BMC merosot ke posisi 89, dengan omset tahunan $ 533 juta.

BMC memproduksi banyak kendaraan komersial dan militer mulai dari bus hingga kendaraan lapis baja.

Perusahaan ini akan melakukan produksi massal tank tempur asli Turki 'Altay.'

(4) ROKETSAN 

Produsen rudal Turki ROKETSAN, yang bertujuan menjadi pelopor dalam sistem roket dan rudal, juga masuk dalam daftar tahun ini.

ROKETSAN mengunci posisi ke-91, dua di bawah peringkat tahun lalu.

Omset tahunannya turun 1 persen menjadi $ 515 juta.

Di antara produk penting ROKETSAN adalah Bora long.

(5) STM Defense Technologies and Engineering Ltd 

Berada di urutan ke-92 dalam daftar, dibandingkan dengan yang ke-85 tahun lalu.

Omset tahunan perusahaan turun 14 persen menjadi $ 485 juta dari $ 564 juta.

(6) FNSS

Produsen kendaraan darat lapis baja ini masuk peringkat ke-98 tahun ini.

Omset tahunan FNSS adalah $ 367 juta pada 2018, sekarang naik 2 persen menjadi $ 374 juta.

(7) HAVELSAN

Memproduksi solusi perangkat lunak untuk industri pertahanan Turki dan meningkatkan pendapatan tahunannya sebesar 6 persen menjadi $ 295 juta dari $ 278 juta.

Perusahaan ini masuk peringkat ke-99 dalam daftar bergengsi tahun ini.

Lima teratas

Lima teratas dalam daftar 100 perusahaan terbesar adalah perusahaan AS.

Yang pertama adalah Lockheed Martin, dengan omset tahunan $ 50,5 miliar, Boeing dengan $ 34,3 miliar, General Dynamics dengan $ 29,5 miliar, Northrop Grumman dengan $ 28,6 miliar dan Raytheon Company dengan $ 27,4 miliar.

Sumber: TRT

loading...