Turki Menjadi Pemain Dunia di Industri Mobil Listrik


[PORTAL-ISLAM.ID] Prototipe mobil listrik nasional Togg diluncurkan oleh Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan tahun lalu.

Desember lalu Turki mengumumkan bahwa penantiannya untuk memproduksi mobil yang sepenuhnya buatan sendiri akan segera berakhir ketika negara itu meluncurkan prototipe pertama kendaraan listrik baru di kota Gebze di barat laut.

Pada upacara peluncuran, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan mobil yang diproduksi secara lokal akan memenuhi impian negara yang telah lama ditunggu-tunggu tentang kemandirian manufaktur mobil.

Kemajuan ini mengalami progres, dimana publik menyaksikan upacara bersejarah pada hari Sabtu lalu (18/7/2020) peletakan batu pertama untuk pembangunan pabrik mobil nasional pertama di provinsi Bursa, sebuah wilayah yang dikenal sebagai ibukota otomotif Turki.

Dalam sambutannya, Presiden Erdogan mengatakan pembangunan kompleks yang sedemikian besar akan secara radikal mengubah citra masyarakat tentang industri manufaktur mobil asli Turki.

"Kami berencana untuk menyelesaikan pabrik (pembangunan) dalam 18 bulan dan memproduksi kendaraan (pertama) pada kuartal terakhir 2022," kata Erdogan.

Presiden mengatakan bahwa dia bangga Turki mampu melakukan tantangan meskipun pandemi Covid-19 sedang berlangsung dan bahwa Turki mampu mewujudkan impian manufaktur mobilnya setelah upaya yang gagal untuk memproduksi mobil Devrim (Revolusi) pada tahun 1961.

Gurkan Karakas, CEO Automobile Joint Venture Group (TOGG) Turki, mengatakan bahwa kompleks ini lebih dari sekadar pabrik mobil dan juga akan berfungsi sebagai pusat penelitian dan pengembangan, serta taman pengalaman pelanggan.

Eksekutif menjelaskan bahwa mobil-mobil baru menggabungkan jaringan produksi pintar dengan data real-time dan kompatibilitas dengan Internet of Things. Dia juga menjelaskan bahwa mobil-mobil akan memiliki kisaran baterai yang cukup untuk bersaing dengan alternatif berbahan bakar bensin.

“Kami telah melangkah jauh dalam pengembangan arsitektur unit baterai dan e-power. Kami hampir menyelesaikan desain baterai berteknologi tinggi kami yang akan menyediakan jangkauan antara 300 hingga 500 kilometer,” kata Karakas.

Berbicara tentang spesifikasi ramah lingkungan, Karakas mengatakan: "(Mobil TOGG) adalah kesembilan dari batas hukum (emisi) di Turki, seperlima dari batas hukum di Eropa dan itu adalah yang terbersih di Eropa."

TOGG akan menghasilkan lima model yang berbeda - sport utility vehicle (SUV), sedan, c-hatchback, b-SUV dan b-MPV.

Sumber Domestik

Platform kendaraan listrik, yang dirancang oleh para insinyur TOGG akan asli dan dipatenkan.

Platform ini akan menyediakan struktur untuk efisiensi, kenyamanan, daya tahan, dan keamanan maksimum.

Karakas menyatakan bahwa pabrik akan memproduksi satu juta kendaraan dalam lima model yang berbeda hingga tahun 2030. Dia mengatakan bahwa 93 persen sumber pemasok TOGG telah selesai dengan 78 persen dari Turki dan 22 persen dari negara-negara Eropa dan Asia.

Proyek mobil nasional ini menelan investasi sebesar TL 22 miliar ($ 3,21 miliar), dan pabrik akan memulai produksi massal pada 2022 dengan kapasitas tahunan 175.000 unit.

Pada Juni 2018, lima raksasa industri Turki - Anadolu Group, BMC, Kok Group, Turkcell dan Zorlu Holdings, serta organisasi payung, Union of Chambers dan Pertukaran Komoditas Turki - bergandengan tangan untuk memproduksi mobil asli Turki ini.

Pemerintah telah menjamin bahwa mereka akan membeli 30.000 kendaraan pada tahun 2035.

Turki telah mengumpulkan lebih dari $ 126 juta untuk mendanai inovasi dan pengembangan regional, menurut menteri industri dan teknologi negara itu. Mobil listrik akan menghasilkan 175.000 unit per tahun.

Turki sudah menjadi eksportir besar ke Eropa mobil yang dibuat di dalam negeri oleh perusahaan-perusahaan seperti Ford, Fiat Chrysler, Renault, Toyota, dan Hyundai.

Karakas mengatakan proyek itu akan menambah sekitar 50 miliar euro ke ekonomi Turki dalam waktu 15 tahun dengan meningkatkan lapangan kerja baik secara langsung maupun tidak langsung

Pabrik akan mempekerjakan 4.323 staf, termasuk 300 personel yang berkualifikasi teknis.

Sumber: TRTWorld