Menuju Zaman Baru


[PORTAL-ISLAM.ID]  Sejarah menceritakan bahwa wabah adalah faktor kunci mundurnya Zaman Purbakala dan lahirnya Abad Pertengahan (Lester K Litte; 2007). Dengan kata lain, wabah telah menjadi salah satu unsur yang mendorong terjadinya perubahan zaman.  Sejak itu, masih menurut catatan sejarah, zaman terus berubah dan perubahan itu antara lain terjadi setelah dunia disapu wabah.

Di masa lalu, pandemik telah berpengaruh nyata terhadap baik sistem politik, ekonomi, maupun budaya; tatanan dunia berubah.  Apakah pandemik Covid-19 kali ini yang melanda dunia juga akan menjadi dadakan, pemicu terjadinya perubahan dunia, perubahan zaman?

Delapan abad sebelum Black Death (Kematian Hitam), pandemik wabah melanda negeri-negeri di sekitar Laut Mediterania dan akhirnya meluas ke timur sampai ke Persia dan ke utara sampai ke Kepulauan Inggris. Ini terjadi pada abad ke 6 di zaman Justinianus I (Flavius Justinianus),  menjadi Kaisar Byzantium (527-565).

Sejarawan Byzantium asal Procopius dari Caesarea (500-565) menulis wabah yang berasal dari China itu masuk ke Pelusium, muara Sungai Nil di Afrika Utara.  Menurut Wendy Orent, penulis Plague, penyakit menyebar ke dua jurusan: utara yakni ke Aleksandria dan timur ke Palestina. Penyebar penyakit ini adalah tikus hitam (Rattus rattus) yang “menumpang” kapal dagang pengangkut gabah (John Horgan, Ancient History Encyclopedia, 2014).

Wabah (karena bakeri Yersinia pestis) itu kemudian disebut sebagai Wabah Justinian karena terjadi di zaman Kaisar Justinianus, yang menyebar serta “menguasai” kawasan Mediterania selama 225 tahun dan baru hilang tahun 750. Jutaan orang tewas.

Wabah Justinian, menjadi titik awal kemunduran Kekaisaran Romawi Timur, yang nantinya akan digantikan oleh Kekhalifahan Utsmaniyah (Ottoman) Turki, karena merosotnya perekonomian yang berbuntut ke pelemahan kekaisaran. Meskipun wabah itu terjadi ketika Kekaisaran Romawi Timur sedang di puncak kejayaannya, zaman keemasan.

Sekitar delapan abad kemudian, dunia dilanda wabah Black Death. Seperti wabah Justinian menjadi salah satu penyebab runtuhnya Kekaisaran Romawi, demikian juga Black Death.

Walter S Zapotoczny  (2006) menulis, Black Death sangat mempercepat perubahan sosial dan ekonomi selama abad ke 14 dan 15; Selain itu juga  menjadi penyebab pecahnya pemberontakan petani di banyak bagian Eropa, seperti Perancis (pemberontakan Jacquerie, 1358) dan di Italia (pemberontakan Ciompi, 1378, yang melanda kota Florence).

Salah satu kelompok yang paling menderita adalah Gereja. Mereka kehilangan prestise, otoritas spiritual, dan kepemimpinan atas rakyat, ketika orang-orang beralih ke mistisisme. Gereja menjanjikan penyembuhan, perawatan, dan penjelasan tentang wabah itu.

Mereka mengatakan itu adalah kehendak Tuhan, tetapi alasan hukuman yang mengerikan ini tidak diketahui. Orang-orang menginginkan jawaban, tetapi tidak ada jawaban. Orang-orang berdoa kepada Tuhan dan memohon pengampunan.

Setelah wabah berakhir, penduduk desa yang marah dan frustrasi mulai memberontak melawan Gereja. Para penyintas juga marah pada dokter, yang mengatakan mereka bisa menyembuhkan pasien, tetapi ternyata tidak. Segera setelah letusan terakhir Black Death, pandangan tentang anak-anak juga berubah.

Meskipun membawa nama keluarga masih dianggap penting, angka kelahiran turun. Anak-anak dianggap “tidak sebanding dengan masalah” untuk dibesarkan karena mereka mungkin akan mati pula. Butuh empat ratus tahun sebelum populasi Eropa menyamai angka sebelum Black Death.

Tuntutan bagi pekerja pertanian memberi para penyintas kekuatan tawar baru. Pekerja yang sebelumnya terikat pada pekerjaan dan penghidupan yang berkaitan dengan tanah sekarang dapat melakukan perjalanan dan mendapatkan upah yang lebih tinggi untuk layanan mereka. Selain itu, orang meninggalkan daerah pedesaan dan bermigrasi ke kota dengan upah yang lebih tinggi.

Tetapi, hal yang perlu dicatat adalah juga kurang ada upaya internasional yang terkoordinasi untuk menerapkan pelajaran dari kebijakan yang diadopsi oleh beberapa pemerintah Asia yang meraih kemajuan dalam relatif membatasi dampak meluasnya pandemik Covid-19, seperti China, Singapore, Hong Kong, Taiwan, dan Korea Selatan.

Padahal, adalah sangat penting menyadari bahwa apa yang memengaruhi satu orang di mana saja, memengaruhi setiap orang di mana pun. Sebab, tak terhindarkan bahwa kita semua  menjadi bagian dari suatu spesies.

Oleh karena itu adalah sangat tidak perlu dan tidak penting, berpikir tentang  pembagian ras, etnis, agama, status ekonomi, dan lain sebagainya, seperti yang dikatakan oleh Presiden AS Donald Trump yang menyebut virus korona sebagai virus China.

Kita harus berpikir bahwa kita harus bekerja bersama, membangun solidaritas global sebagai spesies manusia untuk diorganisasi  saling memelihara, untuk menyadari bahwa kesehatan orang yang paling rentan di antara kita adalah faktor penentu bagi kesehatan kita semua, dan kesadaran untuk terus memelihara Bumi sebagai rumah bersama.

Apabila,  kita tidak siap untuk melakukan itu–orang Jawa mengatakan nut zaman kelakone, mengikuti semangat zaman– kita tidak akan pernah siap menghadapi tantangan yang menghancurkan bagi kemanusiaan kita. Karena kita tidak belajar dari sejarah; bukankah historia magistra vitae, sejarah adalah guru kehidupan?

Bila hal itu terjadi, maka pandemi Covid-19, akan menandai perubahan sejarah manusia dan kemanusiaan; akan muncul zaman baru, yang entah seperti apa.

Penulis: Trias Kuncahyono
loading...