Soal Ketegangan di Mediterania, Erdogan: 'Setiap serangan terhadap kapal Turki akan menelan biaya mahal'


[PORTAL-ISLAM.ID] ANKARA - Setiap serangan terhadap kapal Turki yang terlibat dalam eksplorasi energi di sepanjang landas kontinen Turki di Mediterania Timur akan membayar mahal, presiden Turki memperingatkan pada hari Kamis (13/8/2020).

"Kami katakan sebelumnya bahwa jika Anda menyerang [kapal bor] Oruc Reis kami, Anda akan membayar mahal, dan hari ini mereka mendapat tanggapan pertama mereka," kata Erdogan, berbicara pada sebuah acara yang menandai ulang tahun ke-19 Partai Keadilan dan Pembangunan (AKP).

Pernyataan Erdogan muncul di tengah meningkatnya ketegangan di kawasan itu setelah Yunani mengirim kapal perangnya ke daerah itu setelah penandatanganan kesepakatan maritim yang kontroversial dengan Mesir.

Sebelumnya pada hari itu, Erdogan dan Kanselir Jerman Angela Merkel juga membahas perkembangan regional, menurut pernyataan Direktorat Komunikasi Turki.

Selama panggilan telepon, Erdogan menekankan bahwa Turki percaya dalam menyelesaikan masalah di Mediterania Timur dalam kerangka hukum internasional berdasarkan dialog dan kesetaraan.

Juga di hari yang sama berbicara di telepon dengan Presiden Dewan Uni Eropa Charles Michel, Erdogan membahas perkembangan terkini di Mediterania Timur.

Pembicaraan itu dilakukan menjelang pertemuan luar biasa Dewan Urusan Luar Negeri Uni Eropa pada Jumat untuk membahas ketegangan Turki-Yunani baru-baru ini di Mediterania Timur.

Awal pekan ini, Turki melanjutkan eksplorasi energi di wilayah tersebut setelah Yunani dan Mesir menandatangani kesepakatan pembatasan maritim yang kontroversial.

Kesepakatan itu datang hanya sehari setelah Ankara mengatakan akan menunda eksplorasi minyak dan gasnya sebagai isyarat niat baik.

Tapi, setelah menyatakan kesepakatan Yunani-Mesir "batal demi hukum," Turki mengizinkan kapal penelitian Oruc Reis untuk melanjutkan aktivitasnya di suatu area di dalam landas kontinen negara itu.


Kapal tersebut akan melanjutkan misi dua minggu hingga 23 Agustus bersama dengan kapal Cengiz Han dan Ataman.

Erdogan mengatakan satu-satunya solusi untuk sengketa tersebut adalah melalui dialog dan negosiasi, dan mendesak Athena untuk menghormati hak-hak Turki.

Turki secara konsisten menentang upaya Yunani untuk mendeklarasikan zona ekonomi eksklusif berdasarkan pulau-pulau kecil di dekat pantai Turki, melanggar kepentingan Turki, negara dengan garis pantai terpanjang di Mediterania.

Erdogan menyebut mentalitas Yunani yang menjadi penyebab ketegangan akhir-akhir ini.

"Bukan Turki yang meningkatkan ketegangan di Mediterania, melainkan mentalitas Yunani dan Siprus Yunani-lah yang berusaha mengabaikan Turki dan Republik Turki Siprus Utara," kata Erdogan, seperti dikutip dari Anadolu, Kamis (13/8).

Erdogan mengulangi seruan Turki untuk berdialog dan bernegosiasi dengan Athena sebagai satu-satunya cara untuk mencapai resolusi di Mediterania Timur untuk solusi yang sama-sama menguntungkan.

"Kami tidak akan pernah mengejar petualangan yang tidak perlu atau memicu ketegangan," katanya.

Menegaskan bahwa penelitian seismik yang dilakukan baru-baru ini oleh kapal bor Ankara, MTA Oruc Reis, di Mediterania Timur berada dalam batas-batas landas kontinen Turki. Erdogan juga menekankan bahwa Turki tidak tertarik untuk melanggar hak negara lain tetapi juga tidak akan mengizinkan pelanggaran.

Dia mengatakan semua tindakan Turki di kawasan itu sah dan bahwa tindakan baru-baru ini terhadap Turki oleh negara lain dimaksudkan untuk mengepung negara itu dari laut.

"Kami tidak akan pernah tunduk pada skema ini. Tidak ada negara atau perusahaan yang dapat melakukan survei [pengeboran] di wilayah kami tanpa izin kami."

Erdogan mengkritik klaim yurisdiksi maritim Yunani melalui pulau Meis atau Kastellorizo, di lepas pantai Turki, dengan mengatakan bahwa kasus untuk zona seluas 40.000 kilometer persegi (11.662 mil laut persegi) melalui pulau sekitar 10 km persegi (3,9 mil persegi) adalah sesuatu yang konyol dan tidak berdasar.

Sebagai bagian dari kegiatan survei hidrokarbon negara itu, Turki mengeluarkan NAVTEX (teleks navigasi) pada 10 Agustus 2020, mengumumkan bahwa kapal Oruc Reis akan mulai melakukan penelitian seismik baru di Mediterania Timur.

Keputusan Turki datang menyusul kesepakatan pembatasan kontroversial yang ditandatangani antara Yunani dan Mesir, hanya sehari setelah Turki mengatakan akan menunda kegiatannya di kawasan itu sebagai tanda niat baik setelah upaya mediasi dari Jerman.

Sebagai respon, Turki akhirnya mengizinkan Oruc Reis untuk melanjutkan kembali aktivitasnya di sebuah wilayah di dalam landas kontinen Turki. Kapal Oruc Reis akan melanjutkan aktivitas seismik di Mediterania Timur bersama dengan kapal Cengiz Han dan Ataman hingga 23 Agustus.

Turki secara konsisten menentang pengeboran sepihak yang dilakukan pemerintahan Siprus Yunani di Mediterania Timur, dengan menyatakan bahwa TRNC juga memiliki hak atas sumber daya di daerah tersebut.

Keputusan Turki untuk mengumumkan eksplorasi baru di Mediterania Timur menimbulkan kekhawatiran di Yunani. Pada hari Senin (10/8) Athena menanggapi keputusan Turki itu dengan dengan menempatkan angkatan lautnya dalam keadaan siaga.[]

loading...