"Loe Lengserin Anies, Kita Lengserin Presiden Loe"


[PORTAL-ISLAM.ID]  Dalam perjalanan ke Masjid mau shalat maghrib saya buka WhatsApp. Emak-emak bawa poster, "Loe Lengserin Anies, Kita Lengserin Presiden Loe". Nah loe.... Emang die bukan presiden kita 🀣🀣🀣

Sambil menunggu Isya di Masjid rasanya kurang pas kalo saya tidak menulis. Apalagi saya tidak ikut nongkrongin Balaikota. Penasaran dengan poster yang dibawa emak-emak.

Balaikota Jakarta tadi siang, 14 Januari 2020, bertemu dua massa. Massa Pro Anies dan massa kontra Anies.

Saya setuju banget Anies dilengserkan. Terlalu lama Anies di Balaikota makin hancur negara ini.

Saatnya Goodbener Anies tukar guling dengan Presiden loe. Terlalu lama nunggu 2024 ditengah banjirnya skandal (Jiwasraya, Asabri, KPU, Pelindo dan skandal lain sedang menunggu meledak).

Daripada mindahin ibu kota yang kagak ade duitnye. Mending pindah posisi. Anies Presiden kita. Presiden loe balik lagi ke Balaikota. Adil kan...!

Darimane duitnye mindahin ibu kota? Ngutang lagi! Bangun istana presiden dan kantor menteri dari ngutang dimana harga diri negara? Tergadai bangsa dan negara Indonesia.

Kagak ada alasan ibu kota pindah. Jakarta sekarang banjir kagak parah lagi. Kagak macam era Gubernur loe. Nih datanya kalo loe kagak percaya ama gue.

Pada tahun 2020 menurut Fahira Idris seperti dikutip TEMPO.CO (14/1/20), intensitas curah hujan mencapai 377 milimeter per hari, sedangkan tahun 2007 intensitasnya 340 milimeter per hari dan 2015 mencapai 277 milimeter per hari.

Kecamatan terdampak pada 2020 mencapai 390 RW, tahun 2007 (955 RW) dan 2015 (702 RW). Sedangkan waktu surut rata-rata air pada 2020 membutuhkan waktu empat hari, 2007 membutuhkan waktu 10 hari dan 2013 tujuh hari.

Berdasarkan data di atas, Anies lebih berhasil dibandingkan 3 Gubernur loe yang sekarang jadi Presiden loe dalam mengatasi banjir.

Kita sih seneng aje kalo Anies lengser. Ibu kota kagak jadi pindah. Indonesia Insyaallah lebih baik jika Anies Presiden kita.

Bumi Harapan, 19 Jumadil Awwal 1441/14 Januari 2020

(By Tarmidzi Yusuf)

loading...