Mohon Ini Jadi Perhatian Pak Gubernur Jabar RK


Tadi nya ga mau saya ikut menulis KISAH NYATA yg terjadi di adik saya sendiri langsung..

Karena pasti dianggap menyerang Institusi kesehatan yg tidak pernah salah dengan dalih penolong nyawa manusia !!!!

Padahal tidak sedikit yg greed dan terlalu maruk demi bisnis semata.

Kejadian ini beberapa hari lalu, persis seperti kejadian yg di share ini, istri adik saya langsung mengalami pendarahan di kehamilan 32 minggu nya, langsung oleh adik saya dibawa kerumah sakit fatmawati langsung ke UGD, dan kejadian nya persis mirip, istri adik saya yg sedang pendarahan tidak dilakukan tindakan apapun oleh pihak RS maupun dokter jaga disana, langusng diserahkan form tes covid harus tes mulai dari PCR, SWAB, Rontgen, paru dll banyak sekali.

Baru apabila setelah tes dilakukan dan hasil keluar sekitar beberapa hampir 7 jam hasil keluar dokter baru mau menanganinya, waktu saya denger cerita itu.. naik pitam.

Ini apa apaan rumah sakit dan para petugas medis ini !!!

Adik saya ngamuk, kenapa harus sebanyak itu tes covid nya dan biaya nya tidak lah kecil .. plus harus rontgen kan bahaya itu buat janin, cukup PCR LANGSUNG bisa keluar hasil nya kan bisa, RS jawab ini sudah PROSEDUR !!!!  WTF.

SELAMA berantem sama RS, pasien sama sekali tidak dilakukan tindakan apapun, kebayang sedang pendarahan tidak ada tindakan kalau terjadi meninggal? RS lepas tangan tenaga medis ga tanggung jawab!!! Bilang meninggal karena covid .. tolol.

Akhirnya jurus telp keluarga dokter, baru kolega sesama dokter mereka baru respek dan respon .. Apalagi ini???? Kalau kita ga punya keluarga dokter lantas perlakuan nya akan berbeda?

Inilah kenapa saya tidak suka dengan mereka yg melakukan ini sebagai bisnis Rumah sakit semata, ga suka sama petugas medis yg seenak nya pasien didepan mata di diemin demi sebuah prosedur ga masuk akal!!

Kemana NOBLE PROFESION itu menguap!!!

Saya rasa banyak kisah seperti ini terjadi sangat banyak sekali, kan pasien selalu jadi korban nya. Rumah sakit selalu mendapat kebenarannya dengan segala dalih medis dan prosedur nya.

-Kang Fery-

(fb)
Tadi nya ga mau saya ikut Menulis kisah nyata yg terjadi di adik saya sendiri langsung.. Karena pasti dianggap...
Dikirim oleh Fery Hasan pada Minggu, 14 Juni 2020
loading...