Fitnah Gubernur Sumut Musnahkan Babi karena Politik Agama, Buzzer Jokowi DIHAJAR Warganet



[PORTAL-ISLAM.ID]  Kematian ribuan babi mati di Sumatera Utara, yang diduga akibat virus kolera babi dan demam babi Afrika (African Swine Fever atau ASF) telah membuat warga dan Pemprov Sumatera Utara resah.

Akibatnya, Pemprov pun memutuska  untuk memusnahkan ternak yang terinfeksi. Oleh sejumlah kelompok oportunis, keputusan Pemprov itu dipelintir sebagai bentuk politik agama untuk melarang warga Sumatera Utara mengkonsumsi babi.

Di lini masa Twitter, provokasi itu dimunculkan sebuah akun pendukung Jokowi.


Provokasi murahan ini pun segera mendapat respon keras warganet. Bahkan warganet yang berasal dari Sumatera Utara pun turut angkat bicara.



"Jadi bukan berarti warga sumut gaboleh makan babi dan pelihara babi lagi ajg! Buzzer kekgini sebenarnya yg bisa merusak persatuan, kesel bgt aku," tambah @mhmmddsiddiq.

Sebelumnya, diketahui massa menggelar demonstrasi 'save babi' di depan DPRD Sumatera Utara (Sumut), Senin 10 Februari 2020.

Massa yang berdemo membawa spanduk bertuliskan 'Gerakan aksi damai non politik #savebabi. Tolak pemusnahan babi di Sumatera Utara'. Mereka juga menggelar orasi dan bernyanyi.






loading...