Ketika Israel, Anak Emas Amerika Serikat, Jatuh ke Pelukan China


Ketika Israel, Anak Emas Amerika Serikat, Jatuh ke Pelukan China

Israel bukanlah apa apa tanpa Amerika. Selama beberapa dekade AS membantu , membela , mendorong dan membesarkan negara kecil ini. Bahkan AS selalu memberikan tangan untuk menolong Israel pada persengketaannya dengan negara negara Arab.

Kini Israel menjalin mesra dengan China. Lawan geopolitik Amerika. Suatu hubungan yang terang membuat AS meradang terutama karena kekhawatirannya akan pengajaran tehnologi AS terutama di bidang industri pertahanan kemananannya akan bocor ke China.

Sebenarnya apa yang terjadi dibalik tumbuhnya hubungan Israel dengan China ini ? Apa yang dicari Israel dengan menjalin hubungan ke China dan sebaliknya dan dibidang apa saja kerjasama ini terjadi?

Elliott Abrams* seorang pengacara beraliran neo konservatif, diplomat tiga generasi kepresidenan AS dengan studi keahlian Timur Tengah mengungkapkannya. Dalam tulisan kali ini diungkap secara umum:

Ada Apa Dibalik Tumbuhnya Hubungan Israel dengan Tiongkok?

Cina dan Israel telah meningkatkan hubungan perdagangan, investasi, dan budaya secara tajam dalam beberapa tahun terakhir, tetapi hambatan untuk hubungan yang lebih dekat mungkin belum muncul.

China dan Israel bukan mitra alami. Pada ukuran tipis, demografi, dan orientasi geopolitik, mereka tampak sangat berbeda. China memiliki sepuluh kota lebih besar dari seluruh populasi Israel. Cina tidak memiliki komunitas Yahudi asli, dan Israel tidak memiliki komunitas Cina asli.

Israel sangat dekat dengan pesaing utama China di dunia, yaitu Amerika Serikat. Namun, hubungan China-Israel telah berkembang pesat di sejumlah lini. Beberapa tahun terakhir terlihat peningkatan tajam dalam perdagangan, investasi, pertukaran pendidikan, dan pariwisata antara kedua negara.

Apa yang mendorong ini? Meskipun ada banyak perbedaan, motivasi Cina dan Israel juga pragmatis. Kedua negara berusaha memperluas kemitraan di luar wilayah mereka saat mereka memasuki pasar baru dan peluang perdagangan.

Secara khusus, China tertarik pada sektor teknologi kebanggaan Israel, dan Israel menyambut baik investasi dan potensi China sebagai kolaborator penelitian. Ia juga memandang hubungan dengan Cina sebagai penolakan terhadap boikot dan upaya divestasi oleh beberapa negara lain.

Perdagangan dan Investasi

Setelah masa isolasi diplomatik yang luas, Israel dalam beberapa dekade terakhir telah mengembangkan hubungan bilateral baru yang didukung oleh perdagangan. Secara khusus, Israel telah meningkatkan reputasinya sebagai pusat inovasi, kewirausahaan, dan penelitian. Sementara itu, Cina telah melakukan sejumlah besar investasi dan proyek infrastruktur dalam beberapa tahun terakhir, memulai proyek baru di pasar baru.

Perdagangan antara kedua negara telah melampaui $ 11 miliar, sebuah angka kecil jika dibandingkan dengan perdagangan China dengan Amerika Serikat atau Eropa tetapi dua ratus kali lebih besar daripada dua puluh lima tahun yang lalu. Dimana pada periode yang sama — 1992 hingga 2017 — perdagangan AS-Cina hanya tumbuh dua puluh kali lebih besar.

Apa yang dilihat orang China di Israel yang kecil ini?

Apa yang dilihat orang Cina di Israel? Minat utamanya tampaknya dalam memanfaatkan penelitian dan inovasi Israel.

"Dalam pandangan China, Israel, meskipun ukurannya kecil,menonjol karena prestasi ilmiahnya , jumlah startupnya, dan jumlah penerima Hadiah Nobelnya," tulis mantan Duta Besar Israel untuk China Matan Vilnai, bersama dengan Assaf Orion dan Galia Lavi , pada Maret 2017. Investasi China juga mencakup teknologi tinggi, pertanian, makanan, air, dan bioteknologi.

Akuisisi Bright Foods atas Tnuva, perusahaan susu terbesar Israel, pada tahun 2014 menandai perampokan perusahaan besar pertama Cina ke pasar Israel. Pada April 2018, konglomerat Cina Fosun membeli perusahaan Ahava, pembuat lotion Laut Mati. Tetapi hubungan ekonomi China-Israel berjalan lebih dalam daripada akuisisi swasta Cina atas entitas korporat Israel.

Saat mengunjungi Beijing pada 2017, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan kepada pewawancara Israel bahwa China menyumbang sepertiga dari investasi dalam teknologi tinggi Israel.

Investasi Cina di Israel juga difokuskan pada proyek infrastruktur Israel. "China juga terlibat dalam membangun infrastruktur di Israel, seperti menggali terowongan Carmel di Haifa, meletakkan kereta ringan di Tel Aviv, dan memperluas pelabuhan Ashdod dan Haifa" dan memasuki industri konstruksi perumahan, kata laporan 2017 dari Israel. Institut Studi Keamanan Nasional.
Investasi Tiongkok tidak menunjukkan tanda-tanda reda.

Laporan Sino-Israel Global Network and Leadership Academic (SIGNAL) 2017 mencatat bahwa sepuluh perjanjian bilateral dan perjanjian bisnis, senilai total nilai $ 25 miliar, ditandatangani selama kunjungan Netanyahu 2017 ke Cina. Laporan ini juga mencatat, adanya investasi Cina yang mengesankan $ 16,5 miliar dalam teknologi Israel pada 2016. Terjadi peningkatan sepuluh kali lipat dari 2015.

Pendiri dan CEO Alibaba Jack Ma mengunjungi Israel, bergabung dengan tiga puluh lima eksekutif, pada bulan Mei, dan beberapa media Israel berspekulasi bahwa perjalanan itu terkait dengan rencana Alibaba, yang diumumkan pada Oktober 2017, untuk meresmikan pusat penelitian di Israel.

Pariwisata

Masuknya wisatawan Tiongkok ke Israel juga telah meningkat dengan cepat , dua kali lipat menjadi lebih dari seratus ribu dari 2015 hingga 2017. Secara persentase, Cina adalah sumber wisatawan yang tumbuh paling cepat di Israel.

Pada tahun 2016, Israel menjadi negara ketiga , setelah Amerika Serikat dan Kanada, menandatangani perjanjian visa masuk berganda dengan China selama sepuluh tahun.

Pertukaran Pendidikan

Karena hubungan antara Cina dan Israel telah meningkat, pertukaran pendidikan telah meningkat. Di Universitas Haifa, misalnya, pendaftaran mahasiswa Cina telah meningkat dari dua puluh menjadi dua ratus dalam lima tahun terakhir .

Namun, Institut Teknologi Israel yang telah berada di garis depan dari pertukaran ini. Pada 2013, Technion, bersama dengan Universitas Shantou di Cina, dianugerahi hibah $ 130 juta dari Li Ka Shing Foundation, yang didirikan oleh pengusaha Hong Kong Li Ka-shing sekitar empat puluh tahun yang lalu, untuk mendirikan cabang di Provinsi Guangdong.

Provinsi dan kotamadya Shantou memberikan tambahan $ 147 juta dan tanah untuk pembangunan kampus. Demikian pula, pada tahun 2016, Universitas Haifa mengumumkan rencana untuk membangun laboratorium bersama di Universitas Normal Cina Timur di Shanghai untuk meneliti ekologi, data, biomedis, dan neurobiologi, suatu upaya yang didanai oleh pemerintah Cina.

Rencana ini mengikuti pengumuman Universitas Tel Aviv 2014 bahwa mereka akan bermitra dengan Universitas Tsinghua di Beijing untuk membangun Pusat Penelitian CIN, di mana penelitian akan fokus pada pengembangan teknologi bioteknologi, matahari, air, dan lingkungan.

Laporan SIGNAL 2017 menemukan bahwa ketika hubungan bilateral semakin dalam selama dua dekade terakhir, minat akademik Israel juga meningkat: Sejak 2002, program studi Asia telah didirikan di Universitas Haifa, Universitas Bar Ilan, dan Universitas Tel Hai, sementara Konfusius Lembaga beroperasi di Universitas Hebrew dan Universitas Tel Aviv.

Hubungan Politik dan Militer

Netanyahu telah berulang kali mnyatakan harapannya bahwa hubungan ekonomi yang lebih luas dengan China akan diterjemahkan menjadi lebih selaras di PBB. Ini terjadi dalam kasus India, yang perdagangannya dengan Israel telah meningkat dalam dua dekade terakhir.

Menyusul peningkatan perdagangan ini, India, dalam beberapa kesempatan dalam beberapa tahun terakhir, meninggalkan pola pemungutan suara sebelumnya dengan negara-negara Arab terhadap Israel dalam sistem PBB. Namun, China belum mengubah pola pemungutan suaranya, dan ia berpihak kepada Israel setiap kali ada pemungutan suara di badan-badan PBB.

Hubungan Israel yang tumbuh dengan India juga mencakup penjualan senjata yang signifikan, tetapi itu tidak dengan Cina. Sementara kapal-kapal angkatan laut Tiongkok merapat di Israel, penjualan senjata dan kerja sama militer terbatas karena tekanan AS.

Pada tahun 2004, pemerintahan George W. Bush menuntut agar Israel membatalkan kesepakatan untuk meningkatkan sistem rudal Harpy dengan China, yang telah dijual Israel Aerospace Industries (IAI) ke China pada tahun 1994 dengan harga sekitar $ 55 juta.

Para pejabat AS mengutip masalah keamanan dan mengklaim sistem rudal itu mengandung teknologi Amerika. Para pejabat Israel membantah tuduhan itu, dan IAI menindaklanjuti komitmen kontrak dengan China.

Akibatnya, Amerika Serikat menangguhkan masuknya Israel di proyek Joint Strike Fighter (JSF) - yang sekarang dikenal sebagai pesawat tempur siluman F-35 - dan menuntut pengunduran diri Jenderal Amos Yaron, direktur jenderal Kementerian Pertahanan Israel.

Israel memang dibolehkan AS masuk kembali ke proyek JSF beberapa bulan kemudian tetapi dengan biaya yang cukup besar:

Kementerian Pertahanan harus membentuk departemen untuk mengawasi ekspor pertahanan, dan direktur jenderalnya harus pensiun. Hubungan militer AS-Israel termasuk latihan, berbagi intelijen, dan $ 3,8 miliar dalam bantuan militer AS, dan Amerika Serikat tetap dalam posisi yang kuat untuk membatasi penjualan militer Israel ke Cina.

Kemungkinan Rintangan Di Depan

Meskipun hubungan China-Israel tumbuh, ada tantangan yang menjulang. Sebagai bagian dari apa yang telah diidentifikasi sebagai strategi Cina yang lebih luas untuk memperluas keterlibatan di Timur Tengah, Cina telah mengembangkan hubungan dengan semua aktor utama dunia termasuk dengan berbagai negara Arab, Iran, dan Turki.

Sementara Presiden Cina Xi Jinping telah berjalan di garis tipis antara Israel dan musuh-musuh regionalnya, maka memperdalam hubungan dengan Israel dapat menciptakan ketegangan dengan beberapa mitra regional China lainnya, terutama Iran.

Garis negara Cina pada permukiman juga bisa menjadi sumber gesekan. Pemerintah telah menolak untuk mengizinkan para pekerjanya bekerja di Tepi Barat, dengan alasan penentangannya terhadap pembangunan permukiman Israel di sana .

Di Israel, ada beberapa oposisi terhadap perluasan hubungan bilateral baru-baru ini. Ada pandangan skeptis di beberapa partai politik Israel dan di antara mantan pejabat keamanan nasional, yang memperingatkan potensi masalah keamanan dan kemungkinan gesekan dengan Amerika Serikat sebagai hasil dari keterlibatan Cina dalam proyek infrastruktur Israel.

Pada akhir 2013, mantan Direktur Mossad Efraim Halevy berpendapat bahwa "Cina yang memiliki, menguasai, dan mengoperaikan kereta api trans-Israel, tidak akan dipahami oleh AS" dan memperingatkan terhadap kendali China atas "titik tekanan politik dan ekonomi" di Israel.

Kekhawatiran itu meluas ke sektor keuangan dan industri tenaga kerja. Pengawas asuransi Kementerian Keuangan Dorit Salinger telah berulang kali memblokir usaha penjualan perusahaan asuransi Phoenix dan Clal kepada perusahaan-perusahaan Cina, dengan alasan kekhawatiran akan kontrol asing atas ratusan miliar syikal dana pensiun Israel.

Asosiasi Kontraktor dan Pembangun telah mengadvokasi tuntutan yang menentang keterlibatan Cina dalam proyek konstruksi dan infrastruktur.

Namun, pertumbuhan dalam hubungan Cina-Israel jelas telah menguntungkan kedua belah pihak. Di Israel, Cina telah menemukan peluang investasi baru dan sumber baru teknologi mutakhir.

Bagi Israel, hubungan ini adalah keberhasilan terbaru dari strategi Netanyahu untuk mengembangkan hubungan di luar Amerika Serikat dan Uni Eropa; China, sebagai negara terpadat di dunia, juga merupakan pasar untuk ekspor Israel.

Mengingat gesekan masa lalu dengan Amerika Serikat atas penjualan teknologi tinggi oleh Israel ke Cina, Israel harus berhati-hati agar tidak berselisih dengan sekutu terbesarnya mengenai produk dengan potensi penggunaan militer.

Namun, bagi Israel, ikatan yang tumbuh dengan Cina adalah sebuah pengingat bahwa, meskipun ada banyak tantangan lokal dan regional di negara kecil itu, China tetap dapat membangun hubungan penting di seluruh dunia.

Pelajaran

Pelajaran apa yang bisa ditarik dari tulisan diatas? Hubungan Israel dan China menunjukan dengan jelas tak ada jaminan apapun bahwa sebuah hubungan baik dengan negara lain, bahkan sekutu dekat sekalipun akan tidak berselingkuh.

Tidak ada persahabatan abadi, yang abadi hanya kepentingan.
Sekutu sekarang bukanlah musuh, hanya waspada tetap harus selalu ditingkatkan.

Oleh karenanya harusnya ini pelajaran penting bagi Indonesia dalam membangun kewarasan bersama sebagai sebuah bangsa.

Kemajuan sebuah bangsa tidak akan pernah bisa diletakan pada kebaikan bangsa dan negara lain bila ingin menjadi negara besar dan dihormati oleh negera negara lain di dunia. Sekian.

(By Adi Ketu)

___
*Elliott Abrams (lahir 24 Januari 1948) adalah seorang diplomat dan pengacara Amerika yang telah menjabat dalam posisi kebijakan luar negeri untuk Presiden Ronald Reagan, George W Bush, dan Donald Trump . Abrams dianggap sebagai neokonservatif . Saat ini ia adalah anggota senior untuk studi Timur Tengah di Council on Foteign Relations Pada 25 Januari 2019, ia ditunjuk sebagai Wakil Khusus untuk Venezuela.

**Ref: https://www.cfr.org/expert-brief/whats-behind-israels-growing-ties-china