Hagia Shopia: Tempat Suci 2 Imperium


Hagia Shopia: Tempat Suci 2 Imperium

Napoleon Bonaparte pernah berkata: "Jika bumi adalah satu negara, Istanbul akan menjadi ibukotanya." Selain keindahan geografis dan posisi geostrategisnya, Istanbul adalah salah satu kota paling berharga di dunia secara historis. Ketika Kekaisaran Romawi dibagi menjadi Kekaisaran Romawi Barat dan Timur, Konstantinopel (Istanbul) menjadi ibu kota Kekaisaran Romawi Timur (Bizantium). Di sisi lain dari semenanjung bersejarah terletak daerah pemukiman kuno Khalkedon (Kadiky-Fikirtepe) yang lebih tua dari ibukota itu sendiri.

Kekaisaran Bizantium melindungi ibukotanya dengan tembok yang tidak bisa ditembus yang membentuk sistem pertahanan yang masif dan kompleks. Faktanya, Konstantinopel adalah salah satu benteng purbakala yang paling canggih yang melingkupi istana-istana megah dan kubah-kubah yang mewakili kemakmuran besar-besaran. Meskipun dikepung dalam banyak kesempatan, tembok-tembok Konstantinopel terbukti tidak dapat ditembus selama hampir 900 tahun. Ironisnya, pendudukan Konstantinopel yang paling menghancurkan terjadi oleh Tentara Salib yang menjarah dan menghancurkan kota pada 1204.

Segera setelah Hagia Sophia dibangun pada 537 sebagai katedral patriarki Konstantinopel, agama Islam muncul dan mulai menyebar dari Semenanjung Arab. Dinasti Umayyah mengepung kota itu tetapi akhirnya mundur. Abu Ayyub al-Ansari, seorang sahabat Nabi dan menjadi salah satu arsitek spiritual Istanbul, mati syahid selama pengepungan ini dan dimakamkan di distrik Eyüp Istanbul, yang dinamai menurut namanya.

Kekaisaran Ottoman tersebar terutama di Balkan dan Eropa. Selama masa pemerintahan Murad I, Ottoman merebut hampir semua tanah di Balkan. Meskipun Ottoman mengepung Konstantinopel pada banyak kesempatan, mimpi menaklukkan Konstantinopel baru diwujudkan oleh Sultan Mehmed II pada tahun 1453.

Ketika Sultan Mehmed II (Muhammad Al-Fatih) menaklukkan kota itu, ia menyatakan dirinya sebagai Kayser-i Rum (Kaisar Romawi). Menyatakan dirinya tidak hanya sebagai wakil umat Islam, tetapi Kaisar Romawi, Mehmed II mengubah Gereja Ortodoks sebagai pusat dunia Ortodoks.

Hagia Sophia adalah bangunan paling megah dari Kekaisaran Romawi. Itu belum pernah terjadi sebelumnya hingga Mimar Sinan, Arsitek Agung Kekaisaran Ottoman, membangun Masjid Selimiye dan Sultan Ahmed. Setelah penaklukan Konstantinopel, Sultan Mehmet mengubah Hagia Sophia menjadi masjid.

Kekaisaran Ottoman telah menjadi bagian dari sistem negara Eropa selama 400 tahun dan jutaan orang dari berbagai agama dan sekte keagamaan hidup damai di bawah kekuasaan Ottoman. Menjadi megacity kosmopolitan, Istanbul adalah bukti hidup warisan Ottoman kedamaian dan harmoni antara berbagai agama dan orang.

Ketika Perang Dunia I berakhir, Inggris menduduki Istanbul untuk sementara waktu. Meskipun mereka bermimpi mengubah Hagia Sophia menjadi sebuah gereja, mereka tidak ingin menyinggung kaum Muslim dan memicu mereka melawan diri mereka sendiri terutama di India.

Selama periode Republik, Hagia Sophia diubah menjadi museum. Ini adalah sumber penderitaan bagi umat Islam di seluruh dunia. Hari ini, Hagia Sophia dibuka kembali sebagai masjid, mendapatkan kembali status masjid sebelumnya yang diberikan oleh Sultan Mehmet Al-Fatih.

Penulis: İHSAN AKTAŞ

(Daily Sabah)

loading...