Telepon Rahasia Pejabat China Bocor, Mestinya Virus Covid-19 Tak Menyebar ke Penjuru Dunia


[PORTAL-ISLAM.ID] Memo telepon pejabat China terkait Virus Corona atau Covid-19 bocor ke publik.

Isi telepon tersebut bisa mencegah tersebarnya virus corona ke penjuru dunia jika saja diumumkan lebih awal.

Selama enam hari pada pertengahan Januari, China tahu virus corona baru (yang di kemudian hari diberi nama covid-19) bisa menjadi pandemi yang mematikan.

Menurut laporan Assiociated Press (AP) yang diterbitkan Rabu (15/4/2020), sebuah memo panggilan telepon rahasia dari Kepala Komisi Kesehatan Nasional China, Ma Xiaowei, dan pejabat kesehatan provinsi pada 14 Januari, yang diperoleh oleh AP, mengatakan soal kemungkinan penularan ke manusia.

"Penularan dari manusia ke manusia adalah mungkin."

"Semua daerah harus bersiap untuk dan menanggapi pandemi."

Ma Xiaowei ketika itu juga sudah berkomunikasi dengan Presiden Xi Jinping, Perdana Menteri Li Keqiang, dan Wakil PM Sun Chunlan. Kala itu, Ma Xiaowei sudah mengakui jika virus corona adalah tantangan besar seperti SARS.

“Situasi epidemi masih buruk dan kompleks, tantangan paling buruk sejak SARS di 2013, dan kemungkinan berkembang menjadi peristiwa kesehatan publik yang besar,” tulis memo dari Ma Xiaowei.

Dalam memo rahasia-nya, Ma Xiaowei juga sudah menyebut bahwa penularan virus corona antar-manusia bukanlah hal yang tidak mungkin.

Namun, China disebut-sebut dengan sengaja menunda pengumuman ke publik terkait virus corona, dan mengabaikan memo rahasia Ma, dari 14 Januari sampai 20 Januari. Pada 14 Januari, otoritas kesehatan China justru secara terbuka menyatakan kalau virus itu berisiko rendah bagi manusia.

Begitu pula halnya dengan sikap Komisi Kesehatan Wuhan yang mengatakan tidak menemukan bukti penularan dari manusia ke manusia.

Komisi Kesehatan Wuhan mengatakan pada 14 Januari, hari yang sama dengan seruan Ma, bahwa pihaknya "tidak menemukan bukti penularan dari manusia ke manusia."

Keesokan harinya, Li Qun, kepala Pusat Pengendalian Penyakit dan Pencegahan darurat pusat, mengatakan kepada TV pemerintah: "Risiko penularan dari manusia ke manusia rendah," AP melaporkan.

Pada saat itu, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), yang bergantung pada negara-negara untuk memberikan data mereka sendiri, mempercayai apa kata China.

WHO kemudian mengatakan hal yang sama kepada negara-negara lain di seluruh dunia.

"Investigasi awal yang dilakukan oleh otoritas China tidak menemukan bukti yang jelas tentang penularan dari manusia ke manusia," tulis WHO pada 14 Januari di akun Twitternya.

Pada saat itu, negara-negara Asia Selatan sedang mencari -dan mengindahkan- pedoman WHO tentang bagaimana mempersiapkan virus Corona, yang sudah menyebar ke Thailand.

Pemerintah-pemerintah di seluruh dunia juga mempertimbangkan langkah-langkah pencegahan mana yang harus dilakukan dan mata mereka terpaku pada respons China.

Dan selama enam hari, pemerintah Cina menyarankan tidak ada yang harus dilakukan.

Pada 20 Januari, Presiden Xi Jinping mengeluarkan komentar publik pertamanya tentang virus, mengatakan wabah "harus ditanggapi dengan serius" dan setiap langkah yang mungkin dilakukan.

Sorang ahli epidemiologi Tiongkok, Zhong Nanshan, mengatakan kepada TV pemerintah bahwa virus itu, sebenarnya, ditularkan di antara manusia.

AP memperkirakan bahwa dalam enam hari sebelumnya, lebih dari 3.000 orang terpapar virus Corona di China.

Periode ini juga adalah waktu-waktu menjelang Tahun Baru Imlek, liburan terbesar di China.

Yakni ketika jutaan orang di seluruh negeri melakukan perjalanan pulang untuk berkumpul dengan keluarga.

Jika pada 14 Januari pihak berwenang China mengatakan kepada orang-orang untuk tinggal di rumah, mengenakan masker, dan menahan diri untuk tidak bepergian, jumlah kasus mungkin telah berkurang sekitar 66%, sebuah makalah 13 Maret oleh para ilmuwan di University of Southampton di Inggris melaporkan.

“Jika mereka mengambil tindakan enam hari sebelumnya, akan ada jauh lebih sedikit pasien dan fasilitas medis sudah cukup,” Zuo-Feng Zhang, seorang ahli epidemiologi di University of California di Los Angeles, mengatakan kepada AP.

Pada 20 Januari, China melaporkan 224 kasus Virus Corona, tetapi para ahli mengatakan jumlah sebenarnya kemungkinan jauh lebih tinggi.

Pada 17 Januari, Wuhan secara resmi melaporkan sekitar 50 kasus, tetapi ada kemungkinan 35 kali lebih banyak, ungkap pemodelan retrospektif dari Imperial College London.

Kasus Virus Corona pertama yang dilaporkan di luar China - di Thailand pada 13 Januari - adalah apa yang mendorong pemerintah China untuk mengambil langkah-langkah internal untuk menghentikan wabah.

Kasus itu membuat para pejabat China ketakutan, tetapi tampaknya itu masih belum cukup untuk mengingatkan WHO.

Pada 6 Desember, dokter-dokter di Wuhan mengemukakan kekhawatiran bahwa orang-orang dapat tertular virus dari orang lain.

Mungkin yang paling terkenal adalah Li Wenliang, yang mulai berbagi data yang tidak menyenangkan dengan sesama dokter tetapi dibungkam oleh polisi di Wuhan.

Dia kemudian harus menandatangi sebuah pengakuan yang mengatakan dia telah berbohong.

Dia kemudian meninggal karena Virus Corona, yang memicu protes di dunia maya karena sensor negara.

Ketika pihak berwenang di Wuhan menekan peringatan Li, otoritas kesehatan China diam-diam memobilisasi.

Pada 15 Januari, atas instruksi Ma, CDC China memprakarsai respons internal "tingkat satu", tingkat respons paling ekstrem.

Pada minggu berikutnya, pejabat CDC dikirim ke seluruh negeri untuk melatih petugas kesehatan, mengumpulkan dana, mengumpulkan data tentang virus, dan mengawasi pengujian laboratorium.

Bandara dan stasiun bus dan kereta api di provinsi Hubei, tempat Wuhan berada, diperintahkan untuk memeriksa suhu orang.

Tapi di luar gelembung ini, lebih dari 1 miliar penduduk China dan seluruh dunia menjalani kehidupan mereka seperti biasa, tidak menyadari bencana yang akan datang.

Presiden Donald Trump pada hari Selasa mengatakan ia akan menarik dana tahunan AS untuk WHO karena kurang meneliti respon China terhadap krisis Virus Corona.

Sepanjang krisis Virus Corona, pihak berwenang di China berusaha menyensor informasi , membungkam wartawan, dokter, dan konten di internet yang mengkritisi negara.

WHO baru menyatakan wabah koronavirus sebagai pandemi pada 11 Maret.

Pada hari ini, 19 April 2020, data Worldometers: lebih dari 160.000 orang telah meninggal karena virus corona dan lebih dari 2 juta orang telah terinfeksi.

Sumber: AP, DLL

loading...