ASTAGHFIRULLAH... Masjid Dijadikan Toilet Umum di Xinjiang China


[PORTAL-ISLAM.ID]  Toilet umum telah didirikan di lokasi masjid yang dihancurkan di kota Atush (di Cina, Atushi), di Daerah Otonomi Uyghur Xinjiang (XUAR) barat laut Tiongkok, menurut seorang pejabat setempat, sebagai bagian dari apa yang diyakini beberapa pengamat sebagai kampanye bertujuan untuk menghancurkan semangat Muslim Uyghur.

Dilansir RFA (13/8/2020), laporan pembangunan toilet di bekas situs masjid Tokul di desa Suntagh Atush datang beberapa hari setelah Layanan Uyghur RFA mengetahui bahwa pihak berwenang telah merobohkan dua dari tiga masjid di sana dalam melaksanakan arahan untuk menghancurkan tempat ibadah Muslim secara massal.

RFA baru-baru ini melakukan wawancara telepon dengan ketua komite lingkungan Uyghur dari desa Suntagh di Atush, kota tingkat kabupaten yang berpenduduk sekitar 270.000 orang di bawah administrasi prefektur Kashgar di wilayah penghasil kapas dan anggur di barat daya XUAR.

Ketua komite, yang berbicara dengan syarat anonim karena takut akan pembalasan, mengatakan kepada RFA bahwa masjid Tokul dirobohkan pada tahun 2018 dan bahwa toilet telah dibangun sebagai gantinya oleh "orang-orang Han [China]."

"Ini toilet umum ... mereka belum membukanya, tapi sudah dibangun," katanya.

“Warga punya WC di rumah, jadi tidak ada masalah seperti itu,” imbuhnya saat ditanya apakah memang ada kebutuhan WC umum di masyarakat sekitar.

Ketua panitia mengatakan bahwa dengan Suntagh terletak sekitar tiga kilometer (1,85 mil) di luar pusat Atush, daerah itu melihat sedikit atau tidak ada wisatawan yang memerlukan akses ke kamar kecil.

Dia mengakui, toilet tersebut kemungkinan besar dibangun untuk menutupi reruntuhan masjid Tokul yang hancur, serta untuk keperluan pemeriksaan kelompok yang berkunjung ke daerah tersebut.

Kepala desa mengatakan tidak jelas berapa banyak orang yang bisa menampung kamar kecil itu.

“Itu masih tutup, jadi aku bahkan belum masuk,” katanya.

Warga Suntagh lainnya, yang juga menolak disebutkan namanya, mengatakan bahwa salah satu dari dua masjid di desa yang baru-baru ini diketahui RFA dirobohkan pada atau sekitar musim gugur 2019 — Masjid Azna — telah diganti dengan "toko serba ada" yang menjual alkohol dan rokok, yang penggunaannya tidak disukai dalam Islam.

Sumber: RFA

loading...