Mencegah Virus Kaget 2024


Mencegah Virus Kaget 2024

“Kagetan sudah ada yang punya, nggak usah ikut-ikutan kaget. Boleh kaget asal ada gunanya,” Bang Rojak menirukan syair lagu Begadang bang haji.

Sebenarnya Bang Rojak sudah nggak mau lagi ngomongin Prabowo dan Bang Sandi. Sejak dia putus hubungan emosional dengan Prabowo sejak Prabowo masuk rombongan istana, dan putus hubungan dengan Bang Sandi setelah Bang Sandi yang sudah mantan Gerindra balik lagi, Bang Rojak menganggap sandiwara yang nggak lucu.

Bagi Bang Rojak, ngomongin orang yang sudah dia lupakan sama saja dengan masih ada rindu diantara kita. Pokoknya kalau sudah putus ya sudah. Mereka mau lagu apa kek sebodo amat.

Tapi saya nggak kehilangan akal buat mancing Bang Rojak mengenai fenomena kaget berjamaah gara-gara Bang Sandi dituduh membela Omnibus Law.

Akhirnya Bang Rojak kepancing juga. Cuma dia membatasi hanya ngasih tips mencegah virus Koget24. Singkatan dari “Kok Kaget 2024.” Maksudnya supaya nggak kaget menghadapi pilpres 2024 gitu.

“Sekarang gue tanya, kalau misalnye Sandi nggak ngomong soal omnibus law, lu masih harepin ape sama die?” tanya Bang Rojak setelah kepancing.

Pertanyaan yang susah juga dijawab. “Ngarepin apa ya? Ngarepin Sandi jadi oposisi, nggak mungkin. Setelah Bang Sandi balik lagi ke Gerindra, ya dia harus ikut kebijakan Gerindra yang masuk dalam pemerintahan Jokowi.” Saya garuk-garuk kepala nggak gatel.

“Terus, kenapa denger Sandi dukung Omnibus Law lu kaget?”

“Nggak tahu juga ya. Aye denger orang lain kaget, aye ikut-ikutan kaget aje, Bang.”

“Kaget itu kalau kite punya harapan sama die, terus die mendadak nggak sesuai sama yang kite harepin.”

“O, aye baru inget, Bang. Orang bilang, Pak Prabowo masuk ke pemerintahan Jokowi dengan memakai baju lengan panjang, diselipan bajunya ade pisau belati. Itu bahasa ekstrimnya. Bahasa halusnye, dia bisa membenahi pemerintah dari dalem. Berarti Bang Sandi juga bisa ikutan membenahi pemerintah ini, Bang.”

“Tahu dari mane lu kalau dia nyelipin pisau belati. Kalau cuma karet gelang, gimane? Faktanya sampe sekarang kan cuma karet gelang.”

Saya garuk-garuk kepala lagi.

“Pertanyaan berikutnya.”

“Jangan yang susah-susah, Bang. Ntar rambut aye pade rontok nih.”

“Pertanyaan gampang. Sekarang kan yang santer kedengeran nanti pilpres 2024 Prabowo bakal maju menggandeng Puan Maharani jadi cawapresnya. Lu ngarepin ape dari Sandi? Die mau dukung Anies gitu?”

“Ya, nggak mungkinlah, Bang. Dia bakal dukung Prabowo-Puan. Tapi aye malah ngebayangin kaya ape Adian Napitupulu nantinye. Masa sih dia mati-matian ngebela Prabowo yang selama ini nggak ada berentinye dia hina terus. Aye ngebayangin kaye ape congornye nanti.”

“Nah, sekarang kebalikannye. Lu tahu kan gue jagoin Anies bakal capres 2024 nanti?”

“Iye,Bang. Omongan Abang saya kutip di status efbe aye, pilihlah capres yang paling dbenci Cebong.”

“Seumpamanye nanti Anies diusung bukan hanya PKS tapi juga oleh Nasdem. Kan PKS nggak mungkin bisa ngusung sendirian. Lu bakal kaget nggak? Lu masih mau milih Anies?”

“Gimana, ya? Ya masih lah Bang. Yang penting kan Aniesnya.”

“Gue kasih yang lebih ekstrim lagi. Seandainya PKS nggak ngusung Anies, tapi hanya Nasdem dan partai lainnye yang ngusung Anies, lu masih mau milih Anies?”

Saya garuk-garuk kepala lagi. Bang Rojak nerusin omongannya, “Tadi lu ngebayangin Adian ngebela Prabowo. Sekarang bisa nggak lu ngebayangin, teman-teman kite yang tipinya udah menghapus chanel Metro TV bakal ngidupin lagi chanel Metro TV?”

“Udah kebayang sih kaya ape. Cuma abang kan bilang, pilihlah Capres yang paling dibenci Cebong. Lha Nasdem emangnye bukan Cebong?”

“Kalau ngusung Anies bukan Cebong lagi namanye. Paling nggak namamye mantan Cebong.”

“Sekarang gantian aye mau nanya, Bang. Seandainye Gerindra nanti mengusung Anies, abang masih mau milih Anies?”

“Iya, Lah. Emangnye kanape?”

“Lha kan abang udah putus hubungan dengan Gerindra?”

“Putus kan bisa disambung lagi.”

“Sesederhana itu, Bang?”

“Ya, nggak sederhana juga. Sama nggak sederhananye temen-temen kite ngidupin lagi chanel Metro TV jika seumpanye nanti Anies disusung Nasdem. Makanye kenape gue nggak mau lagi ngomongin Prabowo, Sandi, apalagi nyebut Gerindra dengan sebutan Gerandong. Kalau nanti sampe kejadian Gerindra mengusung Anies kan gua harus jilatin ludah gue lagi yang bececeran di sepanjang jalan medsos. Menyambung hubungan yang gue udah putusin aje bukan kerjaan sederhana, apalagi ditambah jilatin ludah sendiri.”

“Yaaah…gimane nanti aje deh Bang.” Saya garuk-garuk kepala lagi. Karena saya memakai celana hitam. Kentara banget banyak ketombe yang jatuh di celana.

(By Balyanur)

loading...