Ilmuwan Muslim Singapura Prof. Ying Ciptakan Tes Cepat Covid-19 Dalam 5 Menit


[PORTAL-ISLAM.ID]  Ilmuwan Muslim Singapura, Profesor Jackie Ying di garis depan perang melawan Covid-19.

Pandemi virus corona telah menempatkan perhatian Singapura pada penelitian dan pengembangan. Para ilmuwan di sini berlomba untuk mengembangkan tes diagnostik dan skrining yang lebih cepat, dan vaksin potensial. Koresponden Kesehatan Senior Joyce Teo melihat apa yang dilakukan Singapura untuk menguji, merawat, dan mencegah Covid-19

Profesor Jackie Ying, yang mengepalai Lab NanoBio di Agensi untuk Sains, Teknologi dan Penelitian (A*Star), dan timnya telah datang dengan tes cepat yang dapat mengetahui apakah seseorang memiliki Covid-19 hanya dalam lima menit. Ketika disetujui, ini akan menjadi tes tercepat untuk Covid-19.

Mereka berharap untuk menyerahkan tes untuk persetujuan dalam waktu satu bulan. Tes ini mencari bahan genetik virus dalam sekresi pasien yang dikumpulkan dari kapas.

Sampel ini kemudian dimasukkan ke dalam perangkat portabel yang akan memberikan hasil dalam waktu sekitar lima hingga 10 menit, menggunakan metode amplifikasi yang sangat cepat yang mereka beri nama 'Cepat'.

"Kami telah melakukan beberapa validasi klinis awal di Rumah Sakit Wanita dan Anak-Anak KK menggunakan sampel pasien nyata, dan menemukan tes itu sangat sensitif dan akurat," kata Prof Ying, seperti dilansir The Straits Times.

Setelah disetujui, teknologi tersebut dapat digunakan untuk membuat kit untuk digunakan di rumah sakit. Itu juga akan diadaptasi untuk digunakan di klinik dokter umum, kata Prof Ying.

Dia dan timnya adalah di antara para peneliti di seluruh dunia yang berlomba untuk datang dengan tes point-of-care yang dapat memberi tahu Anda jika Anda memiliki Covid-19 jauh lebih cepat daripada tes lab standar saat ini. Tantangannya, kata Prof Ying, adalah mengembangkan diagnostik yang cepat dan akurat yang dapat dilakukan tanpa menggunakan mesin yang mahal.

Ketika terjadi pandemi covid-19, sorotan semakin jatuh pada tes cepat sebagai cara untuk menahan penyebaran - karena kekurangan tes berpotensi menyembunyikan sejumlah besar kasus corona.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah menekankan kebutuhan untuk "tes, tes, tes", karena dengan tes yang cepat dan massif memungkinkan kasus covid-19 diketahui lebih awal dan segera diisolasi, sebelum mereka menyebarkannya ke lebih banyak orang.

(Prof. Jackie Ying dan Timnya di Lab NanoBio)

Prof Ying mengatakan dia dan tim ilmuwannya telah bekerja tanpa lelah selama sekitar enam minggu untuk melakukan tes cepat, setelah kepala eksekutif A*Star Frederick Chew memberi mereka tantangan untuk membuat tes cepat untuk Covid-19.

Tes cepat yang diciptakan ini tidak seperti PCR, pendekatan mereka tidak memerlukan pemanasan dan pendinginan antara setiap langkah amplifikasi yang dikendalikan. Ini diaktifkan oleh enzim khusus yang dikembangkan di laboratorium Prof Ying.

Sebelumnya, A*Star telah mengembangkan test kit PCR untuk digunakan di Singapura dan di luar negeri, dan telah menyerahkan tongkat estafet kepada perusahaan lokal MiRXES, yang dapat memproduksinya secara massal.

Sumber: The Straits Times