Klaim: Saya adalah perwira senior intelijen militer Tiongkok dan saya tahu kebenaran tentang penyebaran virus corona


[Baca Berita Terkait: China Kehilangan 21 Juta Pengguna Ponsel Selama Wabah Corona, Mati Semua?]

[INI TERJEMAHAN]
Claim: I am a senior Chinese military intelligence officer and I know the truth about the coronavirus outbreak
https://www.intellihub.com/claim-i-am-a-senior-chinese-military-intelligence-officer-and-i-know-the-truth-about-the-coronavirus-outbreak/

Klaim: Saya adalah perwira senior intelijen militer Tiongkok dan saya tahu kebenaran tentang penyebaran virus corona

Izinkan saya mengawali posting ini dengan mengatakan bahwa sama sekali tidak ada cara untuk memeriksa informasi berikut, itulah sebabnya saya mempostingnya di kategori "Analisis" di situs web ini. Namun, saya mempostingnya dalam upaya untuk mengetahui apa yang sebenarnya terjadi dengan seluruh wabah COVID-19 Coronavirus dan mungkin mendapatkan beberapa jawaban di sepanjang jalan.

Saya mendorong semua orang untuk berkomentar di bawah posting ini di bagian komentar dan membagikan ini di media sosial. Pengetahuan adalah kekuatan.

Ambillah untuk apa nilainya. Yang berikut ini diposting di Reddit oleh pengguna Wuhanvirusthrowaway:

"Saya adalah warga negara Cina di Wuhan yang menduduki posisi tinggi dalam intelijen militer. Saya juga anggota Partai Komunis Tiongkok. Sebagai pejabat senior di dekat puncak Partai, saya memiliki akses ke banyak informasi rahasia dan saya telah terlibat dalam banyak proyek pemerintah rahasia. Saya memiliki gelar doktor dari universitas terkemuka di negara barat, itulah sebabnya saya dapat menulis akun saya dalam bahasa Inggris.

Saya memiliki informasi yang saya percaya dapat menyebabkan penggulingan pemerintahan saya. Ini juga relevan bagi miliaran orang di luar Tiongkok, yang semuanya sekarang dalam bahaya eksistensial.

Tidak akan mengejutkan Anda mendengar bahwa jika identitas saya diungkapkan, hidup saya akan berada dalam bahaya besar, seperti halnya istri dan anak saya. Saya meminta Anda untuk menghormati fakta bahwa saya telah menghapus semua akun ini dari fakta yang membuatnya mudah untuk mengidentifikasi saya.

Sekarang Anda akan terbiasa dengan wabah 2019-nCoV baru-baru ini, juga dikenal sebagai NCP, atau hanya "coronavirus". Anda pasti pernah mendengar bahwa itu berasal dari Wuhan, sebuah kota industri di China, dan itu berasal dari binatang - kemungkinan besar kelelawar atau trenggiling - yang dijual di pasar hewan liar. Anda akan diberi tahu bahwa itu adalah penyakit seperti influenza yang pada kasus-kasus parah dapat menyebabkan pneumonia, kegagalan pernapasan dan kematian. Akhirnya, Anda mungkin pernah mendengar bahwa meskipun penyakit ini sangat menular, namun berbahaya hanya untuk orang tua atau mereka yang memiliki sistem kekebalan tubuh yang lemah. Tingkat kematian resmi sekitar 2% atau lebih.

Semua itu adalah kumpulan kebohongan yang dibuat oleh negara China.

Tahun lalu, protes anti-pemerintah berskala besar meletus di Hong Kong. Komite Tetap Partai Komunis Tiongkok menganggap ini sebagai ancaman besar bagi integritas dan stabilitas ibu pertiwi. Pemerintah AS dan Uni Eropa sama-sama tahu bahwa Cina diam-diam bekerja membuat 'agen' biologis yang akan membuat para pemrotes tunduk patuh. Tanpa merinci, saya mengerjakan proyek itu. Kami mencoba mengembangkan semacam semprotan yang dapat disebarkan dari helikopter atau drone dan yang akan menyebabkan keterbelakangan mental dan perubahan perilaku.

Tentu saja, karena Hong Kong adalah salah satu kota paling terbuka dan internasional di dunia, Partai memutuskan bahwa terlalu berisiko untuk melepaskan 'agen biologis' di Hong Kong tanpa terlebih dahulu mengujinya. Untuk ini, diperlukan sejumlah besar ujicoba manusia. Dua kelompok diidentifikasi untuk uji coba ini.

Pertama, kami mengumpulkan sejumlah besar yang disebut "radikal Islam" di Provinsi Xinjiang dan membawa mereka ke apa yang kami sebut "kamp pelatihan". Kami sudah menggunakan kamp-kamp ini untuk eksperimen manusia selama beberapa tahun, tetapi adanya protes Hong Kong berarti kami melipatgandakan upaya kami. Kami mengekspos para tahanan ke berbagai agen percobaan "alpha". Karena ini tidak berbau dan tidak terlihat, subjek tidak menyadari bahwa mereka mengambil bagian dalam uji coba medis. Tingkat kanker yang tinggi, demensia prematur, depresi bunuh diri dan kematian karena kegagalan organ dapat dengan mudah ditekan, karena kamp-kamp tersebut terletak di bagian yang sangat jauh dari tanah air kita.

Setelah percobaan awal menghasilkan agen "beta", itu diangkut ke Provinsi Hubei, di mana ia ditempatkan di fasilitas pengujian militer khusus di luar kota Wuhan. Ini bahkan bukan rahasia yang dirahasiakan: keberadaan fasilitas ini telah dilaporkan dalam berita internasional. Bahkan fakta bahwa letaknya dekat dengan pasar hewan liar adalah fakta yang diketahui.

Pada saat itu Presiden kita telah memperkenalkan sistem "kredit sosial" yang memungkinkan kita mengidentifikasi elemen-elemen yang tidak loyal, kontra-revolusioner, dan borjuis dalam masyarakat kita. Dengan menggunakan skor kredit sosial - yang diambil dari aktivitas online, perilaku belanja elektronik, dan laporan dari informan di masyarakat sipil - kami memilih beberapa pelanggar terburuk. Ini termasuk pengacara dan aktivis HAM, Kristen, homoseksual, artis, intelektual, orang-orang yang berbicara bahasa asing, dan yang tidak diinginkan lainnya.

Setelah pembuat masalah ini dikumpulkan dan ditempatkan di fasilitas pengujian, kami mengekspos mereka ke Agen, yang biokimia di alam dan menyebar dalam aerosol yang tak terlihat, mirip dengan virus tertentu. Hasil awal menggembirakan, karena kami melihat penurunan kognitif yang signifikan dan pengurangan fasilitas pemrosesan mental yang lebih tinggi. Pada dasarnya, orang-orang yang tidak diinginkan kita menjadi cacat mental ringan, yang justru merupakan efek yang ingin kita hasilkan untuk menenangkan populasi yang gelisah di Hong Kong.

Sayangnya, dengan cepat menjadi jelas bahwa 'Agen' juga memiliki efek lain. Sekitar satu minggu setelah retardasi terjadi, subjek kami mengalami kecemasan besar dan serangan panik. Akhirnya mereka mengembangkan gejala yang mirip dengan skizofrenia paranoid. Pada saat itu, tubuh mereka memburuk dengan cepat. Mereka mengalami pendarahan internal yang hebat; dinding pembuluh nadi mereka larut; mereka keluar dari mata dan mulut mereka, dan jaringan mereka hancur.

Untuk mengatakannya dengan cara Barat yang lebih langsung, mereka mulai meleleh.

Kematian biasanya terjadi karena kegagalan banyak organ. Ini didahului oleh setidaknya lima hari penderitaan parah yang tidak dapat diatasi dengan obat penghilang rasa sakit. Pada saat itulah saya pertama kali melanggar protokol kami: satu subjek, seorang wanita tua yang telah menerbitkan kartun memfitnah Presiden kami, memohon saya untuk kematian dengan desakan sedemikian rupa sehingga saya merasa kasihan dan menembaknya. Saya ditegur, tetapi untungnya keluhan itu hilang ketika saya setuju untuk mengganti biaya peluru. Aku bersumpah pada diriku sendiri untuk tidak lagi menunjukkan emosi yang tidak perlu.

Kami memutuskan bahwa Agen kami tidak dapat digunakan. Itu terlalu merusak untuk tujuan kita. Kami ingin penduduk Hong Kong tunduk kepada kami; kami tidak ingin memusnahkannya.

Secara alami, teman-teman Amerika kami pada waktu itu menaruh minat pada pekerjaan kami dan meminta sampel untuk keperluan penelitian dan pengujian mereka sendiri. Mereka mengisyaratkan bahwa mereka ingin menggunakannya untuk menyelesaikan kesulitan-kesulitan tertentu di Venezuela. Biasanya kami akan setuju, karena kami menjaga hubungan persahabatan dengan CIA, tetapi mengingat sifat Agen yang sangat beracun, kami menolak.

Ternyata, ini adalah kesalahan besar. CIA yakin bahwa kami telah mengembangkan sesuatu yang sangat kuat dan ingin menyimpannya untuk diri kita sendiri. Mereka menawarkan banyak uang kepada salah satu peneliti kami. Dengan bodohnya, dia setuju untuk menjual spesimen kepada mereka. Kami menemukan tepat pada waktunya untuk penyerahan dan mencoba menghentikannya. Dalam baku tembak berikutnya - jangan repot-repot mencarinya di berita, tidak pernah dilaporkan di mana pun - beberapa lusin orang tewas.

Namun yang lebih penting, Agen melarikan diri.

Baku tembak terjadi di pasar hewan liar yang telah dilaporkan sebagai lokasi penularan "hewan ke manusia" yang memulai wabah. Tetapi tentu saja tidak ada transmisi seperti itu; itu hanya lokasi di mana CIA seharusnya menerima botol tertutup berisi Agen. Botol itu hancur ketika dijatuhkan oleh pengkhianat yang telah setuju untuk menjualnya kepada orang Amerika.

Sekarang saya mengerti Anda akan skeptis. Jika saya benar-benar seperti yang saya katakan, mengapa saya membagikan informasi ini di internet? Izinkan saya meyakinkan Anda bahwa saya bukan teman sistem pemerintahan Barat. Saya mencintai tanah air saya dan saya setia kepada Partai Komunis. Itu telah mengangkat ratusan juta rekan senegara saya keluar dari kemelaratan dan kemiskinan. Namun, saya juga seorang manusia dan saya memiliki hati nurani.

Yang terpenting, saya punya istri dan seorang putra.

Begitu kami menyadari bahwa Agen telah melarikan diri dan akan mulai menyebar, kami segera mengunci semua Wuhan. Saya adalah salah satu dari mereka yang ditugaskan untuk mengelola dampak kontaminasi. Tentu saja kami tidak dapat menyimpan rahasia usaha yang sangat besar, jadi kami memutuskan untuk memerintahkan media pemerintah kami untuk melaporkan bahwa "coronavirus" telah pecah di Wuhan.

Pada kenyataannya, tentu saja, tidak ada "coronavirus". Semuanya dibuat-buat.

Salah satu kolega saya yang datang dengan ide jenius berpura-pura bahwa orang dengan flu biasa menderita coronavirus. Ini memungkinkan kami untuk menyembunyikan sifat sebenarnya dari penyakit ini. Biarkan saya jelaskan.

Saat ini musim flu di Tiongkok. Ketika kami menyadari bahwa kami tidak bisa lagi mengendalikan penyebaran Agen, kami mengirim orang-orang kami ke semua rumah sakit dan memerintahkan semua dokter untuk mendiagnosis setiap kasus flu biasa sebagai "coronavirus". Kami datang dengan nama baru - 2019-nCoV - dan membagikan "lembar fakta" yang menggambarkan penyakit buatan.

Hasil dari keputusan ini adalah bahwa puluhan ribu orang yang hanya menderita pilek atau flu sekarang didiagnosis memiliki virus corona misterius yang, walaupun menular, tidak sering mematikan. Walaupun ini menakutkan masyarakat, itu memungkinkan kami untuk mendorong narasi bahwa penyakitnya tidak begitu mematikan; itu juga memberi kami waktu untuk bersiap menghadapi malapetaka yang pasti akan datang dengan memberlakukan kuncian di Wuhan dan kota-kota lain di Provinsi Hubei.

Anda belum pernah mendengar ini di berita - dan mengingat ukuran Wuhan, dengan jumlah penduduk 11 juta, bahkan tidak diketahui oleh banyak penduduk - tetapi dalam beberapa hari ribuan demi ribuan orang terinfeksi dan tak lama kemudian mereka menderita kematian yang menyengsarakan yang sudah saya jelaskan. Dalam seminggu, ada begitu banyak mayat sehingga kami tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan mereka, jadi kami memerintahkan para tahanan kredit sosial yang masih hidup untuk membawa mayat-mayat itu ke pedesaan dan menguburnya di kuburan massal. Tetapi sangat sulit untuk merahasiakan kegiatan ini, dan kami bahkan tidak dapat mengikuti karena ada begitu banyak mayat. Kami menanam kisah bahwa lima juta penduduk telah "melarikan diri" dari Wuhan. Pada kenyataannya, tentu saja, banyak dari orang-orang itu telah meninggal karena Agen.

Saya bekerja sepanjang waktu membantu mengatur lockdown ini. Ketika saya memikirkan kembali tindakan saya sekarang, saya merasa sangat malu. Pada saat itu saya masih percaya bahwa saya berjuang untuk tanah air saya dan bahwa aturan Partai adalah benar dan adil. Tapi jauh di lubuk hati, aku sudah mulai ragu.

Keyakinan saya pada Partai terguncang bahkan lebih dalam ketika saya mengetahui apa yang terjadi pada Dr. Li Wenliang. Dia adalah salah satu dari sedikit dokter yang menolak untuk mendiagnosis pasien flu dengan "coronavirus". Sebagai hukuman, ia dikirim untuk membantu mengangkut mayat ke kuburan massal. Harapannya adalah bahwa dia akan terinfeksi dengan Agen dan mati dengan susah payah, tetapi yang mengejutkan kami, dia tidak tertular penyakit itu.

Anda tentu saja telah membaca bahwa dia meninggal karena "coronavirus". Anda salah informasi. Seorang sersan Polisi Bersenjata Rakyat menyuntiknya dengan campuran heroin dan merkuri yang menyebabkan paru-parunya mengempis.

Ketika saya mengetahui hal ini, saya menjadi tidak yakin apakah saya melakukan hal yang benar atau tidak. Sementara saya percaya bahwa pantas bagi pemerintah untuk memerintah dengan tangan yang keras, saya tidak berpikir bahwa itu benar untuk membunuh Dr. Li. Dia adalah pria yang penuh kasih dan baik hati dan dia peduli pasiennya; bagaimana tanah air kita tidak mendapat manfaat dari memiliki dokter seperti itu?

Saya berbagi kekhawatiran saya dengan istri saya, tetapi dia meyakinkan saya bahwa saya tidak boleh mengatakan apa pun kepada atasan saya. Dia mengatakan itu terlalu berbahaya; bahwa mereka menghargai kesetiaan di atas segalanya; dan bahwa saya hanya akan menemukan masalah jika saya mengakui keraguan saya tentang praktik mereka. Dia juga menunjukkan bahwa kami mendapat manfaat dari perawatan medis prioritas. Sebagai pejabat senior, kami menerima persediaan rutin masker hazmat yang sangat canggih yang merupakan satu-satunya teknologi yang dapat mencegah infeksi. Dia memohon saya untuk memikirkan putra kami, yang masih kecil. Jika saya berbicara dan tertangkap, hidup kami akan beresiko.

Sekitar waktu yang sama, menjadi jelas bahwa 'Agen' sepenuhnya di luar kendali kami. Itu menyebar seperti api di seluruh Provinsi Hubei dan sekitarnya, menginfeksi puluhan juta dan menyebabkan mereka semua mati.

Saya mengerti bahwa apa yang baru saja saya katakan sulit dipercaya, karena Anda telah diberitahu bahwa hanya ada sekitar 50.000 infeksi, dan jauh lebih sedikit kematian. Tetapi ini adalah infeksi influenza yang secara salah dianggap sebagai “coronavirus” yang tidak ada. Agen jauh, jauh lebih menular dari itu, dan tingkat kematiannya, tidak seperti "coronavirus", bukan 2%.

Tidak, tingkat fatalitasnya adalah 100%. Tidak ada yang pulih dari itu. Setiap orang yang mengidapnya meninggal.

Dan banyak orang yang mengidapnya.

Provinsi Hubei terletak di reruntuhan. Berbagai pembatasan perjalanan dan penguncian yang telah diberlakukan tidak diciptakan untuk menghentikan penyebaran Agen -tidak satupun dari mereka dapat menghentikannya, bukan embargo, tidak menghadapi masker atau pembersih tangan- tetapi untuk menghentikan para korban yang selamat dari melihat bencana dengan bencana mereka sendiri mata.

Saya adalah bagian dari penyembunyian terbesar dalam sejarah manusia: menyembunyikan kematian puluhan juta. Segera, Provinsi Hubei tidak lebih dari kamar mayat raksasa, dan kebenaran akan keluar.

Bagi saya, titik balik datang ketika Partai mengatakan kebohongan lain, dan kebohongan itu terlalu mengerikan bahkan untuk saya terima. Anda mungkin pernah mendengar bahwa China membangun rumah sakit baru, yang disebut Rumah Sakit Huoshenshan, di Wuhan, untuk menyediakan fasilitas karantina dan isolasi tambahan untuk pasien yang terinfeksi. Anda mungkin pernah mendengar bahwa mereka membangunnya hanya dalam sepuluh hari.

Itu juga bohong.

Tentu, mereka membangun sesuatu dalam enam hari. Tapi itu bukan rumah sakit. Sifat sebenarnya dari bangunan itu adalah rahasia. Awalnya, saya cukup naif untuk percaya bahwa Partai menunjukkan kasih sayang dan kepeduliannya kepada rakyat. Tetapi kemudian atasan saya mengirim saya ke Huoshenshan. Saya ditunjukkan di sekitar instalasi oleh seorang perwira polisi militer bernama Kopral Meng (ini bukan nama sebenarnya). Di sanalah saya melihat kebenaran.

Seperti yang saya sebutkan, satu-satunya cara untuk melindungi diri dari Agen adalah dengan mengenakan topeng pelindung khusus yang sama sekali tidak seperti yang tersedia secara komersial. Bahkan profesional medis tidak memiliki akses ke sana. Ini hanya tersedia untuk peneliti perang biomedis dan mengandung teknologi yang sangat canggih.

Masker ini harus dijaga pada suhu tertentu untuk memberikan perlindungan penuh, dan kehilangan efektivitasnya dengan sangat cepat. Seperti yang telah saya katakan, salah satu manfaat dari posisi saya adalah bahwa baik keluarga saya dan saya memiliki akses ke persediaan reguler, yang mengapa aman jika dibandingkan dengan warga sipil, dokter dan bahkan pejabat pemerintah tingkat rendah, yang semuanya mengenakan topeng bedah yang sama sekali tidak efektif dalam keyakinan yang salah bahwa mereka akan melindunginya.

Jadi, memakai peralatan khusus ini, saya pergi ke Huoshenshan bersama Kopral Meng.

Apa pun yang Anda sebut tempat itu, itu bukan rumah sakit. Tentu, pintu masuknya terlihat seperti rumah sakit dan di bangsal di depan kompleks, ada yang tampak seperti tempat tidur medis normal. Di sana, ribuan pasien yang terinfeksi terbaring, semuanya dalam tahap awal penyakit. Saya berjalan di sepanjang koridor putih panjang di sebelah Kopral Meng, wajahnya yang kurus kering dalam seragam militernya, dan melihat ratusan demi ratusan tempat tidur rumah sakit yang identik di mana menggeliat penduduk Wuhan yang ketakutan dan sakit. Tangisan dan permohonan mereka menghantui saya di malam-malam panjang di mana saya sekarang tidak bisa tidur.

Tetapi ini hanyalah awal. Akhirnya Kopral membawa saya ke bagian belakang bagian depan ini. Di sana, gerbang logam yang terkunci mengarah ke apa yang disebutnya "bagian tengah". Para pasien di depan tidak menyadari keberadaannya. Di sanalah kasus yang lebih lanjut disimpan, dalam apa yang paling mirip dengan rumah sakit jiwa.

Segera setelah memasuki bagian Huoshenshan ini saya dikejutkan oleh pencahayaan redup dan bau busuk dari kotoran manusia. Di sini orang-orang yang tidak beruntung berkeliaran dengan bebas, pikiran mereka berangsur-angsur hancur dalam serangan panik tak berujung dan episode psikotik. Di sini juga tidak ada lagi dokter, hanya laki-laki berwajah gorila berseragam hitam yang merupakan bagian dari cabang rahasia polisi militer yang belum pernah saya dengar.

Mereka tampaknya dipilih karena kekejaman mereka, karena mereka memukuli dan menurunkan pasien dengan cara yang paling sadis. Banyak narapidana yang mengalami kemunduran seperti anak-anak dan berbaring di lantai menangis seperti bayi dan memohon belas kasihan yang tidak mereka terima. Ada kesenangan kejam di mata para penjahat ini saat mereka membantai orang-orang yang tidak beruntung. Mereka memukuli mereka dengan tongkat, menyemprotkan semprotan merica ke mata mereka dan menendangnya dengan sepatu bot baja yang tertutup. Karena saya berasal dari intelijen militer, para penjaga bahkan tidak berusaha menyembunyikan kegiatan mereka. Mereka bahkan mengundang saya untuk bergabung; dalam segala hal, mereka memperlakukan saya sebagai salah satu dari mereka.

Ya, salah satunya. Saya berdiri di kamar mandi staf abu-abu di Huoshenshan dan melihat ke cermin murahan dan bertanya pada diri sendiri - apakah ini benar-benar diri Anda? Apakah Anda benar-benar menyukainya?

Tetapi kekerasan itu bukan sekadar ungkapan sadis, karena narapidana yang miskin tidak ada di sana untuk dirawat.

Mereka ada di sana untuk bekerja.

Ada satu set pintu lagi, dan di luarnya terbentang apa yang Kopral sebut sebagai "Inti". Dan di sanalah saya melihatnya - tumpukan dan tumpukan mayat, saling bertumpuk sampai ke langit-langit. Ada laki-laki, perempuan dan anak-anak, manula dan balita, kaya dan miskin, cantik dan cacat, bangga dan rendah hati.

Mereka semua mati. Agen kami tidak membuat perbedaan di antara mereka.

Aku terkesiap ketika Kopral membawaku ke Core. Saya tidak bisa menghitung berapa jumlahnya, tapi jumlahnya ribuan. Dan di tengah tumpukan mayat itu ada semacam jalan setapak, dan aku mendengar suara menderu di kejauhan. Para pasien yang menderita dari bagian tengah mengambil mayat dan membawa serta menyeret mereka ke dalam kegelapan, bahkan ketika para penjaga memukuli mereka dengan pentungan.

Butuh beberapa saat sebelum saya memahami apa yang terjadi. Saya benar-benar tidak bisa percaya apa yang ada di ujung jalan di Core.

Itu adalah tungku yang sangat besar, dengan api besar meraung di dalamnya.

Satu demi satu, pikiran mereka hancur dan tubuh mereka terpelintir, para lelaki dan perempuan yang sekarat membawa mayat-mayat ke tungku dan melemparkan mereka ke dalam dalam upaya terkutuk untuk menyembunyikan kebenaran yang mengerikan. Saya melihat beberapa dari mereka jatuh karena kelelahan hanya untuk tubuh mereka yang tidak bernyawa ditambahkan ke pegunungan mayat di kedua sisi. Dalam barisan yang tampaknya tak berujung mereka pergi, tubuh kurus mereka mengenakan overall abu-abu, punggung mereka membungkuk di bawah beban kargo mereka yang mengerikan. Banyak yang melolong dan mengerang ngeri dan suara mereka bergabung dalam hiruk-pikuk kesedihan yang masih ada di antara deru api.

Dalam keterkejutan yang dalam, saya menatap kengerian yang tak terbatas di hadapan saya. Di sampingku berdiri Kopral Meng, wajahnya yang baru dicukur tanpa perasaan seperti sebelumnya. Ketika saya berbalik untuk menghadapnya, dia menatap saya. Mulutnya tersenyum, tetapi matanya tidak.

"Kami menggunakan energi ini untuk mengoperasikan Huoshenshan," katanya. “Kami menghemat banyak sumber daya negara dengan cara ini. Dan lihat, "- dia melambaikan tangan ke galeri orang mati -" ada begitu banyak dari mereka di sini. Anda hampir bisa menggambarkannya sebagai energi terbarukan." Dia tertawa dan melambaikan tangannya dengan gerakan aneh di kemah.

Aku berdiri terpaku dan menatap pemandangan neraka di depanku. Orang-orang berseragam hitam berteriak seperti daemon pada para bajingan yang membuang mayat-mayat itu untuk mereka. Mereka menanggalkan apa pun yang memiliki nilai - perhiasan, uang tunai, pakaian mahal - dan melemparkan barang-barang ini ke tumpukan besar di sebelah tungku. Ketika saya bertanya kepada Kopral apa yang akan dilakukan dengan barang-barang itu, mereka mengatakan bahwa mereka akan digunakan untuk membayar “biaya perawatan” yang dikeluarkan oleh pasien yang tinggal di Huoshenshan.

Saya muntah di toilet. Ketika saya memerah dan keluar dari kios, Kopral Meng berdiri di dekat pintu dan menatap saya. Wajahnya kosong seperti sebelumnya, tetapi di matanya aku pikir aku meremehkan jejak penghinaan. Kamu sepuluh tahun lebih tua dariku, tampangnya begitu, tapi kamu lembut.

Saya mengucapkan terima kasih atas pelayanannya dan pulang.

Ketika saya tiba, saya melihat bahwa saya telah menerima ratusan pembaruan pada perangkat terenkripsi yang digunakan Partai untuk berkomunikasi dengan orang dalam. Berita itu sangat suram. Komisi Hukum dan Ekonomi Negara telah mengalokasikan dana untuk pembangunan puluhan fasilitas seperti Huoshenshan di seluruh Tiongkok. Agen itu telah menyebar tidak hanya ke setiap provinsi di tanah air, tetapi juga ke sebagian besar negara lain di dunia. Untungnya, kami memiliki perjanjian dengan pemerintah lain - mereka sepakat untuk berpura-pura bahwa infeksi disebabkan oleh virus corona. Mereka sama khawatirnya seperti kami bahwa kepanikan akan pecah di negara mereka. Orang Amerika khususnya takut bahwa S&P 500 akan menurun. Ini, kata mereka, tidak dapat diterima dalam tahun pemilihan, sehingga kami dapat mengandalkan dukungan penuh mereka.

Tentu saja Organisasi Kesehatan Dunia juga membantu kami. Untuk waktu yang lama, satu-satunya masalah dengan WHO adalah bahwa kita telah terkunci dalam kontes dengan orang Amerika tentang siapa yang lebih menyuap mereka. Mereka merilis segala macam informasi yang salah canggih tentang decode DNA yang disebut coronavirus. Semua ini memungkinkan kami untuk mencegah kepanikan global.

Untuk sekarang.

Namun situasinya memburuk dengan kecepatan yang mencengangkan. Saya enggan mengungkapkan terlalu banyak tentang hal ini, karena itu akan membuatnya terlalu mudah bagi musuh saya untuk mengidentifikasi saya, tetapi kami dengan cepat mulai menerapkan langkah-langkah untuk melindungi para pemimpin paling senior kami. Jika Anda melihat berita dunia, Anda akan melihat bahwa Xi Jinping, Presiden kami, menghilang sekitar satu minggu setelah wabah, sebelum terlihat lagi dengan pemimpin Kamboja.

Anda harus tahu bahwa orang yang bertemu dengan pemimpin Kamboja itu bukan Presiden Xi. Itu adalah tubuh ganda yang, selama bertahun-tahun, dilatih untuk terlihat dan terdengar seperti Presiden kita. Presiden Xi tentu saja tidak cukup ceroboh untuk mengambil risiko kematiannya sendiri. Dia dengan aman berlindung di bunker rahasia di bawah Zhongnanhai, markas besar Partai di Beijing.

Dia juga bukan satu-satunya pemimpin yang bersembunyi. Bahkan, saya dapat meyakinkan Anda bahwa lebih dari setengah dari semua anggota senior Partai saat ini sedang ditiru oleh aktor terlatih yang mengikuti instruksi yang diberikan kepada mereka melalui implan khusus. Apakah Anda benar-benar berpikir bahwa Perdana Menteri kita akan mempertaruhkan nyawanya dengan pergi ke Wuhan?

Semua ini berarti bahwa pemerintah kita telah lumpuh total dan fungsi negara telah diambil alih oleh militer.

Menjadi jelas bagi saya bahwa upaya kami tidak ada gunanya. Ya, penguncian, larangan perjalanan, dan pembunuhan jurnalis pemberontak yang ditargetkan memungkinkan kami menyembunyikan situasi sebenarnya di Wuhan; tetapi saya tahu bahwa ini tidak akan bertahan lama. Setelah kematian massal dimulai di seluruh dunia - menurut perkiraan kami, ini akan terjadi dalam minggu depan atau lebih - semua orang akan tahu kebenarannya. Akan menjadi jelas bahwa kita tidak dapat melindungi diri kita dari Agen. Masker bedah, pembersih tangan, sarung tangan - tidak ada yang bisa menghentikannya. Tidak ada yang lain kecuali topeng hazmat khusus, tetapi itu tidak dapat diproduksi dalam jumlah yang cukup. Anda, orang biasa, bahkan tidak akan pernah menerima satu, apalagi jumlah yang cukup untuk melihat Anda melalui holocaust yang akan datang.

Bagi Anda yang membaca ini, oleh karena itu, yang bisa saya sarankan adalah Anda menjaga orang yang Anda cintai tetap dekat dengan Anda. Peluk mereka, beri tahu mereka apa artinya bagi Anda. Nikmati waktu yang tersisa dengan mereka. Tidak lazim dalam budaya Cina untuk mengekspresikan perasaan seseorang dengan cara ini, tetapi saya telah belajar pentingnya gerakan seperti itu.

Saya berjanji kepada istri saya bahwa saya akan menunjukkan dokumen ini kepadanya sebelum saya mempostingnya.

Namun saya melanggar kata-kata saya.

Aku mendengarnya menangis dalam isak tangis yang keras di kamar tidur, dan keyboard laptopku basah oleh air mataku sendiri. Belum lama ini, kami menerima hasil tes reguler yang merupakan bagian dari “perawatan medis prioritas” kami, dan kami mengetahui bahwa putra saya telah terinfeksi dengan Agen.

Polisi militer yang telah memberi saya topeng pelindung khusus telah memberikan topeng yang sudah kadaluwarsa dan tidak efektif kepada anak saya, topeng yang sudah dipakai oleh para pejabat senior dan kemudian dibuang ketika mereka tidak lagi melindungi mereka. Topeng saya sendiri, di sisi lain, selalu memiliki kualitas yang diperlukan.

Saya kira mereka memutuskan bahwa anak saya memiliki prioritas lebih rendah daripada saya. Saya kira anak saya tidak bisa membantu mereka dengan menutup-nutupi mereka.

Kami sudah lama memutuskan bahwa kami akan berbeda - kami akan jujur ​​padanya, selalu. Jadi ketika dia bertanya kepada kami, kami mengatakan yang sebenarnya. Kami memberi tahu dia bahwa dia sangat sakit. Dia bertanya lebih banyak, dan kami memberitahunya bahwa dia tidak akan membaik.

Dia terus bertanya, dan kami memberitahunya bahwa dia akan mati. Dia sangat kecil, tapi dia cukup tua untuk mengerti.

Ratapannya yang menakutkan akan menghantuiku selama sisa hari-hariku yang menyedihkan di dunia ini.

Biarkan mereka datang. Biarkan mereka lakukan dengan saya seperti yang mereka mau. Saya tidak lagi peduli.

**

Link: https://www.intellihub.com/claim-i-am-a-senior-chinese-military-intelligence-officer-and-i-know-the-truth-about-the-coronavirus-outbreak/

loading...